Berlangganan

Menu

Ayat-ayat Alkitab tentang mengandalkan Tuhan

Kita sering menghadapi berbagai macam kesulitan dan masalah dalam hidup kita, dan tidak tahu bagaimana menyelesaikannya, tetapi jangan lupa bahwa Tuhan adalah ketergantungan kita. Kita harus datang kepada Tuhan untuk mempercayakan dan memandang kepada Tuhan dengan kesulitan kita sehingga kita memiliki keyakinan untuk mengandalkan Tuhan menemukan cara untuk menyelesaikannya. Bacalah ayat-ayat Alkitab dan konten terkait tentang mengandalkan Tuhan akan membantu Anda belajar mengandalkan Tuhan dan mendapatkan bimbingan Tuhan untuk menghadapi kesulitan apa pun dengan percaya diri.

Zakharia 4:6

Bukan dengan kegagahan, bukan dengan kekuatan, tetapi roh-Ku, firman Yahweh semesta alam.

Firman Tuhan yang Relevan:

Ketika engkau mencari Tuhan, ada kemungkinan Dia sama sekali tidak memberimu perasaan atau gagasan yang jelas, apalagi memberimu arahan yang jelas, tetapi Dia membuatmu memperoleh pemahaman tertentu. Atau mungkin kali ini engkau belum memahami apa pun, tetapi tindakanmu mencari Tuhan adalah tindakan yang benar. Orang-orang yang berlatih dengan cara ini tidak melakukannya untuk mengikuti aturan, melainkan itu adalah kebutuhan hati mereka dan merupakan cara manusia seharusnya berlatih. Maksudnya bukanlah agar engkau dapat memperoleh pencerahan dan bimbingan setiap kali engkau mencari Tuhan dan berseru kepada Tuhan; keadaan rohani dalam kehidupan manusia ini merupakan hal yang normal dan wajar, dan mencari Tuhan merupakan interaksi yang normal dengan Tuhan dalam hati manusia.

Terkadang, berpaling kepada Tuhan tidak berarti meminta Tuhan untuk melakukan sesuatu menggunakan perkataan yang spesifik, atau meminta bimbingan atau perlindungan khusus kepada-Nya. Sebaliknya, ketika orang menghadapi suatu masalah, mereka dapat berseru kepada-Nya dengan tulus. Jadi, apa yang Tuhan lakukan ketika orang berseru kepada-Nya? Ketika hati seseorang tergerak dan mereka berpikir: "Ya Tuhan, aku tidak dapat melakukan ini sendiri. Aku tidak tahu bagaimana melakukannya, dan aku merasa lemah dan negatif...," ketika semua pemikiran ini muncul di dalam diri mereka, bukankah Tuhan tahu akan hal itu? Ketika semua pemikiran ini muncul di dalam diri manusia, apakah hati mereka tulus? Ketika mereka berseru kepada Tuhan dengan tulus seperti ini, apakah Tuhan berkenan untuk membantu mereka? Meskipun kenyataannya mereka mungkin tidak mengucapkan sepatah kata pun, mereka menunjukkan ketulusan, dan karena itu Tuhan berkenan untuk membantu mereka. Ketika seseorang menghadapi masalah yang sangat sulit, ketika mereka tidak memiliki siapa pun untuk berpaling, dan ketika mereka merasa sangat tidak berdaya, mereka menaruh satu-satunya harapan mereka kepada Tuhan. Seperti apa doa mereka? Bagaimana keadaan pikiran mereka? Apakah mereka tulus? Apakah ada kepalsuan pada saat itu? Ketika engkau memercayai Tuhan seolah-olah Dia adalah orang terakhir yang kauharapkan untuk menyelamatkan hidupmu, berharap bahwa Dia akan membantumu, barulah itu berarti hatimu tulus. Meskipun engkau mungkin tidak banyak bicara, hatimu telah tergerak. Artinya, engkau memberikan hatimu yang tulus kepada Tuhan, dan Tuhan mendengar. Ketika Tuhan mendengar, Dia melihat kesulitanmu, dan Dia akan mencerahkan, membimbing, dan membantumu.

Memandang Tuhan dan Mengandalkan Dia Adalah Hikmat Terbesar

1 Terlepas dari seberapa banyak kebenaran yang dipahami orang, seberapa banyak tugas yang telah dilaksanakan orang, seberapa banyak yang telah dialami orang saat melaksanakan tugas-tugas tersebut, seberapa besar atau kecil tingkat pertumbuhan orang, atau jenis lingkungan semacam dia berada, sikap yang harus orang miliki adalah bahwa dia harus memandang kepada Tuhan dan mengandalkan Dia dalam segala sesuatu yang dia lakukan. Inilah hikmat yang terbesar. Sekalipun seseorang telah mulai memahami banyak kebenaran, akan cukupkah itu jika dia tidak mengandalkan Tuhan? Beberapa orang, setelah memercayai Tuhan sedikit lebih lama, telah memahami sedikit kebenaran dan menjalani beberapa ujian. Mereka mungkin mendapatkan sedikit pengalaman nyata, tetapi mereka tidak memahami cara memandang kepada Tuhan dan mengandalkan Dia. Apakah orang semacam itu memiliki hikmat? Merekalah orang yang paling bodoh, dan merekalah jenis orang yang menganggap diri mereka sendiri pintar; mereka tidak takut akan Tuhan dan menjauhi kejahatan.

2 Berbicara tentang banyak doktrin rohani tidak sama artinya dengan pemahaman akan kebenaran, apalagi bisa disamakan dengan memahami kehendak Tuhan dalam setiap situasi. Jadi, ada pelajaran yang sangat penting untuk diketahui di sini: itu adalah bahwa manusia perlu memandang kepada Tuhan dalam segala hal, dan bahwa dengan melakukannya, mereka dapat mencapai bergantung kepada Tuhan. Hanya dengan mengandalkan Tuhan, barulah mereka akan memiliki jalan untuk diikuti. Ada masalah yang serius di sini, yakni bahwa orang melakukan banyak hal dengan mengandalkan pada pengalaman mereka dan pada aturan-aturan yang telah mereka pahami, serta pada imajinasi manusia tertentu. Maka cukup sulit untuk memandang kepada Tuhan dan mengandalkan-Nya, dan mudah untuk bertindak berdasarkan keinginan sendiri. Meskipun orang-orang seperti itu mungkin tidak melakukan kejahatan, Tuhan masih belum puas. Oleh sebab itu, hikmat yang terbesar adalah memandang kepada Tuhan dan mengandalkan Dia dalam segala hal.

Tinggalkan komentar