Berlangganan

Menu

Ketika Tuhan Kembali, Apakah Dia Terlebih Dahulu Datang Dengan Awan atau Datang Secara Rahasia?

Langit biru dipenuhi awan putih yang melayang-layang dan bergulung-gulung bagai lukisan pemandangan yang mengalir, dan aku tak bisa menahan embusan napas saat memikirkan bagaimana pendeta selalu mengatakan, "Pada akhir zaman, Tuhan akan datang kembali di atas awan putih, dan asalkan kita terus mengamati dan menunggu kedatangan-Nya kembali, maka Tuhan akan mengangkat kita dan menyambut kita ke kerajaan surga ...." Lebih dari 10 tahun yang lalu, aku sering menatap langit sambil berharap, bermimpi bahwa Tuhan Yesus tiba-tiba muncul di atas awan putih untuk membawa kita ke surga. Namun, lebih dari 10 tahun telah berlalu sejak saat itu dan aku tidak pernah melihat kedatangan-Nya. Aku tidak bisa menahan perasaan sedih saat berpikir: Kita sekarang berada di akhir zaman, jadi kapankah Tuhan akan datang di atas awan untuk menyambut kita? Aku benar-benar berharap suatu hari nanti dapat melihat pemandangan Tuhan naik di atas awan putih turun dari langit—itu akan sangat luar biasa!

Suatu hari, aku sedang mengunjungi seorang teman dan kebetulan keponakan temanku, Saudara Li, ada di sana. Ketika kami membicarakan tentang kondisi dunia saat ini, dengan bencana di mana-mana semakin besar skalanya, dan tentang penampakan bulan-bulan darah yang disebutkan dalam Wahyu, kami semua merasa bahwa nubuat-nubuat mengenai kedatangan kembali Tuhan Yesus telah cukup banyak digenapi dan bahwa Dia akan segera datang kembali. Saudara Li kemudian bertanya kepadaku, "Saudari, menurutmu dengan cara bagaimana Tuhan akan datang kembali?" Tanpa pikir panjang, aku berkata, "Dia akan datang di atas awan putih, tentu saja, karena Dia telah berfirman, 'Dan mereka akan melihat Anak Manusia datang di awan dengan kuasa dan kemuliaan besar' (Lukas 21:27). Dan itu dinubuatkan dalam Wahyu pasal 1, ayat 7: 'Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan.'"

Saudara Li berkata, "Saudari, aku dulu juga berpikir bahwa Tuhan akan datang kembali di atas awan putih dan bahwa Dia akan datang dengan kemuliaan yang besar. Namun kemudian, aku menghadiri sebuah kebaktian rekan kerja, dan dengan membahas cara Tuhan akan datang kembali bersama semua saudara-saudari di sana, akhirnya aku menyadari bahwa, selain nubuat dalam Alkitab yang menyatakan bahwa Tuhan akan datang secara terbuka dengan awan-awan, sebenarnya banyak ayat lain dari Alkitab yang menubuatkan bahwa Tuhan akan datang secara rahasia ketika Dia datang kembali ..."

Sebelum menunggu Saudara Li selesai bicara, aku menyela dengan gelisah, mengatakan, "Bagaimana mungkin? Apakah Tuhan tidak akan datang di atas awan putih? Bagaimana mungkin Dia datang secara rahasia?"

Saudara Li tersenyum dan berkata, "Saudari, pada kenyataannya, ada misteri yang berkaitan dengan kedatangan kembali Tuhan. Aku telah mencari keterangan di Alkitab bersama saudara-saudari dan kami telah bersekutu dan membahasnya, dan baru kemudian, aku menemukan bahwa ada dua cara di mana Tuhan akan datang kembali: Pertama, Tuhan akan datang secara terbuka dengan awan-awan, dan yang kedua, Dia akan datang secara rahasia. Seperti yang tertulis dalam Wahyu 16:15, 'Lihatlah, Aku datang bagaikan pencuri. Diberkatilah ia yang berjaga-jaga dan menjaga pakaiannya, supaya ia tidak berjalan dengan telanjang, dan dan jangan sampai kemaluannya terlihat.' Dinyatakan dalam Matius 25:6, 'Dan di saat tengah malam ada suara seruan terdengar, Lihatlah, Mempelai laki-laki itu datang; keluarlah dan jumpai Dia.' Dan dalam Matius 24:43–44, dinyatakan: 'Tetapi ketahuilah, bahwa jika pemilik rumah tahu kapan waktunya pencuri akan datang, ia pasti akan berjaga-jaga, dan tidak akan membiarkan rumahnya dbobol. Karena itu hendaklah engkau berjaga-jaga: sebab Anak Manusia akan datang pada waktu yang tidak engkau duga.' Kata-kata dalam ayat-ayat ini, 'bagaikan pencuri', 'di saat tengah malam ada seruan terdengar' dan 'pada waktu yang tidak engkau duga' merujuk pada kenyataan bahwa Tuhan akan datang kembali dalam keheningan sehingga kita akan tetap tidak menyadari, semua merujuk pada Tuhan yang datang secara diam-diam dan secara rahasia. Selain itu, ketika Tuhan menubuatkan kedatangan-Nya kembali, Dia berfirman, 'Karena sama seperti kilat yang memancar dari satu bagian di bawah langit, bersinar sampai ke bagian lain di bawah langit; demikian juga Anak Manusia saat hari kedatangan-Nya tiba. Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini' (Lukas 17:24-25). 'Anak Manusia' yang disebutkan di sini merujuk pada seseorang yang lahir dari seorang manusia dan yang memiliki kemanusiaan normal. Kita tahu bahwa Tuhan Yesus disebut Anak Manusia dan Kristus karena Dia adalah inkarnasi dari Roh Tuhan. Secara lahiriah, Dia tampak seperti manusia normal biasa, dan tidak ada yang tahu bahwa Dia adalah Tuhan, dan tidak ada yang tahu identitas sejati-Nya. Bagi manusia, identitas-Nya tetap dirahasiakan sampai Tuhan Yesus berfirman dan mulai melakukan pekerjaan-Nya, dan baru kemudian orang-orang mengenali-Nya sebagai Tuhan dan sebagai Kristus. Oleh karena itu, Tuhan menubuatkan bahwa kedatangan-Nya kembali akan sama seperti kedatangan Anak Manusia, dan ini benar-benar berarti bahwa Tuhan akan berinkarnasi sebagai Anak Manusia dan datang secara rahasia."

Setelah Saudara Li selesai bicara, aku dengan saksama merenungkan ayat-ayat Alkitab tersebut dan berpikir dalam hati: Persekutuan saudara itu cocok dengan Alkitab, persekutuan itu mengandung pencerahan Roh Kudus dan mengandung penjelasan baru. Sepertinya Tuhan benar-benar akan datang kembali sebagai Anak Manusia dan datang secara rahasia. Aku pernah membaca ayat-ayat ini sebelumnya, jadi mengapa aku tidak pernah menyadarinya? Oleh karena itu, aku berkata kepada saudara itu, "Aku mengerti apa yang telah engkau persekutukan. Jadi, kata-kata 'Anak Manusia akan datang' dan 'bagaikan pencuri' benar-benar berarti bahwa Tuhan akan berinkarnasi sebagai Anak Manusia dan datang secara rahasia. Ini pemahaman yang cukup murni. Namun, aku tetap belum mengerti. Jika, ketika Tuhan datang kembali, Dia benar-benar datang secara rahasia dalam daging yang berinkarnasi, lalu bagaimana nubuat dalam Alkitab bahwa Tuhan akan datang dengan awan-awan dan setiap pasang mata akan melihat-Nya dapat dijelaskan?"

Saudara Li tersenyum dan berkata, "Dulu aku juga bingung dengan hal ini. Dulu aku berpikir bahwa, benar-benar sebuah kontradiksi bahwa satu nubuat menyatakan Tuhan akan datang secara rahasia bagaikan seorang pencuri, sementara nubuat yang lain menyatakan bahwa Dia akan datang di atas awan putih dan akan muncul secara terbuka. Baru kemudian, dengan terus mencari dan membahas masalah ini dengan saudara-saudari, aku menjadi mengerti bahwa ada hikmat Tuhan di baliknya. Sebenarnya, dua cara di mana Tuhan akan datang kembali tidak bertentangan sama sekali, tetapi keduanya berurutan. Pertama, Tuhan akan berinkarnasi sebagai Anak Manusia, dan akan muncul dan melakukan pekerjaan-Nya, dan kemudian Dia akan datang dengan awan-awan dan muncul secara terbuka. Selain itu, ini berhubungan dengan pekerjaan Tuhan pada akhir zaman, seperti yang dinyatakan dalam Surat Pertama Petrus 4:17, 'Karena waktunya akan datang penghakiman harus dimulai di rumah Tuhan.' Dan dalam Yohanes 12:48, dinyatakan, 'Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman.' Kita dapat melihat jelas dari ayat-ayat ini bahwa ketika Tuhan berinkarnasi di akhir zaman, Dia akan melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai di rumah Tuhan, dan dengan mengungkapkan kebenaran, Tuhan akan menghakimi dan menyucikan manusia untuk menyempurnakan sekelompok orang menjadi pemenang. Gadis-gadis bijaksana mendengar suara Tuhan dan kemudian dapat menyambut-Nya dan mengikuti jejak Anak Domba. Oleh karena itu, sementara Tuhan bekerja secara rahasia, semua orang yang menerima air dan makanan dari firman Tuhan, yang watak rusaknya disucikan dan yang mampu sepenuhnya membuang pengaruh gelap Iblis, akan menjadi pemenang yang disempurnakan oleh Tuhan. Inilah tepatnya yang menggenapi nubuat dalam Kitab Wahyu: 'Mereka adalah orang-orang yang tidak mencemarkan dirinya dengan perempuan-perempuan; sebab mereka murni. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba ke mana pun Dia pergi. Mereka ditebus dari antara manusia, sebagai buah sulung bagi Tuhan dan Anak Domba. Dan di dalam mulut mereka tidak ditemukan kelicikan: karena mereka tidak bercacat di hadapan takhta Tuhan' (Wahyu 14:4–5). Setelah pemenang disempurnakan, pekerjaan rahasia inkarnasi Tuhan akan selesai, Tuhan akan datang kembali ke Sion dengan kemuliaan dan bencana besar akan turun ke dunia. Pada saat itu, semua orang yang menentang dan mengutuk Kristus pada akhir zaman sementara Dia melakukan pekerjaan-Nya secara rahasia akan dilanda bencana dan akan dihukum. Ini menggenapi nubuat yang dinyatakan dalam Wahyu 1:7, 'Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya, juga mereka yang menikam Dia: dan semua orang di bumi akan meratap karena Dia.' Oleh karena itu, ketika Tuhan datang kembali pada akhir zaman, Dia datang awalnya secara rahasia dan kemudian secara terbuka. Waktu ketika Tuhan melakukan pekerjaan-Nya secara rahasia adalah tahap di mana Tuhan menyelamatkan dan menyempurnakan manusia, dan ketika Dia datang dengan awan-awan, itu akan menjadi saat ketika Tuhan akan muncul secara terbuka kepada umat manusia dan akan menghargai yang baik dan menghukum yang jahat, dan mereka yang belum menerima pekerjaan rahasia Tuhan akan dilanda bencana dengan banyak ratapan dan kertakan gigi. Dengan cara ini, gandum akan dipisahkan dari lalang, domba dari kambing, dan gadis-gadis bijaksana dari gadis-gadis bodoh." Setelah mendengarkan persekutuan dari Saudara Li, hatiku tiba-tiba dipenuhi dengan terang dan, dengan penuh emosi, aku berkata, "Saudaraku, aku mengerti persekutuanmu. Jadi, ternyata cara Tuhan akan datang kembali adalah bahwa Dia pertama-tama berinkarnasi sebagai Anak Manusia untuk melakukan pekerjaan penghakiman dan, setelah Dia menyempurnakan sekelompok pemenang sebelum terjadi bencana, ketika bencana benar-benar turun, Tuhan kemudian akan mulai mengupah yang baik dan menghukum yang jahat, dan Dia akan muncul secara terbuka kepada semua negara dan bangsa. Dengan cara ini, tidak ada kontradiksi dalam nubuat dalam Alkitab. Aku juga mengerti bahwa jika Tuhan datang langsung dengan awan-awan dan muncul secara terbuka kepada semua orang, semua orang akan jatuh ke tanah untuk menerima-Nya dan menaati-Nya, dan kemudian gandum tidak akan terpisah dari lalang, maupun domba dari kambing—Tuhan sangat bijaksana untuk datang secara rahasia! Namun, mengingat kedatangan kembali Tuhan pertama-tama adalah bahwa Dia datang secara rahasia, bagaimana kemudian kita dapat menyambut-Nya?"

Sambil tersenyum, Saudara Li berkata, "Syukur pada Tuhan. Ini pertanyaan penting, dan aku sudah mencari jawabannya saat berada di kebaktian rekan kerja itu. Saudara-saudari membacakan beberapa ayat Alkitab untukku."

Kagum, aku berkata, "Ini juga tercatat dalam Alkitab? Ayat yang mana?"

Saudara Li berkata, "Dalam Yohanes 16:12–13, Tuhan Yesus berfirman, 'Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu.' Wahyu 3:20 menyatakan, 'Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku.' Dan dalam Yohanes 10:27, Tuhan Yesus berfirman, 'Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku.' Ini hanya beberapa contoh. Dari nubuat-nubuat ini kita dapat melihat bahwa, ketika Tuhan datang kembali pada akhir zaman, Dia akan menyampaikan lebih banyak firman, dan dengan mengungkapkan kebenaranlah Tuhan akan mengetuk pintu kita, mencari kawanan domba-Nya. Oleh karena itu, kita harus cermat mendengarkan suara Tuhan, karena hanya dengan begitu kita dapat menjadi gadis bijaksana dan menyambut kedatangan Tuhan. Seperti ketika Tuhan Yesus memanggil Nathaniel, misalnya. Tanpa melihat Nathaniel, Tuhan tahu bahwa dia sedang berdoa di bawah pohon ara, dan Dia tahu bahwa hati Nathaniel tidak menyimpan tipu daya, sehingga Nathaniel dapat mengetahui dari firman Tuhan Yesus bahwa Dia adalah 'Anak Tuhan' dan 'Raja Israel'. Dan karena para murid, seperti Petrus dan Yohanes, mendengar Tuhan Yesus berbicara, mereka mengenali bahwa Dia memang Kristus. Kita dapat melihat dari fakta-fakta ini bahwa mereka yang mendengar suara Tuhan, yang dapat mengatakan bahwa firman Tuhan adalah kebenaran dan dapat menerima dan menaati penampilan dan pekerjaan Tuhan, hanya merekalah yang dapat diangkat di hadapan Tuhan, dan hanya merekalah gadis bijaksana. Oleh karena itu, agar kita bisa menyambut Tuhan, kita harus memiliki hati yang mencari dengan pikiran terbuka, dan ketika kita mendengar seseorang bersaksi tentang pekerjaan dan firman Tuhan yang datang kembali, kita harus secara aktif mencari dan menyelidikinya, karena hanya dengan begitu, kita bisa mendapatkan kesempatan untuk menyambut Tuhan."

Aku sepenuhnya setuju, dan berkata, "Jika kita ingin menyambut kedatangan kembali Tuhan, kita harus belajar bagaimana mendengar suara Tuhan, dan inilah jalan yang harus kita lalui. Orang-orang Farisi pada masa Yesus menantikan kedatangan Mesias, tetapi mereka gagal mendengarkan suara Tuhan, maka ketika Tuhan Yesus muncul dan bekerja sebagai Anak Manusia, mereka membatasi Tuhan dengan gagasan dan imajinasi mereka sendiri. Meskipun mendengar Tuhan berfirman dan tahu bahwa firman-Nya tidak mungkin diucapkan oleh manusia, mereka tetap menolak untuk menerimanya dan memilih untuk berpegang teguh pada gagasan dan imajinasi mereka sendiri. Mereka menentang dan mengutuk Tuhan Yesus, dan akhirnya mereka membuat Tuhan Yesus disalib, sehingga membuat marah watak Tuhan, dan Israel kemudian menderita pedihnya penaklukan nasional. Kegagalan orang-orang Farisi berfungsi sebagai peringatan bagi kita. Aku sendiri telah begitu bodoh, selalu berpegang teguh pada gagasan bahwa Tuhan akan datang di atas awan putih. Jika bukan karena persekutuan kita hari ini, mungkin aku akan terus berpegang teguh pada gagasanku seperti yang dilakukan oleh orang-orang Farisi. Baiklah, aku tidak akan menatap langit lagi. Sebagai gantinya, aku harus cermat mendengarkan suara Tuhan, karena hanya dengan begitu, aku akan mendapatkan kesempatan untuk menyambut kedatangan kembali Tuhan."

…………

Sebelum aku menyadarinya, pagi hari telah berlalu hingga sore. Dalam perjalanan pulang, aku sesekali memandang ke langit dan melihat awan putih bergulung-gulung. Ada perasaan yang tidak dapat diungkapkan dalam hatiku, dan aku berpikir: Aku tidak akan menatap langit lagi. Aku harus menjadi seperti seorang gadis bijaksana, dan jika ada gereja yang memberitakan bahwa Tuhan telah datang kembali dan bahwa Dia sedang mengungkapkan kebenaran, maka aku akan cermat mendengarkan suara Tuhan. Hanya dengan cara itu aku dapat menyambut kedatangan Tuhan dan diangkat ke dalam kerajaan surgawi …

Tinggalkan komentar