Berlangganan

Menu

Seorang Kristen di Tempat Kerja: Sekarang Aku Dapat Mengelola Staf Secara Efektif

Ketika menyebut “atasan”, aku pikir beberapa orang akan memikirkan kata-kata “ketat” dan “menuntut”. Aku juga dulu berpikir bahwa seorang atasan harus ketat dengan bawahannya, dan perkataannya harus menjadi hukum—saya berpikir itulah satu-satunya cara mengelola staf dengan benar. Namun, ketika dihadapkan dengan kenyataan, aku melihat bahwa itu jelas bukan pendekatan yang baik!

Staf Terasing dengan Gaya Manajemen Ketatku

Enam bulan setelah aku memasuki dunia kerja, aku diangkat menjadi manajer umum Departemen Sumber Daya Manusia perusahaan. Aku ingin meningkatkan kinerja timku untuk membuktikan kemampuan manajemenku sendiri, jadi aku menuntut agar bawahanku bekerja dengan sangat efisien dan cepat, kalau tidak aku akan menegur mereka, apa pun alasannya. Laporan harian yang mereka serahkan juga harus sepenuhnya bebas dari kesalahan; jika ada yang tidak memenuhi standar, aku tidak hanya akan mencaci mereka, tetapi akan meminta mereka untuk mengambilnya kembali dan mengubahnya sampai aku puas.

Sekali waktu, salah seorang karyawan tidak mengerjakan laporan dengan baik. Aku mengatakan kepadanya bagaimana laporan itu harus diubah, tetapi dia tetap tidak melakukannya dengan benar. Akhirnya, aku membuang seluruh laporan tersebut, sambil mengatakan: “Lupakan saja, aku akan meminta orang lain melakukannya. Aku tidak punya kesabaran untuk menunggumu.” Dia gemetar ketakutan karena kelakuanku, tetapi aku tidak peduli, menurutku dia malas saja dan tidak mau mengeluarkan energi mental sedikit pun. Pada lain waktu seorang karyawan lain mengajukan pertanyaan kepadaku, dan itu terdengar terlalu sederhana bagiku, jadi aku sangat marah dan mencacinya: “Berapa kali sudah kukatakan? Jika kamu ada pertanyaan, pikirkan dan cari tahu sendiri. Mengapa kamu menanyakan sesuatu yang begitu sederhana?” Dia menundukkan kepalanya dan berjalan pergi, hanya mengatakan “Oh.” Segera setelah itu aku mendengar dia menangis di toilet. Hati nuraniku merasa sedikit tersentuh dan merasa bahwa gaya manajemenku terlalu keras, tetapi kemudian aku berpikir: Jika aku tidak ketat dengan mereka bagaimana mereka akan menyelesaikan pekerjaan dengan baik? Jadi, aku tidak memikirkannya dengan serius.

Setelah periode waktu tertentu, pendekatan manajemen ketatku menjadi sangat terkenal di seluruh perusahaan, dan setiap kali staf baru dipekerjakan, mereka akan meminta manajer agar tidak ditempatkan di dalam departemenku. Namun, karena departemenku berfungsi secara efisien, dia terus menugaskan orang untuk bekerja di bawahku. Setiap orang yang bergabung dengan departemenku penuh kecemasan dan kegelisahan di tempat kerja, takut ditegur olehku jika mereka melakukan kesalahan. Mereka akan mengobrol satu sama lain dengan bisik-bisik dan jika mereka melihat kedatanganku, mereka akan segera kembali ke meja masing-masing. Melihat segalanya seperti itu, aku merasa sedikit tidak berdaya. Stafku perlahan-lahan tidak ingin berada di dekatku dan mereka tidak akan berbicara kepadaku kecuali jika itu diperlukan untuk pekerjaan mereka. Aku mulai merasa kesepian, dan aku tahu bahwa gaya manajemenkulah yang membuat mereka ketakutan. Namun, aku berpikir bahwa untuk mengelola tim dengan baik, aku tidak punya pilihan.

Satu Demi Satu Pengunduran Diri Membuatku Mempertimbangkan Kembali

Pada April 2015, aku akhirnya mengelola bisnis supermarket dan menjadi manajer umum sebuah toko baru, yang bertanggung jawab atas semua operasional toko. Sekali lagi, untuk menyatukan tim yang luar biasa dan memamerkan kemampuan kepemimpinanku sendiri, aku menuntut agar stafku tidak hanya cepat dalam memasok dan memasok ulang produk, tetapi mereka juga harus mengatur berbagai hal dengan cara yang teratur dan memuaskan secara estetika. Jika mereka lambat atau tidak memahami perintahku, aku akan memarahi mereka: “Apa kamu tidak punya otak? Bagaimana kamu bisa mengatur produk seperti itu? Kamu tidak tahu apa yang kamu lakukan dan bahkan tidak repot-repot bertanya kepada orang lain—apa gunanya mulutmu itu?” Namun, yang tidak aku duga adalah bahwa menggunakan gaya manajemen yang sama di toko itu bukan hanya tidak menghasilkan peningkatan efisiensi kerja, tetapi banyak karyawan mulai berhenti, rata-rata satu atau dua orang setiap bulan. Hampir tidak ada yang bertahan selama lebih dari enam bulan.

Melihat bahwa pendekatan manajemen seperti ini bukan hanya tidak mencapai hasil yang baik tetapi juga membuat semakin banyak staf mengundurkan diri, aku merasa tidak efektif dan sendirian dengan masalah ini. Pada titik itu aku harus bercermin: Mengapa aku begitu tekun dalam manajemenku, tetapi semuanya menjadi seperti ini? Aku merasa sangat kebingungan dan tidak tahu harus berbuat apa.

Masalah di Balik Kemarahanku Dengan Staf

Kemudian, aku membaca firman Tuhan: “Begitu manusia memiliki status, ia akan kesulitan mengendalikan suasana hatinya, dan ia akan menikmati bila ada kesempatan untuk mengungkapkan ketidakpuasaan dan melampiaskan emosinya; ia akan sering terbakar amarah tanpa alasan jelas, untuk menunjukkan kemampuannya dan membiarkan orang lain tahu bahwa status dan identitasnya berbeda dengan orang biasa. Tentu saja, orang yang rusak tanpa status juga akan sering kehilangan kendali. Amarah mereka seringkali disebabkan keuntungan pribadi mereka disinggung. Untuk melindungi status dan harga diri mereka, umat manusia yang sudah rusak akan sering melampiaskan emosinya dan menyatakan sifatnya yang sombong. Manusia akan terbakar amarah dan menyalurkan emosinya untuk mempertahankan keberadaan dosa, dan tindakan ini adalah cara manusia mengungkapkan ketidakpuasannya. Tindakan-tindakan ini penuh dengan kenajisan; rencana dan intrik, kerusakan dan kejahatan manusia, bahkan, penuh dengan ambisi liar dan keinginan manusia.” Setelah membaca firman Tuhan, aku akhirnya mengerti bahwa setiap kali aku kehilangan kesabaran itu berarti aku sedang dikuasai watak sombong Iblis, dan itu sepenuhnya untuk melindungi status dan martabatku sendiri. Aku menyadari bahwa setelah menjadi seorang manajer, dalam upaya untuk membuktikan diri bahwa aku mampu dan membangun citra yang baik di dalam perusahaan, dalam setiap aspek pekerjaan aku membuat tuntutan ketat dari karyawan, dan jika mereka tidak dapat memenuhinya, aku akan menegur mereka dari posisiku sebagai pemimpin dan kehilangan kesabaran lalu memarahi mereka sesuka hati. Bukankah jika aku marah hanya karena apakah karyawan melakukan pekerjaan di bawah standar, itu berarti aku tidak dapat membuktikan bahwa aku manajer yang cakap dan kehilangan muka di perusahaan? Meskipun aku mendapatkan hasil yang baik dari gaya manajemen itu pada awalnya, itu juga sangat terbatas karena stafku dan hubunganku dengan mereka menjadi sangat dingin. Itu hanya hubungan atasan-bawahan, dan sampai pada titik bahwa tidak ada seorang pun yang ingin bekerja di departemenku. Dan kemudian ketika aku menggunakan metode yang sama untuk mengelola supermarket, hasilnya banyak karyawan mengundurkan diri. Aku melihat bahwa dengan mengandalkan watakku sendiri yang rusak untuk mengelola staf, semua yang aku lakukan justru melukai dan membatasi stafku, dan aku juga melukai lini bawah supermarket. Aku berpikir bahwa sebagai seorang Kristen, tindakanku harus memuliakan dan memberikan kesaksian kepada Tuhan, dan aku tidak boleh hanya memikirkan posisi dan minatku sendiri. Aku terutama tidak bisa mengandalkan watakku yang rusak sendiri sampai kehilangan kesabaran dan memarahi orang lain. Aku kemudian berdoa kepada Tuhan dan memutuskan untuk tidak lagi memuaskan ambisi dan keinginan pribadiku, dengan memarahi staf secara acak karena watak Iblisku.

Sejak saat itu, ketika karyawan tidak memahami sesuatu, aku akan menjelaskan dengan sabar kepada mereka, dan ketika ada masalah dengan pekerjaan mereka, aku akan memberikan bimbingan dan bantuan. Meskipun kadang-kadang aku tetap memberi tahu seseorang bahwa mereka tidak melakukan sesuatu dengan baik, aku tidak akan lagi memarahi mereka karena hal itu, tetapi hanya akan menjelaskannya kepada mereka sehingga mereka akan memahami konsekuensi dari kesalahan tersebut. Setelah memahaminya, mereka senang untuk melakukan perbaikan. Setelah mempraktikkannya selama jangka waktu tertentu, hubunganku dengan staf tidak lagi sangat kaku dan aku merasa hatiku jauh lebih bebas.

Mempelajari Cara Memperlakukan Orang Lain dengan Adil

Tidak terlalu lama sebelum lingkungan lain mendatangiku. Ada orang baru yang dipekerjakan di toko, dan dia tidak berkemampuan tinggi. Dia tidak pernah menyelesaikan tugas yang telah aku tugaskan kepadanya dengan baik, dan bahkan setelah melatihnya beberapa kali, tidak hanya dia tetap tidak mengerti, tetapi tidak mau bertanya kepada orang lain cara melakukan sesuatu. Aku merasa kesal, berpikir: “Bagaimana mungkin dia berkompeten di tempat kerja seperti itu? Mungkin sebaiknya aku melepaskannya dan menyelamatkan banyak masalah.” Ketika hal itu terpikirkan olehku, aku merasa sangat tidak nyaman; kemudian aku berdoa di hadapan Tuhan: “Ya Tuhan! Aku benar-benar tidak tahan dengan karyawan ini dan aku ingin melepaskannya, tetapi aku merasa sangat tidak nyaman. Aku tidak tahu bagaimana mengatasi hal ini; mohon bimbinglah aku.”

Aku kemudian memberi tahu seorang saudari di gereja tentang keadaanku, dan dia membacakan satu bagian dari firman Tuhan untukku: “Di antara segala ciptaan, dari yang besar sampai yang kecil, dari yang kecil hingga yang mikroskopis, tidak ada yang tidak diciptakan oleh otoritas dan kuasa Sang Pencipta, dan ada kebutuhan dan nilai yang unik dan inheren pada eksistensi setiap makhluk. Terlepas dari perbedaan bentuk dan struktur mereka, mereka harus dibuat oleh Sang Pencipta untuk hidup di bawah otoritas Sang Pencipta.” Dia juga membaca hal lain dari Khotbah dan Persekutuan tentang Memasuki Kehidupan: “Mampu mendekati orang lain dengan benar. Artinya, jangan merendah dari mereka, tetapi jangan pula merendahkan mereka. Apakah orang lain itu bodoh atau cerdas, apakah mereka berkemampuan tinggi atau rendah, apakah mereka orang kaya atau miskin, kamu tidak boleh berat sebelah dan mengandalkan emosi. Jangan memaksakan pilihanmu sendiri pada orang lain dan khususnya jangan memaksakan kesukaan atau ketidaksukaanmu sendiri pada orang lain. Ini bukan memaksakan seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak ingin mereka lakukan. Saat melakukan sesuatu jangan hanya melihat diri sendiri; kamu juga harus melihat orang lain dan belajar lebih banyak tentang cara mempertimbangkan orang lain agar orang lain bisa mendapatkan manfaat.”

Dia kemudian membagikan hal ini dalam persekutuan: “Ada kebutuhan untuk setiap hal yang diciptakan oleh Tuhan agar eksis; setiap orang memiliki kekuatan dan nilai bawaan masing-masing. Meskipun setiap orang dari kita tumbuh di lingkungan yang berbeda dan memiliki kemampuan yang berbeda, kita harus memperlakukan orang-orang dengan cara mereka ingin diperlakukan dan berbuat lebih banyak untuk mengetahui apa kelebihan masing-masing orang, kemudian menemukan sikap yang cocok untuk mereka berdasarkan pada kekuatan mereka. Jangan mencoba menempatkan palungan persegi ke dalam lubang bundar. Tidak adil jika selalu memperlakukan orang dan menuntut mereka berdasarkan standar pribadi kita sendiri, dan itu berasal dari watak yang sombong. Itu sebabnya kita harus lebih memahami dan toleran terhadap kelemahan dan kekurangan orang lain. Kita harus membantu orang lain dari tempat kasih—itulah satu-satunya cara untuk mencapai keadilan dalam urusan kita.”

Setelah mendengar persekutuan dari saudari ini, aku mengerti bahwa Tuhan telah menciptakan setiap orang secara berbeda, dan bahwa kita semua memiliki kekuatan pribadi. Aku tidak boleh merendahkan orang lain, dan terutama aku tidak boleh memaksakan tuntutanku pada orang lain, mencoba memaksa mereka untuk melakukan pekerjaan yang tidak bisa mereka lakukan. Sebagai gantinya, aku harus membuat pengaturan yang sesuai berdasarkan kemampuan mereka sambil juga belajar bagaimana menghargai dan memahami orang lain; aku juga perlu melakukan semua semampuku untuk membantu mereka. Aku juga memikirkan fakta bahwa karyawan itu sudah lama tidak berada di posisi tersebut dan tidak terlalu mengenal posisi itu. Tidak menyelesaikan tugas dengan baik bisa dimaafkan, dan aku harus memahami dan mengatur pekerjaan yang cocok untuknya. Aku tidak bisa terlalu menuntut.

Setelah itu, aku memberinya beberapa tugas sederhana sesuai dengan situasi praktis. Setelah melakukan hal itu selama beberapa waktu, aku mendapati bahwa dia adalah seorang pekerja yang sangat keras, jujur, dan patuh. Dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk menyelesaikan semua yang aku tugaskan kepadanya, dan kadang-kadang bahkan ketika pekerjaannya sendiri sudah selesai dia akan membantu orang lain dengan sukarela. Aspek-aspek karakternya adalah hal-hal yang aku sendiri tidak miliki. Aku memikirkan kenyataan bahwa pada awalnya, karena sifat sombongku, aku berpikir akan memecatnya karena dia tidak memenuhi standarku, yang membuaku tidak dapat melihat di mana kelebihannya; maka toko itu akan kehilangan anggota staf yang benar-benar bagus. Aku bersyukur kepada Tuhan atas bimbingan-Nya!

Pekerjaan Berjalan Lancar Saat Dilakukan Menurut Firman Tuhan

Pada hari-hari berikutnya, aku tidak lagi mengandalkan watak sombongku, membuat tuntutan keras kepada karyawan berdasarkan standarku sendiri. Aku mulai memberi mereka lebih banyak bimbingan dan memberi tahu mereka cara mengatur pekerjaan. Kadang-kadang ketika seorang karyawan tidak melakukan sesuatu dengan sempurna, selama mereka telah berupaya dan melakukan yang terbaik, aku bisa memahami mereka. Hubunganku dengan anggota stafku secara bertahap menjadi lebih baik dan semakin baik, dan kadang-kadang kami bercanda dan mengobrol satu sama lain. Tidak ada jurang pemisah antara setiap orang, dan ada lebih banyak pemahaman implisit dalam kerja sama.

Beberapa bulan kemudian datanglah hari libur besar Malaysia dan kami mulai mengirimkan barang yang sangat besar ke toko. Aku juga sibuk dengan pengaturan kerja. Ketika aku melihat bahwa pekerjaan berjalan sangat lambat, aku menjadi khawatir bahwa persediaan kami akan mulai menumpuk dan ruang penyimpanan kami akan terlalu penuh—itu akan menjadi masalah serius. Aku mulai merasa cemas dan sekali lagi memiliki dorongan untuk mengandalkan watakku yang rusak untuk mendorong mereka bekerja lebih cepat, tetapi pada saat yang sama aku khawatir stafku akan merasa tercekik. Jadi, aku berdoa kepada Tuhan dan meminta-Nya untuk menenangkan hatiku, dan kemudian mencari tindakan yang sesuai. Begitu hatiku tenang, aku memikirkan bagaimana setiap orang memiliki kekuatan pribadi masing-masing dan aku harus mengatur agar masing-masing dari mereka mengambil posisi yang paling sesuai sehingga dapat memainkan peran khusus mereka sendiri, dan kemudian aku harus memberi mereka panduan yang tepat. Setelah melakukan hal itu, aku melihat bahwa semua orang benar-benar memainkan peran mereka dengan baik dan barang-barang di gudang ditangani dengan tepat pada waktunya untuk pengiriman baru. Semuanya berjalan sangat lancar dan semua orang semakin percaya diri dalam pekerjaan mereka. Aku juga merasa jauh lebih santai.

Melalui pengalaman tersebut, aku melihat bahwa ketika aku mengandalkan watakku yang rusak dalam berurusan dengan staf, tidak hanya itu sangat ketat untuk semua orang, tetapi juga merusak kepentingan supermarket. Ketika aku mempraktikkan firman Tuhan, tidak hanya hubunganku dengan staf membaik, tetapi pekerjaan berjalan sangat lancar. Aku melihat dari hal ini bahwa firman Tuhan adalah standar untuk bagaimana aku harus menjadi orang baik, dan mempraktikkan firman-Nya dapat mengubah watakku yang rusak dan memungkinkanku untuk hidup sebagai manusia yang layak. Aku juga melihat bahwa mempraktikkan firman Tuhan akan menghasilkan keberkahan dan bimbingan Tuhan, memberiku kedamaian dan sukacita batin. Pada masa mendatang, aku akan lebih mengupayakan kebenaran dan mewujudkan firman Tuhan! Terima kasih, Tuhan! dan Segala Kemuliaan bagi Tuhan Yang Mahakuasa!