Berlangganan

Menu

Renungan Kristen tentang mencari pekerjaan: Dengan Mengandalkan Tuhan untuk Mencari Pekerjaan, Saya Telah Mendapatkan Iman dan Keyakinan

Pada bulan April 2015, saya datang ke Jepang, negara yang indah yang telah lama saya rindukan. Melihat lingkungan dan kewarganegaraan yang baik di sini, saya sangat ingin mencari pekerjaan, supaya saya bisa tinggal di sini.

Belakangan, seorang senior memberi tahu saya bahwa sulit bagi orang asing untuk mencari pekerjaan di Jepang, tetapi jika mereka memperoleh Sertifikat Real Estate, itu akan menjadi jauh lebih mudah. Jadi, setelah lulus dari sekolah bahasa, saya memilih jurusan ekonomi tanpa ragu-ragu, karena mahasiswa ekonomi memiliki pelatihan kerja yang sistematis dan perlu mendapatkan sertifikat. Setelah kerja keras untuk satu jangka waktu, saya akhirnya lulus ujian dari Real Estate Notaris.

Untuk membuat resume saya kelihatan impresif supaya meningkatkan peluang saya untuk diupah, selain Sertifikat Real Estate, saya juga memperoleh banyak sertifikat yang lain. Saya berpikir: Karena saya memiliki begitu banyak sertifikat, tidak hanya perusahaan real estate dan property tetapi perusahaan lain juga menginginkan saya. Memikirkan hal ini, saya merasa senang di hati saya.

Kemudian, saya, dengan penuh keyakinan, mulai mengirimkan resume saya ke beberapa perusahaan untuk melamar pekerjaan. Tanpa diduga, yang saya dapatkan hanyalah penolakan, yang membuat saya bingung: Bukankah perusahaan real estate dan property haus akan orang yang memiliki Sertifikat Real Estate. Saya tidak hanya memenuhi persyaratan mereka, tetapi juga memiliki banyak sertifikat lain dan dapat berbicara bahasa Cina, yang berguna untuk bisnis di luar negeri; mengapa saya tidak bisa mendapatkan wawancara? Untuk mendapatkan sertifikat ini, saya telah berupaya keras. Namun terlepas dari ini, saya masih tidak dapat menemukan pekerjaan. Apakah saya punya kesempatan lain? Pada pikiran-pikiran ini, saya merasa sangat tertekan dan kurang percaya diri dalam mencari pekerjaan.

Wanita Kristen wawancara Gagal TerusSegera, musim perekrutan telah berlalu. Banyak perusahaan tidak lagi merekrut pekerja, apalagi yang asing. Kemudian saya mencari bantuan dari guru saya secara pribadi, tetapi masih gagal menemukan pekerjaan. Melihat orang lain di kelas saya menemukan pekerjaan, kecuali siswa asing dan saya, saya merasa lebih cemas, khawatir apakah saya dapat menemukan pekerjaan dan tinggal di Jepang.

Selama setengah bulan berikutnya, saya terus mengirimkan resume, tetapi masih belum menemukan pekerjaan, saat itu saya hidup dalam kekhawatiran dan kesakitan. Saya berpikir: Jika saya tidak dapat menemukan pekerjaan pada akhirnya, apa yang harus saya lakukan? Menyadari keadaan saya tidak betul, saya ingat Tuhan. Kemudian saya memberi tahu keadaan saya kepada saudari yang membacakan satu bagian firman Tuhan kepada saya: “Sebagian orang memilih jurusan dengan prospek yang bagus saat kuliah di perguruan tinggi dan mendapatkan pekerjaan yang memuaskan setelah lulus, mencapai kemenangan pertama dalam perjalanan kehidupan mereka. Sebagian lagi belajar dan menguasai berbagai keterampilan berbeda, namun tidak bisa menemukan pekerjaan atau posisi yang sesuai bagi mereka, apalagi meniti karier; pada perjalanan kehidupan mereka, mereka gagal pada setiap tikungan, tertimpa berbagai kesulitan, prospek mereka suram dan kehidupan mereka tak menentu. ...Terlepas dari perbedaan keterampilan, IQ, dan tekad, semua orang adalah setara di hadapan nasib, yang artinya tidak ada perbedaan antara yang besar dan yang kecil, yang tinggi dan yang rendah, yang terpandang dan yang biasa saja. Pekerjaan apa pun yang dicari seseorang, apa yang dilakukannya untuk mencari nafkah, berapa banyak kekayaan yang dikumpulkan dalam hidup ini tidak ditentukan oleh orangtua, talenta, daya, maupun ambisi seseorang, melainkan telah ditentukan terlebih dahulu oleh Sang Pencipta." Dikutip dari "Kemandirian: Titik Peristiwa Ketiga"  Saudari berkata: “Nasib kita ditentukan dan diatur oleh tuhan. Pekerjaan apa yang akan kita lakukan juga sudah ditentukan oleh Tuhan dan tidak didasarkan pada upaya kita sendiri atau kondisi lainnya. Selain itu, ketika kita mencari pekerjaan itu juga ada di tangan Tuhan. Yang perlu kita lakukan adalah percaya bahwa pengaturan Tuhan selalu paling cocok untuk kita dan mengalaminya dengan tenang. ” Setelah mendengar saudari itu, saya mengerti bahwa pekerjaan apa yang akan saya lakukan telah ditentukan sebelumnya oleh Tuhan. Di masa lalu, saya tidak tahu kedaulatan Tuhan, jadi saya ingin mengandalkan kemampuan saya sendiri untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, menempatkan harapan saya pada berbagai sertifikat. Ketika saya tidak dapat mencapai cita-cita saya, saya menjadi negatif dan mengeluh. Penderitaan saya sebenarnya adalah akibat dari ketidaktaatan saya pada kedaulatan Tuhan. Setelah memahami ini, saya merasa sangat lega.

Kemudian, saya membaca bagian lain dari firman Tuhan: “Orang menghabiskan sebagian besar waktu mereka hidup dalam keadaan yang tidak sadar. Mereka tidak tahu apakah itu benar bergantung pada Tuhan atau bergantung pada diri mereka sendiri. Kemudian kebanyakan waktu mereka memilih untuk bergantung pada diri mereka sendiri, untuk bergantung pada kondisi dan lingkungan yang menguntungkan di sekitar mereka, serta orang-orang, peristiwa dan hal-hal di sekitar mereka yang bermanfaat bagi mereka. Inilah yang paling pandai dilakukan oleh orang. Apa yang paling buruk dilakukan bagi orang adalah mengandalkan Tuhan dan mencari Tuhan, karena mereka merasa bahwa mencari Tuhan terlalu menyusahkan. Mereka tidak dapat melihat Dia atau merasakan Dia, dan mereka merasa itu kabur dan tidak nyata untuk melakukannya. Jadi orang-orang melakukan yang terburuk dengan pelajaran ini, dan jalan masuk mereka ke dalamnya adalah yang paling dangkal. Jika kamu tidak belajar bagaimana berharap kepada Tuhan dan mengandalkan Tuhan, kamu tidak akan pernah melihat pekerjaan yang Tuhan lakukan padamu, atau bimbingan dan pencerahan yang Dia berikan kepadamu. Jika kamu tidak dapat melihat hal-hal ini, maka masalah apakah Tuhan ada atau tidak, apakah Dia membimbing segala sesuatu dalam kehidupan kehendak manusia, di lubuk hati kamu, diakhiri dengan tanda tanya dan tidak dengan tanda titik atau tanda seru. “Apakah Tuhan membimbing segalanya dalam kehidupan manusia?” “Apakah Tuhan mengamati kedalaman hati manusia?” Ini akan merepotkan. Untuk alasan apa kamu membuatkan ini sebagai pertanyaan dan menambahkan tanda tanya? Jika kamu tidak benar-benar bergantung pada Tuhan atau berharap kepada-Nya, kamu tidak akan dapat menghasilkan kepercayaan sejati kepada Tuhan. Jika kamu tidak dapat menghasilkan keyakinan sejati pada Tuhan, maka tanda tanya akan selamanya ada di sana dengan segala yang Tuhan lakukan, dan tidak akan ada tanda titik.” Setelah membaca firman Tuhan, saya berpikir bahwa meskipun saya percaya pada Tuhan, saya tidak memiliki pemahaman yang benar tentang kedaulatan Tuhan atau iman sejati kepada-Nya. Dalam hal mencari pekerjaan, saya tidak pernah mengandalkan atau berharap kepada Tuhan untuk mengalami pekerjaan-Nya tetapi mengandalkan kemampuan saya sendiri, berpikir bahwa karena saya dapat berbicara bahasa Cina dan Jepang dan memegang begitu banyak sertifikat, tidak akan sulit untuk saya untuk mencari pekerjaan. Namun, pada akhirnya, saya bahkan tidak mendapatkan wawancara, ia juga membuat saya merasa sangat negatif dan bahkan menyangkal diri sendiri. Sebenarnya, Tuhan yang mengatur lingkungan seperti itu bagi saya untuk bersandar pada-Nya dan mengalami pekerjaan-Nya dalam kenyataan, sehingga iman saya kepada-Nya dapat meningkat. Mengetahui niat Tuhan, saya merasa bersyukur kepada-Nya dan bersedia mempercayakan pekerjaan saya kepada-Nya. Apakah saya dapat menemukan pekerjaan atau tidak, saya bersedia menaati kedaulatan dan pengaturan Tuhan.

Seorang wanita Kristen berdoa untuk pekerjaannyaKeesokan harinya, ketika saya mencari informasi pekerjaan di Internet seperti biasa, tiba-tiba saya menemukan bahwa perusahaan real estate dan property yang berlokasi di pusat kota Tokyo sedang merekrut mahasiswa asing. Pekerjaan ini jarang membutuhkan kerja ekstra dan menyediakan liburan reguler, yang tidak akan menunda kepercayaan saya pada Tuhan atau menghadiri pertemuan. Ini benar-benar pekerjaan yang ideal bagi saya. Bukankah itu dipersiapkan oleh Tuhan untuk saya? Lalu saya mengirim resume saya ke perusahaan ini. Yang mengejutkan saya, setelah beberapa menit, mereka menelepon saya dan membuat janji dengan saya untuk wawancara. Setelah menutup telepon, saya terus berterima kasih kepada Tuhan; ketika saya mengandalkan Dia dan mempercayakan pekerjaan saya kepadanya, Dia benar-benar membuat jalan keluar untuk saya.

Selain kegembiraan, saya agak khawatir. Karena saya pemalu dan tidak pandai berkomunikasi dengan orang lain, di masa lalu, setiap kali sebelum wawancara, saya akan melafalkan jawaban atas pertanyaan yang mungkin ditanyakan dalam wawancara sebelumnya. Tetapi selama wawancara, saya akan melupakan semua yang telah saya persiapkan karena tekanan dan kurang percaya diri. Karena saya tidak melakukan persiapan untuk wawancara yang mendadak ini, bagaimana saya bisa meneruskannya dengan lancar? Lalu saya teringat firman Tuhan ini: “Hidup mereka di dunia ini tidak sendirian. Umat manusia memiliki pemeliharaan Tuhan, Tuhan menyertai mereka; Orang-orang selalu dapat bersandar kepada Tuhan; Ia adalah keluarga bagi setiap pengikut-Nya. Dengan Tuhan sebagai sandaran, umat manusia tidak akan lagi sendirian atau tidak berdaya..." Itu benar. Dari luar, saya menghadiri wawancara sendirian. Faktanya, Tuhan selalu di sisiku; Tuhan adalah sumber kehidupan untuk semua hal dan Dia memegang kedaulatan atas semua orang, peristiwa, dan hal-hal; ketika saya mengandalkan Dia, Dia akan memimpin dan membimbing saya ke jalan di depan. Ketika Musa memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir, ia tidak fasih berbicara. Namun, karena imannya kepada Tuhan Yahweh, ia menyelesaikan tugas Tuhan. Pada pikiran-pikiran ini, saya memiliki kekuatan di hati saya. Tuhan adalah penjaga dan ketergantungan di belakang saya; Saya harus belajar bagaimana mengandalkan Dia.

Sebelum wawancara, saya terus berdoa kepada Tuhan, meminta Dia untuk memimpin saya dan membimbing saya untuk berjalan di depan. Terima kasih Tuhan! Selama wawancara, saya tidak merasa gugup dan dapat berkomunikasi dengan pewawancara dengan baik. Puas dengan prestasi saya, pewawancara mengatakan kepada saya bahwa saya lulus dan membuat janji dengan saya untuk wawancara kedua.

Dalam perjalanan pulang, saya menyanyikan lagu-lagu pujian, merasa bahagia dan bebas. Terima kasih Tuhan! Melalui pengalaman ini, saya benar-benar merasa bahwa Tuhan benar di sisi saya; Ketika saya mengandalkan dan berharap kepada-Nya, Dia secara praktis menuntun saya dengan perkataan-Nya, yang tidak kabur sama sekali. Sejak itu saya memiliki iman yang lebih baik kepada Tuhan.

Wanita Kristen Lolos Interview WawancaraWawancara kedua segera diikuti oleh yang ketiga di mana akan ada dua pemimpin departemen mewawancarai saya. Mengetahui hal ini, saya merasa sangat takut dan berpikir: Dua pewawancara ini adalah pemimpin yang mungkin ketat dengan saya selama wawancara. Jika mereka tidak puas dengan saya dan menolak saya, maka saya harus memulai dari awal. Meskipun saya dapat mengandalkan Tuhan, apakah mereka akan mempekerjakan orang yang tidak mahir berbahasa Jepang dan memiliki kaliber yang buruk? Semakin saya memikirkannya, semakin sedikit kepercayaan diri saya.

Pada hari wawancara, saya masih merasa takut. Mengetahui ada yang salah dengan situasi saya, saya memberi tahu kesulitan saya kepada saudari itu. Dia membacakan satu bagian dari firman Tuhan kepada saya: “Tuhan adalah satu-satunya Tuan atas nasib manusia, sehingga mustahil bagi manusia untuk mengatur nasibnya sendiri, mustahil baginya untuk melampaui itu. Tidak peduli seberapa hebat kemampuan seseorang, ia tidak bisa memengaruhi, apalagi mengatur, menata, mengendalikan, atau mengubah nasib orang lain. Hanya Tuhan yang Unik yang bisa mengatur segala hal bagi manusia, karena Ia memiliki otoritas unik yang berdaulat atas nasib manusia; sehingga hanya Sang Pencipta itulah Tuan yang unik bagi manusia." Kemudian saudari itu berkomunikasi dan bersekutu dengan saya," Semua hal ditentukan oleh Tuhan. Dari luar, apakah kamu bisa lulus wawancara tergantung pada pewawancara. Tetapi pada kenyataannya, itu ada di tangan Tuhan. Karena kamu terikat oleh pengaruh status dan menempatkan keputusan yang dibuat oleh manusia di atas segalanya, kamu tidak memiliki tempat Tuhan dalam hati atau mengetahui otoritas-Nya. Tuhan adalah Pencipta; selama kita mengandalkan Dia, Dia akan memimpin kita. ” Mendengar persekutuan saudari itu, saya tidak lagi merasa takut. Itu benar. Hanya Tuhan yang memegang kedaulatan atas nasibku. Apakah saya bisa lulus wawancara didasarkan pada pengendalian dan ketentuan Tuhan. Saya harus tunduk pada ketetapan dan pengaturan-Nya tanpa pilihan individu. Memikirkan hal ini, saya merasa yakin dan lega.

Setelah menyelaraskan mentalitas saya, saya menghadiri wawancara dengan tenang. Ketika saya diajukan pertanyaan yang tidak bisa saya jawab atau ketika saya tidak bisa mengungkapkan ide saya dalam bahasa Jepang dengan bebas, saya tidak lagi merasa gugup atau takut. Karena saya tahu bahwa apakah saya bisa lulus wawancara ada di tangan Tuhan; Saya hanya perlu melakukan semua yang saya bisa. Beberapa hari kemudian, saya menerima email dari perusahaan yang mengatakan bahwa saya melewati wawancara ketiga, dan mereka membuat janji dengan saya untuk putaran wawancara terakhir di mana pewawancara adalah manajer. Saya merasa sangat senang. Saya benar-benar merasakan otoritas dari firman Tuhan, dan selama saya bertindak sesuai dengan firman-Nya, saya akan melihat perbuatan-Nya yang menakjubkan.

Meskipun saya masih merasa agak gugup tentang wawancara berikut ini, saya tahu Tuhan akan memimpin perjalanan saya, karena setelah mengalami perbuatan-Nya yang menakjubkan, saya tahu bahwa Dia selalu berada di sisiku. Kemudian saya berdoa kepada-Nya, “Ya Tuhan! Engkau tahu bahwa saya tidak memiliki kekuatan dari pernyataan, wawasan, dan keberanian. Semoga Engkau memberi saya iman dan kekuatan sehingga saya dapat menghadapi dan mengalami lingkungan ini. ” Setelah berdoa, saya merasa tenang di hati. Selama wawancara, saya rasa terbebas dan cepat menjawab pertanyaannya. Yang mengejutkan saya, beberapa menit setelah wawancara, kepala departemen personalia memberi saya pemberitahuan dan mengatakan kepada saya bahwa saya diterima oleh perusahaan dengan gaji yang lebih tinggi daripada yang lain yang diterima. Melihat semua ini, saya terharu hingga meneteskan air mata dan tahu bahwa itu adalah perbuatan Tuhan yang menakjubkan.

Melalui pengalaman ini, saya benar-benar menghargai bahwa Tuhan selalu ada di sisi saya, membekali saya dan memimpin saya. Saya juga melihat bahwa Tuhan adalah tepat dan bahwa firman-Nya memiliki kuasa dan otoritas, dan bahwa sebenarnya tidak samar untuk bersandar dan berharap kepada-Nya. Puji Tuhan! Saya tidak hanya menemukan pekerjaan yang baik, tetapi juga mendapatkan sedikit pengetahuan yang benar tentang kedaulatan-Nya dan lebih percaya kepada-Nya. Saya percaya bahwa dengan penyertaan Tuhan dan bimbingan dari firman-Nya, saya akan menjadi lebih berani dan percaya diri di masa depan. Segala kemuliaan bagi Tuhan Yang Mahakuasa!

Tinggalkan komentar