Berlangganan

Menu

Keuntungan dari Perumpamaan "Mencari Domba yang Hilang"

Keuntungan dari Perumpamaan "Mencari Domba yang Hilang"

Setiap kali melihat beberapa ayat alkitab yang berkata: "Bagaimana menurutmu? Jika seseorang memiliki seratus ekor domba dan salah satunya hilang, tidakkah ia akan meninggalkan yang sembilan puluh sembilan dan pergi ke gunung, lalu mencari satu ekor yang tersesat itu? Dan jika ia sudah berhasil menemukannya, Aku berkata kepadamu, ia akan lebih bersukacita karena domba itu daripada sembilan puluh sembilan yang tidak sesat. Bukankah demikian juga dengan Bapamu yang di surga yang tidak menghendaki satu pun dari anak kecil ini binasa" (Matius 18:12-14). Aku sangat tersentuh. Tuhan tidak ingin ada di antara kita yang dicobai oleh Setan menjauh dari Tuhan, menikmati uang, ketenaran dan kekayaan, mencintai dunia, menikmati daging, dan kehilangan status Tuhan di dalam hati kita. Tuhan ingin kita menyembah Tuhan dan hidup dalam berkat dan janji-Nya. Selama ribuan tahun, Tuhan senantiasa mencari orang-orang yang percaya dan menjadi milik Tuhan, dan juga memulihkan orang percaya Tuhan yang telah jauh dari Tuhan. Tuhan membandingkan diri-Nya dengan seorang gembala, dan semua orang yang benar-benar percaya kepada Tuhan bagaikan seekor domba, selama itu adalah domba milik Tuhan, Tuhan tidak akan meninggalkan satu pun. Di masa lalu, aku hanya memiliki pengetahuan tentang perumpamaan tentang Tuhan Yesus ini. Baru pada suatu hari aku membaca firman Tuhan di situs web Injil, aku menyadari bahwa ini memiliki makna yang dalam dan mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang niat Tuhan untuk menyelamatkan orang. ...

Tuhan berfirman: "Jika seseorang memiliki seratus ekor domba dan salah satunya hilang, tidakkah ia akan meninggalkan yang sembilan puluh sembilan dan pergi ke gunung, lalu mencari satu ekor yang tersesat itu? Dan jika ia sudah berhasil menemukannya, Aku berkata kepadamu, ia akan lebih bersukacita karena domba itu daripada sembilan puluh sembilan yang tidak sesat. Bukankah demikian juga dengan Bapamu yang di surga yang tidak menghendaki satu pun dari anak kecil ini binasa.

Perikop ini adalah sebuah perumpamaan—perasaan seperti apa yang ditimbulkan perumpamaan ini dalam diri orang? Cara pengungkapan—dengan perumpamaan—yang digunakan di sini merupakan kiasan dalam bahasa manusia, dan dengan demikian pengungkapan ini berada dalam lingkup pengetahuan manusia. Jika Tuhan mengatakan hal serupa pada Zaman Hukum Taurat, orang akan merasa bahwa perkataan seperti ini tidak benar-benar konsisten dengan siapa Tuhan itu, tetapi ketika Anak Manusia menyampaikan perkataan ini pada Zaman Kasih Karunia, itu terasa menghibur, hangat, dan akrab bagi orang-orang. Saat Tuhan menjadi daging, saat Dia menampakkan diri dalam rupa manusia, Dia menggunakan perumpamaan yang sangat sesuai yang berasal dari kemanusiaan-Nya sendiri, untuk mengungkapkan suara hati-Nya. Suara ini merepresentasikan suara Tuhan sendiri dan pekerjaan yang ingin Dia lakukan pada zaman itu. Suara ini juga merepresentasikan sikap Tuhan terhadap orang-orang pada Zaman Kasih Karunia. Melihatnya dari sudut pandang sikap Tuhan terhadap orang-orang, Dia mengandaikan setiap orang sebagai seekor domba. Jika seekor domba tersesat, Dia akan melakukan apa pun untuk menemukan domba tersebut. Ini merepresentasikan prinsip pekerjaan Tuhan di tengah umat manusia pada waktu itu, pada saat Dia berada dalam daging. Tuhan menggunakan perumpamaan ini untuk menggambarkan tekad dan sikap-Nya dalam pekerjaan itu. Inilah manfaat Tuhan menjadi daging: Dia dapat memanfaatkan pengetahuan manusia dan menggunakan bahasa manusia untuk berbicara kepada orang-orang, dan mengungkapkan kehendak-Nya. Dia menjelaskan atau 'menerjemahkan' bagi manusia bahasa ilahi-Nya yang dalam dan sukar orang pahami ke dalam bahasa manusia, melalui cara manusia. Ini membantu orang untuk memahami kehendak-Nya dan mengetahui apa yang ingin Dia lakukan. Dia juga bisa bercakap-cakap dengan orang-orang dari sudut pandang manusia, dengan menggunakan bahasa manusia, dan berkomunikasi dengan manusia dengan cara yang mereka pahami. Dia bahkan dapat berbicara dan bekerja dengan menggunakan bahasa dan pengetahuan manusia sehingga orang dapat merasakan kebaikan dan kedekatan Tuhan, sehingga mereka dapat memahami isi hati-Nya."

Aku mengerti dari firman Tuhan bahwa Tuhan Yesus menggunakan metafora "mencari domba yang hilang" dan menggunakan suasana hati yang dapat kita pahami untuk menggambarkan kehendak Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia, dan membuat kita menyadari bahwa Tuhan mengharapkan manusia yang tersesat tahu bagaimana caranya kembali. Ketika seseorang jauh dari Tuhan, suasana hati Tuhan yang ingin menemukan orang itu seolah-olah sedang mencari domba yang hilang; ketika orang itu berbalik dan kembali kepada Tuhan, kegembiraan Tuhan sama seperti kegembiraan saat seseorang menemukan domba yang hilang dan mendapatkan kembali. Tetapi Tuhan Yesus mengatakan ini tidak hanya untuk mengatakan bahwa Dia menghargai domba yang hilang ini lebih tinggi daripada sembilan puluh sembilan domba yang tidak hilang lainnya. Itu juga menyampaikan kasih dan harapan Tuhan bagi umat manusia. Tuhan menghargai kita, dan juga menginginkan kita semua dapat berpaling kepadanya dan datang kepadanya untuk menyembah-Nya, sehingga kita dapat memahami kasih Tuhan bagi umat manusia, dan membuat kita menyadari bahwa manusia di dalam hati Tuhan sangat penting ...

Silakan bergabung dengan grup belajar online secara gratis dan berdiskusi bersama:

A. Bagaimana menyambut kedatanganTuhan

B. Bagaimana cara memasuki kerajaan surga

C. Bagaimana menyingkirkan dosa

D. Bagaimana cara dilindungi oleh Tuhan selama bencana

Selain itu, Tuhan juga menunjukkan kepada kita tekad dan sikap Tuhan untuk menyelamatkan orang tanpa menyerah. Demi menyelamatkan umat manusia dari bahaya kematian oleh hukum, Tuhan melakukan pekerjaan penyaliban dan menebus seluruh umat manusia dengan nyawanya sendiri. Selama ribuan tahun, Tuhan telah memimpin orang-orang Kristen untuk menyebarkan Injil Tuhan, hanya yang milik Tuhan dapat kembali kepada Tuhan; setelah kita percaya kepada Tuhan, terkadang kita tergoda untuk menjauh dari Tuhan oleh arus sosial yang jahat. Tuhan mengatur beberapa lingkungan, melalui kata-katanya, sentuhan Roh Kudus, dan dukungan serta pertolongan saudara-saudari di gereja, sehingga kita bisa kembali kepada Tuhan; Terlihat dari hal tersebut bahwa Tuhan telah melakukan banyak upaya yang sungguh-sungguh untuk menyelamatkan umat manusia, Ia berharap agar kita dapat memahami maksud Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia.

Sama seperti ketika aku pertama kali percaya pada Tuhan, aku tergoda oleh tren jahat masyarakat, dan berjuang untuk menghasilkan uang, tidak bersekutu secara normal. Ketika aku akan tersesat dalam tren sosial, Tuhan menciptakan lingkungan untuk membangunkan hatiku. Saat hal-hal dalam hidup dan pekerjaanku tidak berjalan mulus, aku selalu mengalami masalah, dan merasa tidak puas, aku merasa hidup seperti ini terlalu berat dan terlalu lelah, dan hatiku kosong. Akhirnya, aku memikirkan Tuhan, memikirkan cerita tentang anak yang hilang itu kembali, dan kembali kepada Tuhan untuk mengaku kepada Tuhan dan bertobat. Namun, Tuhan tidak meninggalkanku dan memberiku kesempatan lain. Aku benar-benar menyadari bahwa ketika jauh dari Tuhan, Tuhan tidak menyerah untuk menyelamatkanku. Dia membangunkan hatiku dengan mengatur beberapa lingkungan, yang membuatku merasa bahwa hati Tuhan untuk menyelamatkan orang itu nyata dan kasih Tuhan juga nyata. Seperti yang Tuhan firmankan: "Hanya Sang Pencipta yang memiliki kelembutan terhadap umat manusia ini. Hanya Sang Pencipta yang menunjukkan belas kasih dan kasih sayang kepada umat manusia ini. Hanya Sang Pencipta yang memiliki kasih sayang yang benar, tidak terpatahkan bagi umat manusia. Demikian pula, hanya Sang Pencipta yang bisa menganugerahkan belas kasih pada umat manusia ini dan menyayangi semua ciptaan-Nya."

Selain itu, Tuhan Yesus menggunakan metafora untuk membuat kita memahami bahwa Tuhan berinkarnasi untuk bekerja lebih mudah dijangkau dan didekati daripada pekerjaan langsung dari Roh. Dia dapat berdiri di sudut pandang manusia, menggunakan bahasa manusia, menggunakan metafora, dan menggunakan kata-kata yang paling dapat dipahami manusia. Dia dapat dengan jelas mengungkapkan sikap Tuhan terhadap kita manusia dan kehendak Tuhan kepada kita, dan mempersempit jarak antara kita dan Tuhan, membuat kita merasakan kasih sayang dan rasa hormat dari Tuhan yang berinkarnasi, dan tidak lagi merasa takut ketika berbicara seperti roh Tuhan. Misalnya, Tuhan Yesus memberitahu kita dengan kata-kata yang jelas bahwa kerajaan surga sudah dekat, orang-orang harus bertobat, dan harus mencintai Tuhan dengan segenap hati dan pikiran mereka. Mereka tidak boleh menghakimi orang, harus mengampuni orang tujuh puluh tujuh kali, dan mereka yang menoleh ke belakang tidak layak memasuki kerajaan Tuhan. Anda harus menjadi seorang anak sebelum dapat memasuki kerajaan surga. Tuhan juga menegur dan mengutuk kemunafikan orang Farisi, dll, yang melampaui batas jangkauan pekerjaan Roh Tuhan. Lalu, ketika roh Tuhan berbicara langsung kepada orang-orang, seperti apa perasaan orang itu? Seperti yang tercatat dalam Alkitab: "Dan semua orang menyaksikan petir dan kilat, suara sangkakala, dan gunung berasap: lalu ketika orang-orang melihatnya, mereka pergi dan berdiri jauh-jauh. Mereka berkata kepada Musa: 'Berbicaralah engkau dengan kami dan kami akan mendengarkan: tetapi janganlah Tuhan berbicara dengan kami, supaya kami tidak mati"(Keluaran 20: 18-19). Lalu terdengarlah suara dari surga berkata: "Aku sudah memuliakannya, dan Aku akan memuliakannya lagi.

Ketika orang-orang yang berdiri di dekatnya mendengar, mereka berkata, "Bahwa itu suara guntur: yang lain berkata, Seorang malaikat berbicara kepada-Nya" (Yohanes 12:28-29). Hal ini dapat dilihat bahwa jika Roh Tuhan berbicara kepada orang-orang, orang tidak akan mengerti, mereka hanya akan merasa takut, tidak akan berani mendekati Tuhan, dan hidup mereka akan dalam bahaya. Dan ketika Tuhan yang berinkarnasi berbicara kepada kita dalam bahasa manusia, kita tidak merasa seperti itu lagi. Tuhan yang berinkarnasi menuntun kita sehingga kita dapat berhubungan dengan Tuhan, dan dapat dengan jelas memahami apa yang Tuhan tuntut dari kita, mengetahui siapa yang disukai dan dibenci Tuhan, dan tahu bagaimana percaya pada Tuhan dan menyembah Tuhan, serta bagaimana mempraktikkan firman Tuhan. .

Melalui metafora "Tuhan menemukan domba yang hilang", aku memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang kehendak Tuhan dan kasih Tuhan. Apakah Anda juga memahami niat Tuhan untuk menyelamatkan kita?

Tinggalkan komentar