Berlangganan

Menu

Bagaimana Percaya kepada Anak untuk Memperoleh Hidup Kekal

Tuhan Yesus berkata: "Tetapi barang siapa minum dari air yang Kuberikan kepadanya tidak akan pernah haus lagi; tetapi air yang akan Kuberikan kepadanya itu akan menjadi sumur mata air di dalam dirinya, yang memancar terus hingga kehidupan yang kekal" (Yohanes 4:14). "Barang siapa percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal: dan barang siapa tidak percaya kepada Anak tidak akan melihat hidup; tetapi murka Tuhan tetap atasnya" (Yohanes 3:36). Berdasarkan dua ayat ini, banyak orang percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Anak Manusia dan memiliki jalan hidup yang kekal, dan bahwa mereka yang percaya kepada Tuhan Yesus dapat memperoleh hidup yang kekal dan tidak akan binasa. Tetapi beberapa saudara dan saudari merasa bingung: Meskipun kita telah menerima penebusan Tuhan Yesus dan melakukan banyak perbuatan baik, kita masih hidup terikat oleh dosa. Dapatkah hamba-hamba dosa seperti kita memperoleh hidup yang kekal? Selanjutnya, mari kita bersekutu tentang bagaimana memperoleh hidup yang kekal.

1. Apakah Tuhan Yesus Memberikan Jalan Hidup Kekal Kepada Manusia

Tuhan Yesus berkata "Barang siapa percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal: dan barang siapa tidak percaya kepada Anak tidak akan melihat hidup; tetapi murka Tuhan tetap atasnya." Tidak dapat disangkal, firman Tuhan ini adalah kebenaran. Jika kita memikirkannya dengan cermat, kita dapat memahami arti sebenarnya dari firman Tuhan. Sebenarnya, Tuhan mengucapkan kata-kata ini untuk bersaksi tentang fakta bahwa Dia adalah Tuhan sendiri dan memiliki jalan hidup yang kekal. Dan hanya mereka yang percaya kepada Kristus yang dapat memperoleh hidup dan keselamatan Tuhan. Tuhan mengungkapkan misteri bahwa Kristus adalah satu-satunya jalan menuju hidup yang kekal, sehingga kita dapat memahami bahwa hanya Kristus yang dapat memberi manusia jalan hidup yang kekal dan kemudian dapat mengikuti Kristus. Ini tidak berarti bahwa manusia dapat menerima hidup yang kekal setelah menerima jalan Tuhan Yesus. Kita dapat memahami hal ini melalui firman dan pekerjaan Tuhan Yesus. Tuhan Yesus berkata: "Bertobatlah engkau: karena Kerajaan Surga sudah dekat" (Matius 4:17). "Dan bahwa pertobatan dan pengampunan atas dosa harus diberitakan dalam nama-Nya di antara segala bangsa, dimulai dari Yerusalem" (Lukas 24:47). "Sebab inilah darah-Ku, yaitu darah perjanjian baru, yang dicurahkan bagi banyak orang sebagai pengampunan atas dosa-dosa mereka" (Matius 26:28). Melalui ayat-ayat ini kita dapat mengetahui bahwa Tuhan Yesus membawa jalan pertobatan dan melakukan pekerjaan penebusan. Pada saat itu, Tuhan Yesus mengajar manusia untuk mengakui dosa-dosa dan bertobat, mengasihi musuh-musuh, mengasihi sesama seperti mengasihi dirinya sendiri, meninggalkan rumah, orang tua, saudara laki-laki, dan istri, memikul salib untuk mengikut Tuhan, dan sebagainya. Selain itu, Tuhan menganugerahkan kepada manusia banyak rahmat, menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan, membuat lima roti dan dua ikan cukup untuk mengisi lima ribu orang, dll. Akhirnya, Dia disalibkan demi menebus umat manusia. Selama orang menerapkan sesuai dengan firman Tuhan, mereka tidak akan dikutuk dan dihukum mati oleh hukum-hukum Taurat, sehingga mereka memenuhi syarat untuk berdoa kepada Tuhan, menikmati kasih karunia dan berkat-Nya, dan menerima kedamaian serta sukacita dari-Nya.

Meskipun kita telah diampuni melalui iman kita kepada Tuhan, memiliki beberapa perilaku lahiriah yang baik, dan dapat bekerja dan berkorban untuk Tuhan, kita masih sering berbuat dosa dan tidak dapat menerapkan firman Tuhan karena kita berada di bawah kendali watak Iblis kita. Sebutkan beberapa contoh saja: Kita akan berbohong atau menipu demi wajah atau kepentingan kita sendiri; ketika keluarga kita bertindak dengan cara yang tidak kita sukai, kita akan kehilangan kesabaran dan memarahi mereka; ketika bekerja sama dengan rekan kerja kita dalam pelayanan kepada Tuhan, kita akan bersaing dengan mereka untuk ketenaran dan keuntungan, dan terlibat dalam perselisihan dan kecemburuan; kepercayaan kita kepada Tuhan semata-mata demi memperoleh berkat dan rahmat, dan saat hal-hal yang tidak menguntungkan, penyakit atau kemunduran menimpa kita dan keluarga kita, kita akan menyalahkan dan salah memahami Tuhan, atau bahkan menyangkal dan mengkhianati Tuhan; meskipun kita percaya kepada Tuhan, kita tenggelam dalam dan dipengaruhi oleh tren duniawi yang jahat dan masih melekat pada dunia, kekayaan, ketenaran dan keuntungan. Daftarnya terus berlanjut. Bagaimana kita, yang belum mencapai pertobatan sejati, dapat memperoleh hidup yang kekal? Tuhan berkata: "Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa saja yang melakukan dosa adalah hamba dosa. Dan hamba tidak tinggal di rumah selamanya: tetapi Anak tetap tinggal selama-lamanya" (Yohanes 8:34-35). "Karena itu jadilah kudus, sebab Aku ini kudus" (Imamat 11:45). Tuhan itu kudus, dan hanya mereka yang telah disucikan dan tidak najis yang dapat masuk ke dalam kerajaan Tuhan. Saat ini, kita sering berbuat dosa dan masih menjadi hamba dosa, sehingga kita tidak memenuhi syarat untuk masuk ke dalam kerajaan Tuhan dan belum memperoleh hidup yang kekal. Oleh karena itu dapat dilihat bahwa di Zaman Kasih Karunia, Tuhan Yesus hanya melakukan pekerjaan penebusan dan membawa jalan pertobatan, tetapi tidak memberikan jalan hidup yang kekal kepada umat manusia. Jalan hidup kekal yang sejati adalah jalan kebenaran yang memungkinkan manusia untuk hidup selamanya, yaitu, jalan yang memungkinkan manusia untuk menyingkirkan ikatan dan pengekangan dari sifat dosanya, mengubah watak hidupnya, dan membiarkannya untuk benar-benar membebaskan diri dari pengaruh Iblis. Itu memungkinkan manusia untuk mengenal, menaati, dan menghormati Tuhan sehingga tidak pernah lagi berbuat dosa untuk menentang atau mengkhianati Tuhan. Hanya yang dapat mencapai efek ini yang dapat disebut jalan hidup yang kekal. Hanya orang-orang yang memperoleh jalan menuju kehidupan kekal sebagai kehidupan mereka, membuang watak rusak mereka dan dimurnikan, adalah mereka yang memiliki kehidupan kekal. Artinya, tidak peduli berapa banyak perilaku baik yang kita miliki, kita tidak dapat memperoleh hidup yang kekal hanya dengan percaya kepada Tuhan Yesus dan mengalami pekerjaan-Nya.

2. Bagaimana Kita Harus Percaya kepada Anak Agar Kita Dapat Memperoleh Hidup Kekal?

Pada titik ini, mungkin beberapa orang bingung: Tuhan Yesus berkata dengan jelas, "Barang siapa percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal." Bukankah Tuhan Yesus adalah Anak Manusia? Mengapa kita tidak dapat memperoleh hidup yang kekal hanya dengan percaya kepada Tuhan Yesus? Berkenaan dengan pertanyaan ini, mari kita lihat beberapa ayat Alkitab. Tuhan Yesus berkata: "Karena itu hendaklah engkau berjaga-jaga: sebab Anak Manusia akan datang pada waktu yang tidak engkau duga" (Lukas 12:40). "Karena sama seperti kilat yang memancar dari satu bagian di bawah langit, bersinar sampai ke bagian lain di bawah langit; demikian juga Anak Manusia saat hari kedatangan-Nya tiba. Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini" (Lukas 17:24-25). Tuhan Yesus mengatakan kepada kita bahwa Anak Manusia akan datang pada akhir zaman dan akan mengalami banyak penderitaan dan ditolak. Kata "Anak Manusia" berarti bahwa ketika Tuhan datang kembali, Dia akan berinkarnasi dalam daging. Hanya Tuhan yang berinkarnasi yang muncul di antara umat manusia yang dapat disebut Anak Manusia. Jika itu adalah tubuh rohani dari Tuhan Yesus yang telah bangkit yang menampakkan diri kepada umat manusia, Dia tidak dapat disebut Anak Manusia. Selain itu, orang akan merasa takut saat melihat tubuh rohani dan tidak ada yang berani melawan-Nya. Jika demikian, Dia tidak akan mengalami banyak penderitaan.

Tuhan Yesus berkata: "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13). "Dan Dia juga sudah memberikan kepada-Nya otoritas untuk mengadakan penghakiman, karena Dia adalah Anak Manusia" (Yohanes 5:27). Dan Ibrani 9:28: "Jadi Kristus satu kali dikorbankan untuk menanggung dosa banyak orang; dan kepada mereka yang mencari-Nya, Dia akan menampakkan diri kedua kalinya tanpa dosa untuk keselamatan." Dari ayat-ayat ini, kita dapat melihat bahwa ketika Tuhan datang kembali di akhir zaman, Dia akan mengungkapkan kebenaran dan melakukan pekerjaan untuk menghakimi dan menyucikan manusia dengan firman untuk sepenuhnya menyelesaikan sifat dosa kita. Dengan kata lain, ketika Tuhan datang kembali, Dia akan muncul di antara orang-orang percaya-Nya sebagai Anak Manusia, mengungkapkan semua kebenaran yang dibutuhkan manusia untuk mencapai keselamatan, untuk memungkinkan manusia bebas dari ikatan dosa, sehingga mereka dapat menjadi orang-orang yang menghormati Tuhan, menaati Tuhan dan mengenal Tuhan, dan agar mereka dapat memasuki kerajaan surga dan memperoleh hidup yang kekal. Jelas bahwa jika kita ingin memperoleh hidup yang kekal, menerima pekerjaan penebusan Tuhan Yesus saja masih belum cukup. Lebih penting lagi, kita harus menerima pekerjaan penghakiman untuk menghapus dosa yang dilakukan oleh Tuhan yang datang kembali di akhir zaman.

Pada titik ini, kita dapat memahami bahwa firman Tuhan Yesus, "Barang siapa percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal" tidak berarti bahwa percaya kepada Tuhan Yesus dapat memberi kita hidup yang kekal. Sebaliknya, kita harus percaya kepada Anak Manusia yang berinkarnasi di akhir zaman, menerima pekerjaan penghakiman-Nya melalui firman, dan dimurnikan dari watak kita yang rusak, dan hanya dengan demikian kita dapat memperoleh hidup yang kekal. Jika kita hanya percaya kepada Tuhan Yesus tetapi tidak menerima kedatangan-Nya kembali, kita bukanlah orang yang benar-benar percaya kepada Anak dan tidak dapat memperoleh hidup yang kekal, dan iman kita akan gagal di tengah jalan. Hanya mereka yang menerima kembalinya Tuhan adalah orang-orang yang mengikuti jejak Anak Domba, dan memenuhi syarat untuk menerima jalan hidup yang kekal.

Tinggalkan komentar