Berlangganan

Menu

Kehidupan Orang Kristen: Berhenti dari kecanduan game sangatlah mudah(I)

Begitu dia sampai di rumah setelah bekerja, Yi Xin jatuh kelelahan ke sofa. Dia berpikir tentang mengapa dia tidak pernah bisa menjaga diri dari bermain game hari itu di tempat kerja dan dia dimarahi dan diberi peringatan oleh bosnya. Selama 23 tahun, Yi Xin sangat kecanduan game online sehingga dia tidak bisa lagi mengatakan fakta dari fiksi. Karakter yang dia mainkan dalam game tidak makan dan tidak tidur, mereka juga tidak perlu belajar atau bekerja, dan jadi ketika dia memainkan game ini, dia juga tidak makan atau tidur, dan dia membenci belajar dan bekerja. Hidup dalam kehidupan yang tidak teratur dalam waktu yang lama telah menyebabkannya sering mengalami komplikasi kesehatan. Game online membuatnya menderita gangguan mental. Dia sangat ingin keluar dari kecanduan game, tetapi bagaimana dia bisa membebaskan diri dari kecanduan game? Dia menggosok pelipisnya dan mengerutkan kening dalam-dalam.

Setelah beberapa saat, Yi Xin mengambil ponselnya dari tasnya dan memberi tahu teman yang baiknya Xiao Li tentang apa yang sedang mengganggunya. Xiao Li adalah seorang Kristen yang sering memberi persekutuan Yi Xin tentang ajaran Tuhan dari Alkitab. Yi Xin memperoleh banyak hal dari persekutuan, dan dia selalu berbicara dengan Xiao Li setiap kali dia memiliki masalah. Setelah dia mengirim pesannya, Yi Xin tidak bisa menghentikan pikirannya untuk kembali pada waktu ketika semuanya dimulai ....

Pernah ada ujian di sekolah dasar di mana Yi Xin mendapat nilai tertinggi, dan ayahnya telah memberinya komputer sebagai hadiah, Sejak saat itu, Yi Xin belajar cara bermain video game. Di ruang kelas di sekolah, Yi Xin akan sering mengambil keuntungan dari guru yang tidak memperhatikan untuk mendiskusikan permainan yang baru dirilis dengan teman-teman sekelasnya. Agar tidak tertangkap oleh guru dan agar dia bisa bermain video game sebanyak yang dia suka tanpa rasa takut selama pelajaran, Yi Xin memilih untuk duduk di bagian paling belakang kelas. Setiap kali dia mengerjakan pekerjaan rumahnya, dia akan selalu merasa seolah-olah permainan sedang menunggunya, dan jika dia tidak memainkannya, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk meningkatkan karakternya. Karena itu dia akan marah melihat pekerjaan rumah yang harus dia lakukan, dan dia merasa bahwa belajar dan mempelajari mata pelajaran sekolah terlalu sulit dan terlalu membosankan! Yi Xin menjadi bosan dengan kehidupan studinya, dan dia bermimpi tentang betapa indahnya bermain game online dengan teman-temannya setiap hari!

Suatu hari, pada hari sebelum ujian, Yi Xin bertekad untuk melanjutkan pelajarannya, tetapi beberapa saat kemudian dorongan mendesak dari salah satu teman onlinenya datang melalui telepon: "Yi Xin, grup kami sedang menunggu Anda cepat online. Kami menyerang raja besar!" Setelah dia mendengar ini, Yi Xin merasa seperti kucing di atas batu bata panas, dan dia berpikir: "Aku akan menduduki ujian besok. Jika aku bermain game online, itu pasti akan berdampak pada nilai ujian saya." Yi Xin dengan cepat meyakinkan dirinya sendiri sebaliknya, berpikir," Lagipula ini bukan ujian yang sangat penting, dan itu tidak akan berdampak pada kemasukan saya ke sekolah berikutnya. Tidak masalah jika saya tidak melakukannya dengan baik! "Maka, di tengah bisikan teman-teman onlinenya, Yi Xin segera siap untuk bertindak. Dia dengan cepat menyalakan komputernya dan terjun ke pertempuran video game.

Hari itu, Yi Xin bermain online sampai jam 4 pagi keesokan paginya, pada ujiannya keesokan harinya, kepala Yi Xin linglung dan pikirannya kosong, sehingga nilai ujiannya akhirnya disorot sebagai gagal. Memegang lembar nilai, dia memikirkan ayahnya yang memiliki harapan yang begitu tinggi padanya, dan dia merasa menyesal: "Mengapa saya tidak bisa merevisi pelajaran saya dan selalu tertarik dengan video game?"

Siswa merasa bersalahKarena nilainya tergelincir begitu banyak, ayahnya menyita komputernya. Tiba-tiba hidup Yi Xin tanpa main game online, dan dia merasa sangat kosong dan bosan. Kadang-kadang, dia bermimpi dia sedang bermain game online dan, ketika dia bangun, dia menemukan bahwa semua itu hanya mimpi, kekecewaannya berlipat ganda. Selama waktu itu, Yi Xin merasa seolah-olah dia kehilangan akal dan tidak tahu berbuat mau apa. Dia sering menatap jam dan linglung, berharap waktu akan berlalu dengan cepat, jadi begitu dia lulus, dia kemudian dapat benar-benar bebas untuk bermain video game sebanyak yang dia sukai.

Liburan musim panas akhirnya tiba, dan dia sekali lagi mulai berkubang dalam permainan game online setiap hari. Kemudian, Yi Xin kebetulan melihat laporan berita tentang seorang siswa yang meninggal mendadak karena bermain game terlalu lama, dan dia merasa sedikit takut. Dia sangat cepat menghibur dirinya sendiri, dan berpikir: "Selama aku memastikan waktu tidur yang cukup, maka aku akan baik-baik saja." Dia terus berjuang dalam permainan game online-nya dan, terlebih lagi, dia menemukan bahwa jika dia sepenuhnya fokus bermain game, dia tidak merasa lapar atau lelah. Dia menjadi tidak terpisahkan dari permainan game, dan dia bahkan membayangkan, jika dia bisa sama dengan karakter dalam permainan game mati dan hidup kembali, maka itu akan menjadi hal terbaik yang pernah ada!

Suatu pagi, ketika Yi Xin bangun dari tempat tidur, dia tiba-tiba merasa lemas, kepalanya sakit dan dia merasa pusing, dan dia tidak bisa berhenti batuk. Dia pikir itu karena dia belum cukup tidur dan dia akan baik-baik saja setelah beristirahat dengan baik. Namun, tanpa diduga, setelah dua minggu ini, kesehatan Yi Xin tidak hanya membaik, tetapi malah semakin buruk. Begitu dia makan, dia tidak akan bisa berhenti muntah, dan perutnya sangat sakit. Yi Xin akhirnya pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Ketika dokter mengetahui bahwa Yi Xin telah memiliki pola tidur yang sangat tidak teratur untuk waktu yang lama karena bermain video game, dan bahwa ini telah menyebabkannya mengembangkan ketidakseimbangan hormon, gangguan saraf dan sistem kekebalan melemah, dokter memberi peringatan kepadanya dengan mengatakan: "Kesehatan Anda dalam keadaan yang buruk. Anda tidak boleh bermain video game lagi, Anda akan mati akibat bermain video game." Setelah itu, ibu Yi Xin mengawasinya dan melarangnya bermain video game. Tapi sama seperti pecandu narkoba, dia benar-benar tidak dapat mengendalikan perilakunya sendiri dan, ketika kondisinya mulai menunjukkan tanda-tanda mengalami sedikit pemulihan, dia akan menunggu sampai keluarganya tertidur dan kemudian melompat dari tempat tidur, mematikan lampu dan memainkan video game secara rahasia.

Seiring waktu, Yi Xin lulus dari sekolah dan memasuki dunia kerja. Pikirannya menjadi semakin sibuk dengan video game, dan dia akan bermain online hampir setiap hari sampai tiga atau empat pagi. Karena dia tidak cukup tidur di atas jangka waktu yang lama, Yi Xin selalu terkantuk-kantuk di tempat kerja, kadang-kadang bahkan menutup matanya karena kelelahan saat dia berbicara di telepon dengan seorang pelanggan; semua ini berdampak serius pada perkembangan dan pencapaian kariernya. Ketika bosnya memperhatikan apa yang terjadi, menempatkannya pada peringatan observasi tiga bulan, mengatakan bahwa jika dia tidak mengubah cara hidupnya maka dia akan dipecat. Itulah saat Yi Xin akhirnya menyadari beratnya masalahnya: Jika dia kehilangan pekerjaannya, maka dia tidak akan bisa hidup, dan jika dia melanjutkan jalannya, maka semua akan selesai. Yi Xin kemudian mulai mencoba yang paling sulit untuk menahan diri dan dia melakukan yang terbaik untuk mengurangi jumlah waktu yang dia habiskan untuk bermain video game, tetapi ini tidak berlangsung lama, sekali lagi dia tidak bisa menahan dirinya untuk tenggelam di dunia game online, dan bahkan memanfaatkan saat-saat bosnya keluar untuk bermain game online di ponselnya.

Dia menyadari bahwa dia telah menjadi sangat kecanduan game online sehingga dia sudah tidak bisa keluar dari kekacauan ini, sampai-sampai makan, tidur, dan pergi bekerja terasa membebani. Bermain game online, di sisi lain, memungkinkannya untuk melupakan semua masalahnya. Setiap kali dia merasa sakit, dia akan bertanya-tanya apakah dia akan mati seperti orang dalam laporan berita itu, sekarat tiba-tiba karena terlalu banyak bermain game. Setiap kali dia memikirkan hal ini, dia akan menjadi sangat takut: "Aku masih muda dan tidak ingin hidupku rusak begitu cepat. Tapi bagaimana aku bisa melepaskan diri dari permainan ini ...? "Setelah itu, melalui dorongan seorang teman, Yi Xin mulai percaya pada Tuhan Yesus .

Dalam tiga tahun pertama setelah dia mulai percaya kepada Tuhan, kehidupan gereja yang sibuk membuat Yi Xin tidak punya waktu untuk bermain video game dan hidupnya kembali normal. Dia merasa sangat bersyukur kepada Tuhan Yesus karena telah menyelamatkannya. Tetapi, kematian ibunya yang tiba-tiba menyebabkan Yi Xin jatuh ke dalam keadaan sakit dan, untuk membius dirinya sendiri, dia sekali lagi melemparkan dirinya ke dalam permainan online. Tapi tidak peduli berapa hari malam dia begadang bermain game, bukan saja dia tidak merasa bahagia, tetapi sebaliknya, dia merasa semakin kosong dan tak berdaya, sehingga dia bahkan mulai timbul pikiran untuk mengakhiri hidupnya sendiri ....

Dengan pikiran-pikiran ini di benaknya, dia mulai terisak-isak tak terkendali. Dia telah sangat dirugikan oleh game-game ini selama bertahun-tahun, jadi mengapa dia selalu tidak bisa menyingkirkannya sendiri?

Gadis yang sangat tertekan

"Ding ding ...." Suara ponselnya menghentikan pikirannya, dan dia melihat temannya, Xiao Li, telah mengiriminya sebagian firman Tuhan: "Bagi kebanyakan orang, setelah memainkan gim-gim ini untuk waktu yang lama, mereka tidak bisa lagi melakukan pekerjaan nyata apa pun; mereka tidak lagi mau pergi ke sekolah, atau bekerja, atau memikirkan masa depan mereka, apalagi memikirkan hidup mereka. ... Jika engkau berbicara kepada mereka tentang hal-hal yang berhubungan dengan kemanusiaan yang normal, atau membahas tentang topik yang berkaitan dengan kemanusiaan yang normal, mereka tidak tahan mendengar akan hal itu; mereka tidak tertarik atau tidak mau mendengarnya, dan segera setelah mereka mendengarnya, mereka menunjukkan gestur ketidaktertarikan dan tidak menerimanya dengan baik. Mereka tidak memiliki bahasa yang sama atau membahas topik yang sama dengan manusia normal, tetapi ketika mereka bersama dengan orang lain yang sama seperti mereka, mereka menemukan hal-hal untuk dibicarakan. ... Orang-orang yang selalu mendiskusikan topik-topik ini hatinya dipenuhi dengan hal-hal semacam itu. Prospek masa depan apakah yang mereka miliki? Apakah mereka memiliki prospek masa depan? Dapatkah mereka terlibat dalam aktivitas yang seharusnya dilakukan manusia normal? Orang-orang ini tidak dapat belajar dengan baik dan jika mereka harus bekerja, apakah mereka mau melakukan hal ini? Ketika engkau menyuruh mereka bekerja, apakah yang mereka pikirkan? Mereka berpikir: 'Apa gunanya bekerja? Pekerjaan ini sangat melelahkan. Berapa lama aku harus bekerja seperti ini? Bermain game lebih menyenangkan, santai, dan dapat dinikmati. Apa yang akan aku dapat dari bekerja? Walau engkau bekerja, engkau tetap hanya makan tiga kali sehari. Aku belum pernah melihatmu lebih dari itu. Senang bisa bermain game. Begitu duduk di depan komputer, aku punya semua yang aku butuhkan. Aku memiliki dunia virtual dan hidup dalam dunia virtual itu sudah cukup bagiku!' Dan jika engkau menyuruh mereka bekerja dari jam 9-5, bekerja tepat waktu dan bekerja di jam yang pasti—apa yang mereka rasakan? Apakah mereka mau mengikuti waktu itu? Ketika orang terus-menerus bermain gim dan membuang-buang waktu di depan komputer, keinginan mereka lenyap dan mereka menjadi rusak; mereka kemudian tidak memiliki kemanusiaan yang normal. Mereka menjadi dipenuhi dengan kekerasan dan pembunuhan dalam gim-gim ini dan hal-hal di dunia maya. Segala sesuatu yang berkaitan dengan kemanusiaan yang normal dilucuti dari mereka oleh gim-gim ini, dan mereka dipenuhi dan disibukkan oleh gim-gim tersebut, dan pikiran mereka disibukkan oleh semua itu; orang-orang ini telah menjadi rusak. Orang-orang tidak percaya juga tidak menyukai orang-orang ini, tetapi di dunia orang tidak percaya saat ini, anak-anak muda ini tidak punya tempat untuk berpaling; orang tua mereka tidak mampu mengatur mereka, guru mereka tidak dapat melakukan apa pun terhadap mereka, dan tidak ada sistem pendidikan di negara mana pun yang dapat melakukan sesuatu terhadap tren ini selain menyerah padanya." (Orang Beriman Pertama-tama Perlu Memahami yang Sebenarnya Mengenai Tren Kejahatan di Dunia).

Ketika dia merenungkan firman Tuhan, dia berpikir tentang betapa tertariknya dengan pelajaran sebelumnya dan bagaimana dia selalu mendapat nilai bagus. Namun setelah dia bermain game online, game online benar-benar mengambil alih pikirannya, dan dia berfantasi tentang menjadi seperti karakter dalam permainan yang hanya bisa hidup di dunia fantasi itu. Dia merasa kehidupan nyata belajar dan mengerjakan pekerjaan rumah terlalu merepotkan, bahwa ujian terlalu melelahkan, dan tidak ada yang bisa menggetarkan hatinya sebanyak bermain video game. Karena itu, setiap kali ada liburan sekolah, game online menjadi seluruh hidupnya. Ketika teman-teman sekelasnya menyelesaikan pekerjaan rumah mereka, mereka semua bertemu dan pergi berbelanja, sedangkan Yi Xin selalu menolak undangan mereka dan sebaliknya akan tinggal di rumah, bermain game dan tidak makan atau tidur. Dia kehilangan semua hubungan normal dengan orang lain, dan dia tidak lagi berkomunikasi secara terbuka dengan orang tuanya; memiliki pola tidur yang tidak teratur dalam jangka panjang, mencegahnya untuk mengembangkan satu masalah kesehatan satu demi satu, namun tetap saja dia belum bangun dengan situasi tersebut. Setelah dia mulai bekerja, dia tetap kecanduan video game seperti sebelumnya dan sama sekali tidak tertarik dengan pekerjaan. Bahkan ketika bosnya mengancam akan memecatnya jika dia tidak mengubah cara hidupnya, dia masih terus bermain video game secara rahasia. Memikirkan semua ini, Yi Xin akhirnya menyadari bahwa dia telah berada dalam cengkeraman permainan ini untuk waktu yang lama sehingga dia telah kehilangan kehidupan yang seharusnya dimiliki orang normal. Dia menyadari bahwa, jika dia melanjutkan hal ini, meskipun dia mungkin tidak kehilangan nyawanya, dia akan menjadi cacat, tanpa ambisi, tanpa tujuan untuk mengejar dan tanpa kemampuan untuk hidup. Jika bukan karena penyingkapan dari firman Tuhan, Yi Xin tidak akan pernah bisa memahami betapa seriusnya video game merusak manusia, dan jadi dia berdoa kepada Tuhan, dan membuat tekad untuk mengatasi kecanduan video gamenya.

Bersambung …

Bacaan Diperpanjang:
Kehidupan Orang Kristen: Berhenti dari kecanduan game sangatlah mudah(II)

Tinggalkan komentar