Berlangganan

Menu

Apakah Anda tahu apa yang dimaksud dengan melakukan kehendak Bapa

Setelah sarapan, Yeqi menyalakan komputernya dan masuk ke Facebook. Dia mencari akun temannya Lina, dan sambil jari-jemarinya mengetuk-ngetuk papan tombol, dia bertanya, "Apa kamu sedang online? Ada pertanyaan yang ingin aku bicarakan denganmu. Pagi ini, saat aku membaca renunganku, aku menemukan ayat ini: 'Banyak orang akan berkata kepada-Ku di hari itu kelak, Tuhan, Tuhan, bukankah kami telah bernubuat demi nama-Mu, telah mengusir setan-setan demi nama-Mu, dan melakukan banyak pekerjaan ajaib demi nama-Mu? Saat itu Aku akan menyatakan kepada mereka, Aku tidak pernah mengenalmu: pergilah daripada-Ku, engkau yang melakukan kejahatan' (Matius 7:22–23). Aku sedang memikirkan firman Tuhan tersebut, dan aku agak bingung. Mengapa Tuhan berfirman bahwa mereka yang berdoa, memberitakan, mengusir Iblis, dan melakukan pekerjaan luar biasa atas nama-Nya bukan hanya tidak mendapatkan perkenanan Tuhan, tetapi bahwa Tuhan benar-benar menyebut mereka pelaku kejahatan? Apa yang terjadi di sini? Aku menyadari bahwa, pada masa lalu, sama seperti orang-orang ini, aku telah melakukan perjalanan untuk menyebarkan Injil menembus angin dan hujan, dengan antusias mengorbankan diri untuk Tuhan, dan memberikan sepersepuluh dari penghasilanku sebagai persembahan perpuluhan. Aku pikir ini sama dengan melakukan kehendak Tuhan, dan bahwa pada akhirnya aku akan menerima perkenanan Tuhan. Namun sekarang, aku benar-benar tidak yakin tentang pertanyaan ini, dan aku tidak tahu bagaimana harus memandang masalah ini."

Saudari melihat informasi di komputer

Tak lama kemudian, terdengar pemberitahuan di komputer, dan Yeqi melihat bahwa Lina telah mengirim pesan. Dia lekas membukanya. Dikatakan, "Aku baru saja online dan melihat pesanmu. Kamu telah mengajukan pertanyaan yang sangat penting, yang berhubungan langsung dengan apakah kita dapat memperoleh perkenanan Tuhan dan memasuki kerajaan surga. Sayangnya, pemahamanku sangat terbatas, jadi di sini aku hanya bisa memberitahumu sedikit tentang pandanganku sendiri, lalu kita bisa mendiskusikannya.

"Banyak saudara-saudari dalam Tuhan berpandangan bahwa jika mereka dapat meninggalkan segalanya untuk mengorbankan diri untuk Tuhan, menderita dan membayar harga untuk menyebarkan Injil Tuhan, dan bertahan dalam hal-hal ini sampai akhir, mereka akan mendapatkan perkenanan Tuhan, dan ketika Tuhan datang kembali, mereka akan diangkat untuk memasuki kerajaan surga. Namun, apakah pandangan ini sesuai dengan kehendak Tuhan? Ingatlah bahwa orang-orang Farisi melakukan perjalanan ke penjuru bumi untuk menyebarkan Injil, melayani Tuhan di bait suci tanpa memandang musim, panas, atau dingin, dan melakukan banyak perbuatan baik. Apakah mereka menerima perkenanan Tuhan? Sepertinya tidak! Kita semua tahu bahwa meskipun orang-orang Farisi tampaknya sangat menderita dan membayar harga mahal untuk menyebarkan Injil Tuhan, ketika Tuhan datang berinkarnasi dalam wujud Tuhan Yesus untuk melakukan pekerjaan penebusan umat manusia, mereka bertahan dengan gagasan dan khayalan mereka sendiri, menentang dan mengutuk Tuhan, dan bahkan menghasut massa untuk menyalibkan Tuhan Yesus demi melindungi status dan pendapatan mereka sendiri. Ini membuktikan bahwa walaupun seseorang tampak menderita, membayar harga, dan melakukan perbuatan baik, itu tidak menunjukkan bahwa mereka melakukan kehendak Tuhan, juga tidak menunjukkan bahwa mereka mengetahui atau mematuhi Tuhan!

"Lalu lihatlah di kalangan kita orang-orang yang percaya kepada Tuhan di masa sekarang. Meskipun banyak dari kita meninggalkan rumah dan karier, tugas dan pekerjaan, bepergian menembus angin dan hujan, dan banyak menderita, apakah kita sesungguhnya berkenan di hati Tuhan dan melakukan hal-hal ini karena kasih kepada Tuhan? Beberapa orang percaya bahwa jika mereka bekerja untuk Tuhan, Dia akan memberi mereka damai sejahtera dan sukacita, dan memastikan keluarga mereka aman dan makmur. Karena niat mereka adalah untuk mendapatkan berkat, ketika mereka menghadapi kesulitan, cobaan, dan bencana, mereka salah paham dan menyalahkan Tuhan, atau dalam kasus-kasus serius bahkan meninggalkan atau mengkhianati-Nya. Ada orang lain yang, ketika mereka mengorbankan diri untuk Tuhan, juga menuruti keinginan daging mereka, berbohong dan menipu untuk memenuhi kepentingan mereka sendiri, hanya membicarakan tentang aspek baik dari diri mereka sendiri di depan saudara-saudari mereka, dan tidak pernah mengatakan keadaan mereka yang sebenarnya kepada siapa pun, memperlihatkan citra diri yang palsu, membingungkan, dan menipu. Tetap saja yang lain bekerja dan menyampaikan khotbah untuk membangun citra dan posisi bagi diri mereka sendiri. Mereka mengupayakan agar orang lain menghormati diri mereka, sehingga mereka mengajak orang lain di hadapan diri mereka sendiri, dan saudara-saudari memuja mereka sementara tidak memiliki tempat bagi Tuhan di dalam hati mereka ... Bagaimana mungkin orang-orang seperti itu sejalan dengan kehendak Tuhan? Banyak sekali kekotoran di dalam diri kita, tetapi kita masih menyatakan sedang melakukan kehendak Tuhan. Bukankah ini kemunafikan? Bukankah ini menipu dan menghujat Tuhan? Jadi, Tuhan Yesus berkata: 'Banyak orang akan berkata kepada-Ku di hari itu kelak, Tuhan, Tuhan, bukankah kami telah bernubuat demi nama-Mu, telah mengusir setan-setan demi nama-Mu, dan melakukan banyak pekerjaan ajaib demi nama-Mu? Saat itu Aku akan menyatakan kepada mereka, Aku tidak pernah mengenalmu: pergilah daripada-Ku, engkau yang melakukan kejahatan' (Matius 7:22–23). Dengan ini Tuhan bermaksud memberi tahu kita kehendak-Nya dengan jelas, bahwa Dia membenci wujud dari mengorbankan diri dan membayar harga yang mengandung segala macam niat yang tidak benar dan ketidakmurnian."

Yeqi sangat tersentuh ketika dia membaca pemahaman Lina. Tampak mengorbankan diri, membayar harga, dan sangat menderita demi Tuhan, sementara memiliki banyak kekotoran dan niat yang salah di dalam diri kita—inilah keadaan kita yang sebenarnya! Yeqi memikirkan bagaimana dia dengan antusias mengorbankan diri untuk Tuhan dan menanggung banyak penderitaan, tetapi dia melakukannya demi mendapatkan berkat Tuhan, agar Tuhan akan menjamin keluarganya aman dan kariernya lancar, dan ketika Tuhan kembali, dia akan diangkat ke dalam kerajaan surga. Ketika hal-hal yang bertentangan dengan keinginannya terjadi atau keluarganya mengalami kesulitan, dia menggunakan harga yang telah dia bayarkan sebagai modal untuk memperdebatkan keadaan dengan Tuhan, menyalahkan Tuhan, dan memberontak melawan Tuhan. Membayar harga dan mengorbankan diri dengan cara ini benar-benar tidak akan pernah memperoleh perkenanan Tuhan! Apa yang Tuhan kutuk bukanlah harga yang kita bayar secara lahiriah, melainkan niat yang salah dalam hati kita. Itulah yang dibenci oleh Tuhan.

Setelah berpikir sebentar, Yeqi mengirim pesan kepada Lina: "Setelah membaca jawabanmu, aku sangat tersentuh. Sekarang, aku akhirnya mengerti mengapa memberitakan dan bekerja untuk Tuhan hanya mengakibatkan kebencian dan kutukan-Nya. Itu karena terlalu banyak niat salah dan ketidakmurnian dalam diri kita. Ketika kita melayani Tuhan dengan niat dan ketidakmurnian dalam diri kita, Tuhan membencinya, dan itu sama sekali tidak sejalan dengan kehendak-Nya. Jadi, bagaimana seharusnya kita bertindak agar mendapatkan perkenanan Tuhan?

Lina menjawab, "Mari kita lihat beberapa ayat Alkitab sehubungan dengan pertanyaan ini. Tuhan Yesus berkata: 'Bukan setiap orang yang memanggil-Ku, Tuhan, Tuhan, yang akan masuk ke dalam Kerajaan Surga; melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di surga' (Matius 7:21). 'Jika engkau tetap berada di dalam firman-Ku, engkau adalah sungguh-sungguh murid-Ku' (Yohanes 8:31). 'Jika seseorang mengasihi-Ku, ia akan menaati firman-Ku…. Dia yang tidak mengasihi-Ku tidak menaati perkataan-Ku' (Yohanes 14:23–24). 'Engkau harus mengasihi Tuhan dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu dan segenap pikiranmu. Inilah perintah pertama dan yang terutama' (Matius 22:37–38). Dari firman Tuhan, kita melihat bahwa hanya mereka yang melakukan kehendak Bapa yang dapat memasuki kerajaan Tuhan. Melakukan kehendak Bapa dengan sungguh-sungguh berarti melakukan firman Tuhan, melaksanakan perintah-perintah-Nya, mengorbankan diri dan bekerja sesuai dengan ketentuan Tuhan, dan mengejar kasih Tuhan dan memuaskan-Nya dalam segala hal. Mereka yang benar-benar melakukan kehendak Bapa, terlepas dari apakah pekerjaan dan firman Tuhan sesuai dengan gagasan mereka sendiri, dapat mematuhi Tuhan secara mutlak, melakukan sesuai dengan firman Tuhan, mempersembahkan kesetiaan mereka untuk menyelesaikan apa yang Tuhan percayakan kepada mereka, tidak berusaha mengedepankan kepentingan pribadi dengan Tuhan, tidak berusaha tukar-menukar dengan Tuhan, dan bahkan mempertaruhkan nyawanya untuk bersaksi untuk Tuhan. Orang-orang seperti ini sejalan dengan kehendak Tuhan, dan merupakan orang-orang yang mendapatkan perkenanan Tuhan.

Sama seperti ketika Tuhan meminta Abraham untuk mengorbankan putra kesayangannya kepada-Nya sebagai korban, meskipun persyaratan ini tidak sesuai dengan gagasannya, Abraham tetap mematuhi firman Tuhan, tidak membantah, dan dengan tulus mempersembahkan untuk mengembalikan Ishak kepada Tuhan. Abraham memiliki ketaatan mutlak kepada Tuhan. Demikian juga Ayub, yang bukan hanya seseorang yang takut kepada Tuhan dan menghindari kejahatan dalam kehidupan sehari-harinya. Ketika kekayaan dan anak-anaknya diambil darinya selama ujiannya, dan dia tidak memahami kehendak Tuhan, dia tetap lebih suka mengutuk hari kelahirannya daripada menyalahkan Tuhan, dan dia tetap memuliakan nama kudus Tuhan. Tidak ada perdagangan atau pertukaran dalam penyembahan Ayub kepada Tuhan. Tidak peduli apa yang Tuhan berikan atau ambil, Ayub dapat terus menjalankan ajaran Tuhan—untuk takut kepada Tuhan dan menghindari kejahatan. Ada juga Petrus, yang mengikuti Tuhan Yesus sepanjang hidupnya, dan melakukan apa yang dipercayakan Tuhan kepadanya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku? … Gembalakanlah domba-domba-Ku" (Yohanes 21:16). Dia mengingat firman Tuhan Yesus, mengejar kasih Tuhan dan memuaskan Tuhan dalam segala hal, secara ketat melakukan pekerjaan penggembalaan gereja sesuai dengan kehendak dan ketentuan Tuhan, dan akhirnya disalibkan secara menggantung terbalik, taat sampai mati dan sangat mengasihi Tuhan. Mereka semua benar-benar takut dan mematuhi Tuhan, dan orang-orang seperti itulah yang sungguh-sungguh melakukan kehendak Bapa. Jadi, melakukan kehendak Bapa tidak mengacu pada penampilan dalam meninggalkan dan mengorbankan diri untuk Tuhan, itu artinya bertindak sesuai dengan firman Tuhan dalam segala hal, mengejar kasih Tuhan dan memuaskan Tuhan, dan memiliki kepatuhan dan kesetiaan mutlak kepada Tuhan. Inilah yang harus kita lakukan dan laksanakan juga."

Yeqi menatap layar komputernya, tenggelam lama dalam pikirannya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa terlepas dari keyakinannya selama bertahun-tahun, baru hari ini dia menemukan apa artinya melakukan kehendak Bapa. Dia senang bisa memahami aspek kebenaran ini, tetapi juga mengakui bahwa ada terlalu banyak ketidakmurnian dalam pekerjaannya untuk Tuhan. Dia ingin menyingkapkan niatnya yang salah, mengikuti teladan Ayub dan Petrus, mencari kehendak Tuhan dalam segala hal, melakukan sesuai dengan firman Tuhan, mengupayakan kepatuhan dan kasih kepada Tuhan, dan menjadi seseorang yang melakukan kehendak Bapa. Saat pikiran itu terlintas di benaknya, dia mengirim gambar wajah tersenyum lebar kepada Lina ...

Tinggalkan komentar