Berlangganan

Menu

Tiga Jalan Penerapan untuk Mengatasi Godaan

Kebanyakan orang percaya sering diganggu oleh berbagai godaan yang mereka hadapi dalam hidup, seperti uang, status, ketenaran, erotisme, dan kesenangan hidup. Jadi bagaimana kita dapat mengatasi godaan dan menjadi saksi? Aku ingin berbagi dengan Anda tiga jalan penerapan untuk mengatasi godaan.

Jalan Mengatasi Godaan (1): Pertama Berdoa untuk Mencari Kehendak Tuhan

Ketika kita menghadapi godaan, praktik terbaik adalah datang ke hadapan Tuhan terlebih dahulu untuk berdoa dan mencari kehendak-Nya. Tuhan Yesus berkata, "Dan segala sesuatu, apa pun yang kamu minta dalam doa dengan percaya, pastilah kamu akan menerimanya" (Matius 21:22). Ketika godaan datang kepada kita, Tuhan diam-diam mengamati sikap kita untuk melihat apakah kita memiliki keinginan untuk mencari kebenaran dan bersaksi. Ketika kita sungguh-sungguh berdoa dan berseru kepada Tuhan, Tuhan akan membimbing kita untuk memahami kehendak-Nya sehingga kita dapat mengetahui hal yang benar untuk dilakukan. Kemudian, kita akan dapat melihat jelas skema Iblis dan mengatasi godaan. Namun, jika kita tidak datang ke hadapan Tuhan untuk berdoa dan mencari kehendak-Nya, kita tidak dapat melihat dan memahami sesuatu dengan mata jasmani kita, akan mudah tertipu dan jatuh ke dalam pencobaan. Akibatnya, hubungan kita dengan Tuhan menjadi tidak normal, dan paling buruk kita akan hidup dalam dosa yang tak terhindarkan, melawan dan memberontak Tuhan, bahkan menyangkal, mengkhianati dan meninggalkan Tuhan. Oleh karena itu, jika kita ingin mengatasi pencobaan, kita harus sering datang kepada Tuhan, berdoa dan mencari kehendak-Nya. Hanya ini yang disebut orang yang bijaksana.

Misalnya, ketika kita mengabdikan diri untuk Tuhan, orang lain menggoda kita untuk menghasilkan uang—ini berarti kita menghadapi godaan kekayaan. Tidak dapat dihindari bahwa kita akan menghadapi peperangan internal. Pada saat seperti ini, jika kita tidak datang ke hadapan Tuhan untuk berdoa dan mencari, kita akan dengan mudah menjadi mangsa godaan Iblis dan meninggalkan Tuhan. Namun, jika kita berdoa dan berseru kepada Tuhan, Tuhan akan membimbing kita untuk memahami maksud-Nya dan melihat jelas skema licik Iblis. Tuhan Yesus memperingatkan kita, "Karena apa untungnya jika seseorang mampu mendapatkan seluruh dunia, dan kehilangan jiwanya sendiri? Atau apa yang bisa diberikan seseorang sebagai ganti jiwanya?" (Matius 16:26). "Seseorang tidak dapat mengabdi kepada dua tuan; apakah dia akan membenci yang satu dan mengasihi yang lain, atau dia akan menghargai yang satu dan meremehkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Tuhan dan mamon" (Matius 6:24). Dari sini kita dapat melihat bahwa jika kita tidak mengejar kebenaran dan gagal mencapai kehidupan, meskipun kantong kita penuh dengan uang, itu akan benar-benar kosong dan tidak berarti. Banyak orang menghabiskan seumur hidup untuk bekerja keras mengejar kekayaan, ketenaran dan kekayaan, dan setiap hari mereka kelelahan secara fisik dan mental dan hidup mereka menyedihkan. Beberapa orang bahkan diliputi penyakit untuk menghasilkan banyak uang, dan dalam menghadapi kematian, uang, ketenaran, dan kekayaan tidak dapat menyelamatkan mereka. Jadi apa gunanya hal-hal itu? Kita datang ke dunia ini tanpa mereka dan pergi tanpa mereka juga. Bukankah semuanya kosong? Sebagai orang percaya kepada Tuhan, kita harus mengejar dan memahami kebenaran, dan mendapatkan kebenaran sebagai hidup kita, dan kemudian kita akan dapat memasuki kerajaan surga dan mendapatkan janji dan berkat yang Tuhan berikan kepada kita. Tetapi Iblis mencoba untuk menggoda kita dengan uang, membuat kita menghindari dan mengkhianati Tuhan dan jatuh ke dalam rahang kekayaan, sehingga pada akhirnya kita akan sepenuhnya ditangkap oleh tren jahat dan kehilangan berkat Tuhan. Ini adalah rencana licik dan niat jahat Iblis. Setelah kita memahami hal ini, tidak peduli bagaimana orang lain merayu kita dengan kata-kata yang menggoda, kita tidak akan terperosok ke dalam pencobaan dan menjauhi serta mengkhianati Tuhan.

Jadi ketika kita tergoda, penting bagi kita untuk terlebih dahulu menenangkan hati kita di hadapan Tuhan dan berdoa kepada Tuhan dalam mencari, karena hanya dengan demikian kita dapat memahami kehendak Tuhan dan melihat jelas skema licik Iblis, dan hanya dengan demikian kita dapat mengatasi godaan, bersaksi untuk Tuhan, dan mendapatkan pujian Tuhan.

Jalan untuk Mengatasi Godaan (2): Melengkapi Diri Lebih Banyak Dengan Kebenaran untuk Melihat Jelas Skema Iblis

Tuhan berkata, "Maka kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu" (Yohanes 8:32).

"Kebenaran yang perlu dipegang oleh manusia ditemukan dalam firman Tuhan, dan inilah kebenaran yang paling bermanfaat dan berguna bagi umat manusia. Firman-Nya adalah obat yang menguatkan dan makanan yang diperlukan tubuh manusia, yang membantu memulihkan kemanusiaannya yang normal, suatu kebenaran untuk memperlengkapi manusia. Semakin sering engkau semua melakukan firman Tuhan, semakin cepat hidupmu akan berkembang; kebenaran akan tampak semakin jelas. Saat tingkat pertumbuhanmu berkembang, engkau akan memahami segala sesuatu dari dunia rohani dengan lebih jelas, dan engkau semua akan memiliki kekuatan lebih besar untuk mengalahkan Iblis."

Firman Tuhan menunjukkan kepada kita bahwa jika kita ingin mengatasi godaan, selain berdoa kepada Tuhan dalam mencari, kita juga harus lebih melengkapi diri dengan kebenaran. Semakin banyak kebenaran yang kita pahami, semakin banyak pemahaman yang kita peroleh dari semua skema Iblis. Dengan cara ini kita akan dapat berdiri teguh ketika godaan datang.

Misalnya, kita membaca firman Tuhan yang mengatakan, "Tetapi hendaknya perkataanmu demikian, Jika ya katakan ya, jika tidak katakan tidak: Karena semua yang di luar itu datangnya dari si jahat" (Matius 5:37). "Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, Kecuali engkau dipertobatkan, dan menjadi sama seperti anak kecil, engkau tidak akan bisa masuk ke dalam Kerajaan Surga" (Matius 18:3). Kita dapat memahami dari perkataan ini bahwa Tuhan Yesus menuntut kita untuk menjadi orang jujur, tidak bengkok atau licik, dan tidak berbohong, karena hanya orang jujur yang dapat masuk ke dalam kerajaan Tuhan. Jika kita dibekali dengan aspek kebenaran ini terlebih dahulu, maka dalam hidup, ketika orang lain menggoda kita untuk mendapatkan keuntungan dengan menipu dan berbohong, kita akan dapat memikirkan tuntutan Tuhan agar kita menjadi orang yang jujur, dan mengetahui bahwa jika kita berbohong dan menipu demi kepentingan kita sendiri, maka itu adalah memberontak dan melawan Tuhan dan melakukan kejahatan. Kita juga akan menyadari bahwa jika kita berbohong dan terlibat dalam penipuan, itu adalah mangsa tipu daya Iblis, dan bahwa jika kita selalu melakukannya tanpa pertobatan sejati, pada akhirnya kita akan dibenci, ditolak dan disingkirkan oleh Tuhan, dan kehilangan kesempatan untuk diselamatkan dan masuk ke dalam kerajaan surga. Kemudian, kita akan melihat melalui tipu muslihat Iblis di atas dasar pemahaman akan kebenaran, dan kemudian kita akan dapat mempraktikkan kejujuran sesuai dengan firman Tuhan dan mengatasi godaan itu.

Jadi, untuk mengatasi godaan, kita biasanya harus membaca lebih banyak firman Tuhan dan melengkapi diri dengan lebih banyak kebenaran—ini adalah jalan yang penting.

Jalan untuk Mengatasi Godaan (3): Secara Sadar Menghindari Godaan

Alkitab berkata, "Orang yang bijaksana melihat kejahatan, lalu menyembunyikan dirinya: tetapi yang sederhana berjalan terus, dan dihukum" (Amsal 22:3).

Firman Tuhan berkata, "Jangan terlibat dengan apa pun yang menarik hatimu kepada hal-hal lahiriah, atau dengan orang-orang yang memisahkan hatimu dari Tuhan. Apa pun yang dapat mengalihkan hatimu sehingga tidak dekat dengan Tuhan, singkirkanlah, atau jauhilah itu. Ini akan jauh lebih bermanfaat bagi kehidupanmu."

Di sini, kita melihat bahwa secara sadar menjauhi dan menghindari pencobaan juga merupakan jalan untuk menjaga hati kita agar tidak meninggalkan Tuhan dan untuk mengatasi pencobaan. Sama seperti Ayub dalam Alkitab, untuk takut akan Tuhan dan menjauhi kejahatan, dia mengambil beberapa tindakan praktis, seperti menolak dan menjauhi pesta anak-anaknya untuk melindungi dirinya dari tenggelam dalam pencobaan dan melawan Tuhan. Hari ini, karena kita telah sangat dirusak oleh Iblis, kita tidak memiliki kekuatan untuk mengatasi dosa, semua orang menyukai kesenangan dosa dan tidak dapat menahan godaan dan rayuan Iblis. Jika kita tahu betul bahwa ada pencobaan namun kita tidak menjauhkan diri darinya dan malah mengikutinya, maka kita akan menjadi orang-orang bodoh yang masuk ke dalam perangkap, dan hanya akan jatuh ke dalam pencobaan Iblis, berbuat dosa dan melawan Tuhan, dan dengan demikian dibenci dan ditinggalkan oleh Tuhan.

Jika kita ingin mengatasi pencobaan, kita harus mengikuti teladan Ayub dan secara sadar melepaskan diri dari pencobaan, karena hanya dengan cara ini kita dapat dilindungi oleh Tuhan. Misalnya, kita sering diundang oleh teman atau kolega kita ke tempat-tempat hiburan seperti klub malam dan bar karaoke. Kita semua tahu bahwa tempat-tempat ini penuh dengan godaan dan bahwa berada di lingkungan seperti itu membuat kita mudah untuk berbuat dosa dan melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan Tuhan. Jika kita secara sadar dapat menghindari tempat-tempat hiburan yang penuh dengan godaan ini, maka kita akan dapat menghindari jatuh ke dalam godaan, melakukan dosa dan menyinggung Tuhan. Jadi, menghindari semua orang, peristiwa, hal, dan lingkungan yang dapat menyebabkan kita merosot dan berbuat dosa serta tidak meninggalkan ruang bagi Iblis adalah hal yang paling cerdas untuk dilakukan.

Jika kita dapat melatih diri dan menerapkan sesuai dengan ketiga jalan di atas, kita akan dapat mengatasi godaan. Sementara itu, kita bisa mendapatkan pemeliharaan dan perlindungan Tuhan, sehingga hati kita tidak akan meninggalkan Tuhan.

Catatan Editor

Kami percaya bahwa, setelah membaca artikel ini, Anda sekarang akan mengetahui jalan untuk mengatasi godaan. Jika artikel ini bermanfaat bagi Anda, silakan bagikan dengan orang lain. Jika Anda menemukan Anda memiliki masalah atau pertanyaan lain dalam keyakinan Anda, Anda dipersilakan untuk meninggalkan komentar di bawah, atau hubungi kami melalui obrolan online.

Tinggalkan komentar