Berlangganan

Menu

Bagaimana memahami Wahyu yang selaras dengan kehendak Tuhan

Alkitab mengatakan: "Ketahuilah ini terlebih dahulu, tidak ada nubuat dalam Kitab Suci yang berasal dari penafsiran pribadi. Karena nubuat itu datang pada zaman dahulu bukan karena kehendak manusia, tetapi orang-orang kudus Tuhan berbicara ketika mereka digerakkan oleh Roh Kudus" (2 Petrus 1:20-21). "Yang dipelintir oleh mereka yang tidak terpelajar dan goyah, seperti yang mereka lakukan juga terhadap tulisan kitab suci lainnya, untuk kehancuran mereka sendiri" (2 Petrus 3:16). "Sebab yang tertulis membawa kematian, tetapi roh memberi kehidupan" (2 Korintus 3:6). Ayat-ayat ini memberi tahu kita bahwa kita tidak dapat menafsirkan nubuatan yang benar-benar mengandalkan pemahaman dan imajinasi kita, karena nubuat itu berasal dari Tuhan, dan hanya melalui pencerahan Roh Kuduslah kita dapat memahaminya. Namun, sebelum nubuat digenapi, mudah bagi kita untuk mengandalkan gagasan kita sendiri dan menafsirkannya secara harfiah. Ini menjadikannya mudah untuk salah menafsirkan nubuat. Dan penafsiran absurd kita akan menyesatkan orang lain. Misalnya, ketika menyangkut nubuat tentang kedatangan Mesias, orang-orang Farisi mengandalkan gagasan mereka sendiri. Sebelum Tuhan Yesus lahir, berdasarkan makna harfiah dari nubuat dalam Yesaya 7:14, 9:6-7 dan Mikha 5:2, mereka membayangkan kedatangan Mesias: Mesias akan dilahirkan dari seorang anak dara di Betlehem, dan diberi nama Imanuel; Dia akan tumbuh besar di istana dan memerintah Israel selagi duduk di atas takhta. Namun, ketika nubuat-nubuat itu digenapi, cara mereka membayangkan Dia akhirnya bertentangan dengan fakta. Yang sebenarnya mereka saksikan adalah: Tuhan lahir dari Maria yang sudah menikah dan menjadi anggota keluarga tukang kayu, dan dipanggil Yesus; Dia datang dari Nazaret, dan pada akhirnya dipakukan di kayu salib. Ini sangat berbeda dari arti harfiah nubuat-nubuat itu. Oleh karena itu, meskipun mereka melihat bahwa pekerjaan dan pemberitaan Tuhan Yesus memiliki otoritas dan kuasa, orang-orang Farisi tidak mengakui Tuhan Yesus sebagai Mesias yang dijanjikan. Sebaliknya, mereka bahkan menghujat Tuhan Yesus, dengan mengatakan bahwa Dia bergantung pada pangeran setan untuk mengusir roh-roh jahat. Dengan demikian, mereka melakukan dosa penghujatan terhadap Roh Kudus, menyinggung watak Tuhan, dan tidak akan pernah mendapatkan pengampunan dari Tuhan. Dan orang-orang awam yang tidak memiliki kepekaan dan percaya apa yang dikatakan orang-orang Farisi juga kehilangan keselamatan Tuhan. Dari contoh ini, kita dapat melihat bahwa karena orang-orang Farisi berpegang pada imajinasi mereka dan makna harfiah dari nubuat-nubuat itu, mereka menghancurkan diri mereka sendiri dan juga orang lain.

Dengan dua ribu tahun telah berlalu, sekarang adalah waktu kunci untuk menyambut kedatangan Tuhan. Dalam Alkitab, ada banyak nubuat yang berbeda tentang kedatangan Tuhan dan kita sering menjelaskannya secara harfiah, jadi kita memiliki banyak gagasan tentang itu. Misalnya, ketika kita melihat ayat-ayat dalam Alkitab tentang kedatangan Tuhan yang menyebutkan "di saat tengah malam" dan"seperti pencuri" (Lihat Wahyu 16:15; Matius 25:6), kita yakin dari makna harfiah bahwa Tuhan akan datang pada tengah malam. Akibatnya, pada malam hari beberapa orang Kristen tidur dengan mengenakan mantel dan celana panjang, berharap untuk diangkat dalam keadaan sepenuhnya berpakaian. Namun, ketika kita melihat bahwa Alkitab berkata: "Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya" (Wahyu 1:7), kita menganggapnya secara harfiah berarti bahwa Tuhan akan datang kembali di atas awan pada siang hari untuk menampakkan diri kepada manusia, dan semua orang akan melihat Dia. Akibatnya, beberapa orang sering memandang ke langit, merindukan hari ketika Tuhan tiba-tiba turun di antara kita di atas awan. Singkatnya, kita memiliki banyak kesalahpahaman tentang topik ini. Firman Tuhan mengatakan: "Semua yang dimengerti manusia adalah sesuai dengan arti harfiah dan juga imajinasi manusia. Semua itu tidak sejalan dengan prinsip-prinsip pekerjaan Roh Kudus, dan tidak sesuai dengan maksud Tuhan. ... tetapi tidakkah engkau tahu bahwa tidak ada orang yang dapat memahami misteri Tuhan? Tidakkah engkau tahu bahwa tidak ada manusia yang bisa menjelaskan firman Tuhan? Apakah engkau yakin, tanpa sedikit pun keraguan, bahwa engkau dicerahkan dan diterangi oleh Roh Kudus? Tentunya bukan itu yang ditunjukkan Roh Kudus kepadamu secara langsung seperti itu? Apakah Roh Kudus yang memerintahkan, ataukah gagasanmu sendiri yang membuatmu berpikir demikian?" Firman Tuhan memberi tahu kita bahwa tidak ada yang dapat memahami misteri Tuhan; mengandalkan imajinasi kita untuk menafsirkan nubuat secara harfiah tidak sesuai dengan maksud Tuhan, jadi kita harus berhenti membayangkan gambaran kedatangan Tuhan, karena kita tidak tahu sama sekali bagaimana nubuat akan terwujud sebelum Tuhan sendiri datang untuk menggenapinya. Kita semua adalah ciptaan Tuhan, dan karenanya tidak tahu bagaimana Tuhan akan menyelesaikan pekerjaan-Nya. Meskipun beberapa nabi berbicara beberapa nubuat setelah menerima wahyu Tuhan, mereka tidak tahu arti sebenarnya atau bagaimana nubuat itu akan digenapi.

Karena itu, sehubungan dengan nubuat tentang kedatangan Tuhan, kita harus lebih banyak berdoa, memiliki hati yang takut akan Tuhan dan sikap mencari dengan rendah hati. Hanya dengan demikian kita dapat menerima pencerahan Roh Kudus dan menyambut Tuhan. Murid-murid Tuhan Yesus semula, seperti Petrus, Yohanes, dan Natanael, tidak berpegang teguh pada makna harfiah dari nubuat-nubuat atau membandingkannya dengan apa yang dikerjakan Tuhan, mereka juga tidak menetapkan aturan tentang bagaimana Tuhan akan datang, tetapi sebaliknya mereka berfokus untuk mendengarkan kebenaran yang Tuhan Yesus ungkapkan, dan melihat bahwa pekerjaan-Nya penuh dengan otoritas dan kuasa yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain. Karena alasan ini, mereka menentukan bahwa Tuhan Yesus adalah Mesias yang akan datang, sehingga menyambut Tuhan Yesus dan akhirnya menerima keselamatan Tuhan. Inialah jalan yang benar yang olehnya mereka menyambut Mesias. Karena itu, ketika menyangkut pertanyaan tentang bagaimana menafsirkan kedatangan Tuhan, kita harus menjadi orang-orang yang berpikiran terbuka mencari kebenaran. Jika seseorang menjadi saksi akan kedatangan Tuhan kembali, kita tidak boleh melakukan kesalahan yang sama seperti yang dilakukan orang-orang Farisi—secara membabi buta menolak mereka mengandalkan imajinasi dan gagasan kita, dan makna harfiah dari nubuat itu—tetapi sebaliknya kita sendiri yang harus mencari dan menyelidiki. Hanya dengan hati yang menghormati Tuhan kita dapat memiliki kesempatan untuk menyambut Tuhan dan kita akan memahami bagaimana nubuat-nubuat itu terwujud hampir tanpa disadari.

Tinggalkan komentar