Berlangganan

Menu

Apa yang harus kita lakukan agar tidak kehilangan keselamatan Tuhan di akhir zaman(I)

Pendahuluan: Hal yang paling disesalkan dalam hidup adalah mendapatkan harta, dan kemudian membuangnya. Pada zaman terakhir, saya dapat menyambut Tuhan. Namun, karena terikat dengan gagasan saya sendiri, saya kehilangan keselamatan Tuhan. Saya hanya bisa bertobat dalam penyesalan. Terima kasih atas rahmat Tuhan, saya telah menemukan dan memulihkan keselamatan yang pernah dihilangkan, bersyukur dapat bertemu Tuhan lagi.

Gereja menjadi sepi, tidak ada khotbah untuk dikhotbahkan

Saya dulu adalah seorang pengkhotbah. Karena Tuhan Yesus menyembuhkan penyakit istri saya, dan demi membalas keselamatan Tuhan, saya membayar harga besar.Selama beberapa tahun pertama berkhotbah saya diberkati dengan bimbingan Roh Kudus dan semua orang dapat mengambil manfaat dari khotbah saya. Tetapi kemudian mulai dari tahun 2000, saya merasa bahwa tidak ada kehadiran Tuhan, dan khotbah saya menjadi kering, tidak ada cahaya, dan makin sedikit orang yang hadir. Beberapa orang percaya yang lebih muda di gereja mulai merindukan hal-hal duniawi dan pergi bekerja untuk mendapatkan uang, hanya meninggalkan beberapa saudara dan saudari tua yang akan menghadiri kebaktian sesuka hati. Selain itu, orang-orang percaya sebagian besar hidup dalam siklus dosa dan pengakuan dosa. Melihat semua ini menimbulkan kebingungan yang mendalam sehingga saya tidak dapat mengutarakan dengan kata-kata—mengapa gereja begitu sunyi? Mungkinkah Tuhan telah meninggalkan kita?

Apa yang harus kita lakukan agar tidak kehilangan keselamatan Tuhan di akhir zaman(I)

Mencari penyebab kesunyian dan kesepian gereja: Ternyata Tuhan telah melakukan pekerjaan baru

Pada bulan April 2012, seorang saudara bernama Zhou datang ke rumah saya untuk berkhotbah tentang pekerjaan akhir zaman Tuhan. Ketika membicarakan tentang pemandangan gereja yang sunyi dan sepi, saya mengatakan kebingungan di hati saya.

Saudara Zhou berkata sambil tersenyum, "Mengenai masalah kesunyian dan kesepian gereja, mari kita lihat alasan kesepian bait suci pada akhir Zaman Hukum Taurat. Karena orang-orang pada masa itu tidak dapat mematuhi hukum yang diumumkan oleh Tuhan Yahweh dan semakin banyak orang berbuat dosa, para imam mempersembahkan korban buruk, dan bait suci menjadi tempat jual beli. Jika hal-hal berlanjut seperti itu, semua orang akan dihukum mati di bawah hukum. Berdasarkan kebutuhan manusia, Tuhan berinkarnasi sebagai Tuhan Yesus dan dipakukan di kayu salib untuk melakukan pekerjaan penebusan di luar bait suci. Ketika Tuhan Yesus melakukan pekerjaan baru ini, Roh Kudus tidak lagi bekerja di bait suci seperti sebelumnya. Itulah sebabnya orang-orang Farisi yang tinggal di bait suci dan yang tidak mengikuti pekerjaan baru Tuhan kehilangan pekerjaan Roh Kudus dan tidak memperoleh perbekalan dari Tuhan; Jiwa mereka menjadi lapar dan haus, mereka tidak didisiplinkan ketika mereka berdosa, dan mereka menjadi semakin rusak. Itulah alasan kesepian bait suci pada saat itu. Demikian juga, hari ini kita menghadapi kesepian di gereja-gereja; karena Tuhan telah meninggalkan gereja Zaman Kasih Karunia dan melakukan pekerjaan baru. Karena gereja-gereja tidak ada lagi bimbingan dan perlindungan dari pekerjaan Roh Kudus sehingga masalah-masalah seperti pengkhotbah tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan dalam khotbah mereka, kecemburuan dan persaingan yang terjadi antara rekan kerja, jiwa orang percaya akan kelaparan, dan orang percaya yang semakin dingin dalam iman terjadi. Itu sebabnya, jika kita ingin mendapatkan pekerjaan Roh Kudus, kita harus mengikuti pekerjaan baru Tuhan."

Saya merasa bahwa persekutuan Saudara Zhou sangat masuk akal, bahwa gereja telah menjadi sunyi karena telah kehilangan pekerjaan Roh Kudus. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah saya sadari sebelumnya! Mungkinkah Tuhan benar-benar telah meninggalkan kita?

Setelah berhenti sejenak dan kemudian berkata dengan gembira, "Saya punya kabar baik untuk Anda. Tuhan telah kembali dengan berinkarnasi dan telah mengucapkan jutaan kata; Dia melakukan pekerjaan zaman baru!"

Setelah mendengarkan, saya terkejut dan berkata: "Kamu mengatakan bahwa Tuhan sudah kembali, apakah ada buktinya?"

Saudara Zhou berkata: "Banyak nubuatan dalam Wahyu: 'Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat' dan Tuhan Yesus berkata bahwa: 'Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu' (Yohanes 16:12-13). 'Dan kalau ada orang yang mendengar perkataan-Ku, dan tidak percaya, Aku tidak menghakiminya: karena Aku datang bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkan dunia. Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman' (Yohanes 12:47-48). dan 1 Petrus 4:17 yang menyatakan bahwa: 'Karena waktunya akan datang penghakiman harus dimulai di rumah Tuhan: dan jika itu pertama kali dimulai pada kita, apakah kesudahan dari mereka yang tidak menaati Injil Tuhan?' (1 Petrus 4:17). Terlihat dari ayat-ayat bahwa Tuhan akan kembali untuk berfirman lagi, melakukan pekerjaan penghakiman dimulai dari rumah Tuhan, untuk membersihkan watak rusak kita secara menyeluruh dan membawa kita ke tempat tujuan yang indah. Oleh karena itu, selama kita memiliki hati yang mencari dan mendengarkan dengan hati-hati suara Tuhan, kita dapat mengenal bahwa ini adalah suara Tuhan dan melihat bahwa Tuhan telah kembali."

Setelah mendengar persekutuan Saudara Zhou tentang Tuhan telah meninggalkan gereja-gereja dan gereja-gereja yang tidak memiliki pekerjaan Roh Kudus, itulah sebabnya gereja menjadi sunyi sepi dan tidak ada cahaya baru dalam khotbah. Namun, saya tidak bisa menerima apa yang dia katakan tentang Tuhan yang telah kembali dan melakukan pekerjaan baru. Tetapi saya tidak berani menyangkalnya, karena saya pikir jika Tuhan benar-benar kembali dan saya menolaknya tanpa mencari dan menyelidikinya, bukankah itu kesempatan yang terlewatkan? Saya merasa sedikit konflik, jadi saya tidak mengatakan apa-apa lagi. Ketika dia pergi, saudara Zhou memberi saya buku firman Tuhan "Penghakiman Dimulai dari Rumah Tuhan" dan memberi tahu saya harus membacanya dengan cermat.

Investigasi Serius Membawa Cahaya ke Jiwa Saya

Setelah Saudara Zhou pergi, saya membuka buku itu dan membaca: "Penampakan Tuhan berarti kedatangan-Nya ke bumi untuk melakukan pekerjaan-Nya secara pribadi. Dengan identitas dan watak-Nya sendiri, dan dengan cara-Nya yang khas, Dia turun ke antara umat manusia untuk melaksanakan pekerjaan-Nya yakni memulai sebuah zaman dan mengakhiri sebuah zaman." "Saat ini, Tuhan telah melakukan pekerjaan baru. Engkau mungkin tidak dapat menerima firman ini, dan mungkin firman ini tampak aneh bagimu, tetapi Kusarankan kepadamu untuk tidak menyingkapkan kepolosanmu, karena hanya orang yang benar-benar lapar dan haus akan kebenaran di hadapan Tuhan yang dapat memperoleh kebenaran, dan hanya mereka yang benar-benar saleh yang bisa dicerahi dan dibimbing oleh-Nya. Hasil-hasil diperoleh lewat mencari kebenaran dengan ketenangan hati, bukan dengan pertengkaran dan perbantahan. Ketika Aku mengatakan bahwa 'Saat ini, Tuhan telah melakukan pekerjaan baru', yang Kumaksudkan adalah kedatangan Tuhan kembali menjadi daging. Mungkin perkataan ini tidak mengganggumu; mungkin engkau membencinya; atau bahkan perkataan itu mungkin sangat menarik bagimu. Apa pun itu, Kuharap semua orang yang benar-benar merindukan penampakan Tuhan bisa menerima kenyataan ini dan memeriksanya dengan saksama, daripada langsung mengambil kesimpulan tentang hal ini; itulah yang seharusnya dilakukan orang bijak."

Kata-kata menyingkapkan pikiran terdalam saya; Kata-katanya lembut dan baik, mendorong semua orang percaya sejati yang haus akan kebenaran untuk mengambil inisiatif untuk mencari dan menyelidiki pekerjaan baru Tuhan. Ini juga memberi saya arahan dalam pencarian saya. Setelah membaca firman ini, saya merasa bahwa Tuhan benar-benar telah kembali dan ada di antara kita, bahwa Dia telah memulai zaman baru , itulah sebabnya Dia tidak lagi melakukan pekerjaan di zaman lama. Tidak heran saya kehilangan inspirasi dalam khotbah-khotbah saya—itu karena Roh Kudus telah pergi dari tempat-tempat keagamaan dan sedang melakukan pekerjaan baru, dan itulah sebabnya jiwa saya sangat lapar dan haus dan mengapa gereja begitu sunyi. Semakin banyak saya membaca, hati saya semakin menjadi cerah; Saya juga sangat tersentuh dan merasa kata-kata itu tidak mungkin berasal dari manusia mana pun. Tampaknya itu adalah suara Roh Kudus, dan saya ingin terus menyelidikinya.

Saudara Zhou mengunjungi saya lagi beberapa hari kemudian dan bersekutu dengan saya mengenai tiga tahap pekerjaan dalam rencana pengelolaan enam ribu tahun Tuhan, misteri inkarnasi, dan aspek kebenaran lainnya, dan juga membacakan perikop kata-kata Tuhan ini kepada saya: "Tuhan akan menggenapi kenyataan ini: Dia akan membuat semua orang di seluruh alam semesta datang ke hadapan-Nya, dan menyembah Tuhan di bumi, dan pekerjaan-Nya di tempat-tempat lain akan berhenti, dan orang akan dipaksa untuk mencari jalan yang benar. Itu akan menjadi seperti Yusuf: semua orang datang kepadanya untuk memperoleh makanan, dan sujud menyembahnya, karena ia memiliki banyak makanan. Demi menghindari bencana kelaparan, orang akan dipaksa mencari jalan yang benar. Seluruh komunitas keagamaan akan menderita bencana kelaparan yang hebat, dan hanya Tuhan zaman sekarang merupakan sumber air hidup, yang memiliki sumber mata air yang selalu mengalir, yang disediakan untuk manusia nikmati, dan orang akan datang dan mengandalkan diri-Nya."

Saudara Zhou kemudian bersekutu: "Kata-kata Tuhan dengan jelas memberi tahu kita bahwa Tuhan akan datang untuk melakukan pekerjaan baru di bumi, pekerjaan Roh Kudus di tempat lain telah berhenti, Dia sekarang bekerja pada orang-orang yang telah menerima pekerjaan baru-Nya, dan itulah sebabnya apa pun yang kita gunakan untuk mencoba menghidupkan kembali gereja-gereja, tidak akan mendapatkan hasil. Dan saat ini gereja sunyi dan sepi ada kehendak Tuhan di balik semua ini, ini agar orang percaya sejati, orang-orang yang mencintai kebenaran, akan keluar dari komunitas agama mereka dan mencari jalan yang benar. Ini seperti ketika ada kelaparan di seluruh Israel dan semua orang pergi ke Joseph di Mesir untuk mencari makanan. Dan saat ini, Tuhan Yang Mahakuasa adalah satu-satunya sumber air kehidupan, jadi hanya dengan datang di hadapan Tuhan Yang Mahakuasa dan menerima pekerjaan-Nya pada akhir zaman, kita dapat memperoleh perbekalan dari air hidup. Kita telah melihat dunia religius menjadi sunyi dan iman orang-orang percaya menjadi lemah, tetapi Gereja Tuhan Yang Mahakuasa berbeda. Terlepas dari penindasan dan penganiayaan brutal PKT, fitnah dan kecaman dunia agamawi, mendorong orang untuk mengikuti Tuhan Yang Mahakuasa dan menyebarkan Injil untuk bersaksi kepada Tuhan menjadi semakin besar. Tidak hanya Gereja Tuhan Yang Mahakuasa tidak tergoyahkan, tetapi semakin banyak orang bergabung dengannya. Ini menunjukkan bahwa Gereja Tuhan Yang Mahakuasa memang memiliki karya Roh Kudus! Dan ini menggenapi apa yang tertulis dalam Alkitab: 'Dan sekarang aku berkata kepadamu, Menjauhlah dari orang-orang ini dan biarkan mereka sendiri, karena jika rancangan atau pekerjaan ini berasal dari manusia, tentu akan lenyap. Tetapi jika itu berasal dari Tuhan, engkau tidak akan bisa menggagalkannya; jangan sampai engkau melawan Tuhan' (Kisah Para Rasul 5:38-39)."

Mendengar kata-kata Tuhan dan persekutuan Saudara Zhou, hati saya menjadi semakin cerah, saya berpikir hanya Gereja Tuhan Yang Mahakuasa adalah satu-satunya gereja yang memberikan kesaksian bahwa Tuhan Yesus telah kembali dan menderita penganiayaan yang paling parah dari PKT, Namun, ini adalah gereja yang tumbuh paling cepat. Gereja makmur karena kepemimpinan Tuhan, sebaliknya perkembangan tidak akan berlanjut jika tidak ada pimpinan Tuhan—Gereja Tuhan Yang Mahakuasa benar-benar memiliki karya Roh Kudus! Melihat kenyataan ini, keinginan saya untuk menyelidiki menjadi lebih besar. Karena saya tidak punya apa-apa lagi untuk berkhotbah, saya tidak pergi ke gereja untuk menyampaikan khotbah, tetapi hanya tinggal di rumah membaca firman Tuhan. Saudara Zhou juga sering datang untuk berbagi persekutuan dengan saya.

Bersambung ...

Bacaan Diperpanjang:
Apa yang harus kita lakukan agar tidak kehilangan keselamatan Tuhan di akhir zaman(II)

Tinggalkan komentar