Berlangganan

Menu

Firman Tuhan Membimbing Aku Mengatasi Pencobaan Iblis

Navigasi cepat
1.Desas-desus Menimbulkan Kebingungan
2.Kebenaran Mengobati Keraguan Aku
3.Pergulatan Spiritual yang Berkecamuk
4.Melihat Pekerjaan Ajaib Tuhan

Aku bekerja di sebuah perusahaan yang dibuka oleh adik perempuan aku. Setelah aku menerima pekerjaan Tuhan beberapa hari terakhir, adik perempuan aku dan seluruh keluarga aku sangat mendukung. Dalam pertemuan-pertemuan, aku sering mendengar persekutuan saudara dan saudari aku bahwa setelah kita mulai percaya kepada Tuhan, Iblis tidak akan puas membiarkan kita berpaling kepada Tuhan, jadi ia memikirkan cara untuk mengelabui kita agar kita berhenti mengikuti Tuhan. Pada awalnya, aku sama sekali tidak sadar akan pencobaan Iblis, tetapi ketika aku mulai dengan percaya diri mengikuti Tuhan, pencobaan Iblis mendatangi aku …

Desas-desus Menimbulkan Kebingungan

Pada hari itu, aku sedang membaca firman Tuhan ketika adik perempuan aku datang untuk berbicara dengan aku. Aku perhatikan bahwa wajahnya yang biasanya tersenyum dan bahagia sangat marah ketika dia berjalan menghampiri aku. Dia berkata dengan sedih: "Berhentilah percaya kepada Tuhan. Tuhan yang kamu percayai dilarang oleh pemerintah. Mereka akan menangkapmu!" PKT adalah partai politik ateis yang menentang orang-orang yang percaya kepada Tuhan, dan mereka selalu menangkapi dan menganiaya orang-orang Kristen. Itu bukan hal baru bagi aku. Yang mengejutkan bagi aku adalah bahwa adik perempuan aku pada awalnya mendukung kepercayaan aku pada Tuhan. Kenapa dia tiba-tiba mengatakan ini? Aku menanyakan alasannya. Dengan nada serius, dia berkata kepada aku: "Aku membaca secara daring bahwa 'Kasus Zhaoyuan 28 Mei' berkaitan dengan Gereja Tuhan Yang Mahakuasa, jadi aku sarankan kamu agar tidak percaya lagi." Perkataannya membuat aku bingung: Bagaimana mungkin kasus itu berhubungan dengan Gereja Tuhan Yang Mahakuasa? Mungkinkah dia melakukan kesalahan? Aku jawab dengan cepat: "Tidak mungkin. Orang-orang yang beriman kepada Tuhan selalu orang yang baik dan jujur. Bagaimana mungkin mereka bisa melakukan hal seperti itu? " Adik perempuan aku melirik aku, lalu berkata: "Jangan percaya padaku? Tonton TV dan kamu akan tahu!" Setelah selesai, dia pergi.

Malam itu, aku menyalakan televisi, dan aku bingung setelah menonton berita. Bagaimana mungkin hal seperti ini terjadi? Aku menelaah masalah ini berulang-ulang di kepala, tetapi aku tidak bisa menenangkan diri, jadi aku pergi menghadap Tuhan dan berdoa: "Ya Tuhan, hari ini aku melihat berita tentang 'Kasus Zhaoyuan 28 Mei', dan aku tidak mengerti urusannya, tetapi aku juga tidak ingin berbuat dosa dengan kata-kataku, jadi aku mohon pencerahan dan bimbingan untuk memahami kebenaran dari masalah ini ...." Setelah berdoa, aku merasa lebih tenang. Aku memikirkan bagaimana, dalam semua interaksi aku dengan saudara-saudari di Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Semua yang mereka persekutukan dengan aku adalah firman Tuhan, bagaimana menjadi orang yang jujur, dan pemahaman yang mereka dapatkan ketika mereka mengalami pekerjaan Tuhan. Aku merasa bahwa mereka semua orang-orang yang jujur, baik, damai, sama sekali tidak seperti orang-orang yang digambarkan di televisi. Aku sama sekali tidak mengerti mengapa berita itu melaporkan sesuatu seperti yang aku lihat, dan aku tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Kebenaran Mengobati Keraguan Aku

Pada sebuah pertemuan hari berikutnya, aku membicarakan tentang kebingungan aku, setelah itu seorang saudari memberi tahu aku: "Saudari Lyu, saat kamu dihadapkan pada desas-desus, mampu mendekati mereka dengan sikap mencari kebenaran daripada memercayai mereka secara membabi buta itu sangat terpuji. Jika kita tidak memahami kebenaran di balik berbagai hal, mudah bagi kita untuk tertipu oleh desas-desus PKT, dan dengan demikian terjerumus ke dalam rencana Iblis dan kehilangan keselamatan Tuhan pada hari-hari terakhir. Pertama-tama marilah bersekutu dalam asas-asas tentang bagaimana Gereja Tuhan Yang Mahakuasa mengabarkan Injil." Kemudian saudari itu membacakan khutbah: "Pertama, hanya menginjili kepada orang-orang dengan kemanusiaan yang baik yang sungguh-sungguh percaya ada Tuhan dan bersedia mencari jalan yang benar di hati mereka. Kedua, terlepas dari bidang pekerjaan seseorang, tingkat pendidikan mereka, atau jenis kelamin atau usia mereka, mereka bisa diinjili selama mereka memiliki kemanusiaan yang baik dan dapat menerima kebenaran. ... Jangan pernah menginjili kepada orang-orang dengan kemanusiaan yang sangat buruk, yang memiliki reputasi buruk, yang dianggap mampu melakukan segala macam hal buruk, atau dianggap sebagai orang jahat."

Setelah membaca itu, dia bersekutu dengan aku: "Gereja Tuhan Yang Mahakuasa hanya mengabarkan Injil kepada orang-orang dengan kemanusiaan yang baik yang benar-benar percaya Tuhan itu ada, yang bersedia mencari jalan yang benar di dalam hati mereka, dan yang dapat menerima kebenaran, dan tidak pernah berkhotbah kepada pelaku kejahatan atau orang-orang yang berperikemanusiaan buruk. Pembunuh kemanusiaan jahat seperti yang ada dalam kasus Zhaoyuan adalah pelaku kejahatan yang tidak akan pernah kami khotbahkan. Gereja tidak akan pernah menerima mereka, dan mereka sama sekali bukan anggota Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Dan dalam 'Sepuluh Ketetapan Administratif yang Harus Ditaati Umat Pilihan Tuhan pada Zaman Kerajaan' Tuhan yang Mahakuasa jelas berfirman bahwa, 'Kerabat yang tidak beriman (anak, suami atau istrimu, saudara perempuanmu atau orangtuamu, dan lain sebagainya) tidak boleh dipaksa masuk ke gereja. Rumah Tuhan tidak kekurangan jemaat, dan tidak perlu menambah jemaatnya dengan orang yang tidak ada gunanya. Semua orang yang tidak dengan senang hati percaya tidak boleh dibawa masuk ke dalam gereja. Ketetapan ini ditujukan kepada semua orang. Engkau harus memeriksa, mengawasi, dan mengingatkan satu sama lain tentang masalah ini, dan tak seorang pun yang boleh melanggarnya. ... Jika masalah datang ke gereja karena adanya serangan Iblis, maka engkau sendiri akan dikeluarkan atau engkau akan dikenakan pembatasan-pembatasan. Singkatnya, setiap orang memiliki tanggung jawab dalam masalah ini, meskipun demikian, engkau tidak boleh sembrono, atau menggunakannya untuk menyelesaikan dendam pribadi.' Firman Tuhan dengan jelas memberi tahu kita bahwa Tuhan menyelamatkan mereka yang memiliki kemanusiaan yang baik, yang dengan tulus menyayangi Tuhan dan kebenaran, dan bahwa semua orang yang tidak percaya dengan senang hati, bahkan kerabat, tidak boleh dibimbing ke gereja. Inilah prinsip yang harus dipatuhi setiap orang Kristen, dan merupakan salah satu keputusan administratif Zaman Kerajaan. Siapa pun yang melanggar keputusan ini dan membawa pelaku kejahatan ke dalam gereja, mereka sendiri akan diusir dari gereja. Selain itu, gereja tidak pernah memaksa siapa pun untuk menerima Injil, dan tidak akan pernah melakukan hal seperti yang dikabarkan terjadi dalam Kasus Zhaoyuan, memukuli seseorang sampai mati karena mereka menolak beriman. Ini jelas desas-desus yang dibuat oleh pemerintah PKT untuk memfitnah dan merusak Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Ini merupakan upaya untuk menipu orang-orang yang tidak mengetahui kebenaran, dan membuat kita ragu, berkhianat, dan melawan Tuhan, hidup di bawah kendalinya, dan pada akhirnya membuat kita dihancurkan oleh Tuhan bersamanya. Niat PKT benar-benar jahat, mereka menentang Tuhan dengan keras dan menjadikan dirinya sendiri musuh Tuhan, dan itu adalah iblis yang menelan jiwa manusia! Seperti yang dinyatakan dalam firman Tuhan: 'Iblis membangun reputasinya lewat memperdaya orang, dan sering kali menetapkan dirinya sebagai barisan terdepan dan teladan kebenaran. Di bawah alasan palsu untuk menjaga kebenaran, ia mencelakakan manusia, memangsa jiwa mereka, dan menggunakan berbagai macam cara untuk membungkam, memperdaya, dan menghasut manusia. Tujuannya adalah untuk membuat manusia sepakat dan mengikuti tingkah lakunya yang jahat, membuat manusia bergabung dengannya dalam menentang otoritas dan kedaulatan Tuhan. Namun, ketika seseorang mengenali skema dan rencana jahatnya serta fiturnya yang jahat, dan ketika seseorang tidak ingin terus diinjak-injak dan dibodohi olehnya atau terus diperbudak olehnya, atau dihukum dan dihancurkan bersama dengannya, Iblis mengubah fitur sucinya sebelumnya dan membuka topeng palsunya untuk menyingkapkan wajah aslinya yang jahat, buruk, buas, dan kejam. Tidak ada yang lebih disukainya selain memusnahkan semua orang yang menolak mengikutinya dan yang melawan kekuatan jahatnya.'

Kita semua tahu bahwa PKT adalah partai revolusioner, yang artinya mempraktikkan kediktatoran satu partai, dan jika kamu tidak mendengarkannya, mereka akan membunuhmu. Sama seperti dalam 'gerakan mahasiswa 4 Juni 1989', ketika para mahasiswa berpawai menentang korupsi dan menuntut keadilan, transparansi, dan perlindungan hak asasi manusia. Siapa yang tahu bahwa untuk menekan dan menyingkirkan para mahasiswa ini, PKT akan mempekerjakan preman dan penjahat untuk berbaur dengan para mahasiswa universitas untuk secara sengaja memalsukan peristiwa, melakukan tindakan kekerasan, dan memprovokasi tentara untuk menciptakan konflik, serta menggunakan media seperti CCTV untuk menutup siaran-siaran dengan laporan yang membingkai mereka sebagai 'mahasiswa perusuh'. Niat jahat PKT adalah menggunakan ilusi dan kebohongan untuk membutakan mata rakyat Tiongkok, sehingga PKT dapat membenarkan penindasan dan pemberantasan mahasiswa universitas ini dan melanjutkan kediktatorannya. Hari ini, Tuhan telah menjelma untuk melakukan pekerjaan-Nya di bumi dan membawa semua orang yang menjadi milik Tuhan kembali ke rumah-Nya, tetapi pemerintah PKT yang ateis takut jika kami mengikuti Tuhan, tidak ada yang akan mematuhinya, sehingga untuk melenyapkan Gereja Tuhan yang Mahakuasa dan mengonsolidasikan kediktatoran satu partai di Tiongkok, mereka menggunakan banyak cara tercela untuk memantau, menangkap, dan menganiaya orang-orang yang percaya pada Tuhan. Kasus Zhaoyuan 28 Mei dirancang dengan cermat oleh PKT untuk melenyapkan Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Mereka menggunakan insiden itu untuk membingungkan masyarakat dan memalsukan basis dukungan masyarakat untuk penindasan dan penumpasan yang komprehensif terhadap Gereja Tuhan Yang Mahakuasa."

Setelah mendengar persekutuannya, aku memahami bahwa Kasus Zhaoyuan 28 Mei adalah tipuan dan jebakan yang sengaja dibuat oleh PKT untuk membingkai dan melukai Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Tujuannya adalah membuat orang-orang ragu dan menjauhi Tuhan. PKT benar-benar jahat. Setelah aku memahami fakta yang sebenarnya, aku menemukan beberapa konspirasi dan tipuan PKT, dan semakin membencinya. Pada saat yang sama, aku merasa lega, dan memutuskan untuk menjelaskan kepada adik perempuan aku besok bahwa gereja kami jelas tidak seperti desas-desus yang dia lihat di berita.

Pergulatan Spiritual yang Berkecamuk

Pagi berikutnya, aku pergi ke kantor adik perempuan aku. Aku berkata: "PKT itu ateis, dan tidak mengizinkan orang-orang untuk percaya kepada Tuhan atau menyembah Tuhan, jadi kamu tidak harus memercayai kebohongan mereka. Ini adalah konspirasi dan tipuan PKT .... " Apa pun yang aku katakan, dia tidak mau mendengarkan, dan sebaliknya mengancam aku, "Kamu dapat memilih satu dari dua hal itu sekarang. Jika kamu berhenti percaya pada Tuhan, kamu dapat terus bekerja di sini. Jika kamu memutuskan untuk percaya, maka silakan percaya kepada Tuhan-mu di tempat lain. Pikirkan itu." Setelah selesai, dia mengambil tasnya dan pergi. Sambil melihat adik perempuan aku pergi, aku berdiri terpaku dalam waktu yang lama, dan aku sangat sedih. Aku berpikir: "Hubungan kami selalu sangat baik, dan aku sudah bekerja keras untuknya untuk mengelola tempat kerja selama bertahun-tahun. Aku tidak pernah melakukan kesalahan apa pun. Hari ini, karena aku percaya pada Tuhan, dia menyerangku dan dengan kejam mengusirmu. Ini sama sekali tidak berperasaan. Apa yang harus aku lakukan sekarang?" Aku bertanya-tanya, jika aku meninggalkan perusahaan adik perempuan aku, akankah orang lain mengatakan bahwa aku melakukan sesuatu yang memalukan sehingga adik perempuan aku memecat aku karena alasan itu? Jika suami dan anak-anak aku mengetahui, mereka pasti akan meminta aku untuk berhenti percaya pada Tuhan. Tetapi dalam hati aku tahu bahwa manusia diciptakan oleh Tuhan, dan bahwa percaya kepada Tuhan dan menyembah Tuhan itu tindakan benar dan alami, jadi bagaimana aku bisa menghentikan semua ini? Menghadapi halangan dari adik perempuan aku, aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Semakin aku memikirkannya, semakin depresi aku jadinya. Aku merasa bahwa memercayai Tuhan itu sangat sulit ...

Tepat ketika aku merasa negatif dan lemah, salah seorang saudari bersekutu dengan aku: "Ini pencobaan Iblis, dan pergulatan spiritual. Mari kita membaca dua bagian dari firman Tuhan, dan kamu akan memahami dengan lebih jelas. Tuhan berfirman: 'Dalam setiap langkah pekerjaan yang Tuhan lakukan di dalam diri manusia, dari luar pekerjaan itu terlihat seperti interaksi antara manusia, seolah-olah lahir karena pengaturan manusia atau dari campur tangan manusia. Namun di balik layar, setiap langkah pekerjaan, dan semua yang terjadi, adalah pertaruhan yang Iblis buat di hadapan Tuhan, dan menuntut orang-orang untuk berdiri teguh dalam kesaksian mereka bagi Tuhan. Misalnya, ketika Ayub diuji: di balik layar, Iblis bertaruh dengan Tuhan, dan yang terjadi kepada Ayub adalah perbuatan manusia, dan campur tangan manusia. Di balik setiap langkah pekerjaan yang Tuhan lakukan di dalam dirimu adalah pertaruhan antara Iblis dengan Tuhan—di balik semua itu ada peperangan.' 'Engkau tidak perlu takut akan ini dan itu; sebanyak apa pun kesulitan dan bahaya yang mungkin engkau hadapi, engkau mampu tetap tenang di hadapan-Ku; tidak terhalang oleh rintangan apa pun sehingga kehendak-Ku dapat terlaksana. ... Engkau harus memiliki keberanian-Ku di dalam dirimu, dan engkau harus memiliki prinsip-prinsip dalam hal menghadapi kerabat yang tidak percaya. Namun demi Aku, engkau juga tidak boleh tunduk pada kekuatan gelap apa pun. Andalkanlah hikmat-Ku untuk berjalan dengan cara yang sempurna; jangan izinkan persekongkolan Iblis apa pun menguasaimu. Kerahkan segala upayamu untuk menaruh hatimu di hadapan-Ku, dan Aku akan menghiburmu dan memberimu kedamaian dan kebahagiaan di hatimu.'"

Dia melanjutkan, dengan mengatakan: "Saudari Lyu, kita bisa melihat dari firman Tuhan bahwa ketika Tuhan menyelamatkan seseorang, Iblis tidak puas berdiam diri. Ia menggunakan segala macam orang, urusan, benda, dan lingkungan di sekitar kita untuk mengganggu dan menghalangi kita untuk mengikuti Tuhan. Di sisi luar, ini tampaknya dilakukan atau diatur oleh orang-orang, tetapi sebenarnya itu adalah pertempuran di ranah spiritual. Jika kita tidak memahami kebenaran dan melihat masalah ini dengan jelas, kita akan menjadi pasif dan lemah, meragukan Tuhan, menyangkal Tuhan, dan bahkan mengkhianati Tuhan. Apa yang kamu alami sekarang, sebenarnya, adalah Iblis sedang menggunakan kekacauan keluargamu sebagai pertaruhan dengan Tuhan. Ia ingin memaksamu untuk melepaskan imanmu demi mempertahankan pekerjaanmu dan mempertahankan hubunganmu dengan keluarga. Lingkungan semacam ini ada atas izin Tuhan, karena Dia ingin menguji apakah kita benar-benar percaya kepada-Nya atau tidak, dan apakah kita dapat berada di pihak Tuhan atau tidak. Jika kamu melepaskan imanmu karena halangan dari saudarimu, bukankah itu berarti membiarkan persekongkolan Iblis berhasil dan kehilangan kesaksianmu? Firman Tuhan menunjukkan jalan bagi kita. Ketika pencobaan Iblis datang, jika kita menolak tunduk pada kekuatannya, pergilah ke hadapan Tuhan dan berdoa, dengan tulus mengandalkan Tuhan, dan percaya bahwa Tuhan adalah penopang kita, Tuhan akan memimpin kita sehingga kita dapat menjadi saksi."

Setelah mendengar persekutuannya, aku mengerti bahwa di balik ancaman adik perempuan aku untuk memecat aku sedang terjadi pergulatan spiritual. Iblis bermaksud menggunakan penghalang keluarga aku sebagai pencobaan, menggunakan kelemahan aku untuk mengganggu aku, dan memaksa aku untuk melepaskan kepercayaan aku kepada Tuhan dan mengkhianati-Nya, Iblis benar-benar tak tahu malu dan tercela! Pada saat yang sama, ini juga ujian Tuhan bagi aku untuk mengetahui apakah aku benar-benar percaya kepada-Nya, apakah aku akan melindungi pekerjaan aku dan berhenti percaya demi mempertahankan hubungan aku dengan keluarga aku. Aku menyadari bahwa aku sudah yakin bahwa percaya kepada Tuhan adalah cara yang benar, dan aku juga tahu itu wajar dan benar, jadi bagaimana aku bisa melepaskan iman aku untuk melindungi kepentingan pribadi aku? Bukankah itu tidak masuk akal? Ketika aku memikirkan hal itu, aku tahu aku harus memberikan kesaksian, dan tidak tunduk kepada Iblis.

Melihat Pekerjaan Ajaib Tuhan

Suatu hari, ketika aku sedang makan, kakak lelaki aku tiba-tiba bertanya kepada aku: "Apakah kamu masih percaya pada Tuhan?" Aku mengangguk. Dia kemudian bertanya: "Bagaimana jika adik perempuan kita tidak membiarkanmu bekerja di perusahaan lagi? Apa yang akan kamu lakukan?" Aku tidak tahu bagaimana menjawabnya saat itu, dan aku ragu-ragu, berpikir: "Jika dia tidak membiarkan aku bekerja di sana, aku tidak akan punya pekerjaan, dan keluargaku akan menyalahkanku. Jadi, apa yang akan aku lakukan?" Saat memikirkan itu, tiba-tiba aku menyadari bahwa aku berada dalam kondisi yang salah. Aku ingat persekutuan seorang saudari dari pertemuan itu, bahwa ketika terjadi sesuatu pada kita, kita tidak boleh berdiri di pihak Iblis, sebaliknya kita harus berdiri di pihak Tuhan dan tidak menyangkal Tuhan. Pada saat itu, walaupun aku sangat tertekan, aku merasa bahwa Tuhan sedang memperhatikan aku dan menunggu jawaban aku. Jadi, aku menemukan keberanian dan berkata: "Jika dia tidak mengizinkan aku bekerja di sini, maka biarlah. Aku akan tetap percaya pada Tuhan!" Setelah mengatakan itu, aku merasa sangat nyaman, dan hati aku tidak seberat dan secemas sebelumnya.

Dua hari kemudian, adik perempuan aku menanyakan apa keputusan aku. Aku berkata: "Jika kamu benar-benar tidak ingin aku bekerja di sini, baiklah, tetapi aku tidak akan berhenti percaya pada Tuhan." Dia mengerutkan alisnya sejenak, kemudian tersenyum dan berkata: "Jika tekadmu sekuat itu untuk percaya kepada Tuhan, aku tidak akan menghentikanmu. Lakukan apa pun yang kamu inginkan." Setelah itu, dia tidak pernah mengatakan apa pun tentang memecat aku lagi. Dalam hal ini, aku melihat pekerjaan ajaib Tuhan. Semua hal dan benda berada di tangan Tuhan, yang hidup dan yang mati, yang bergerak dan yang tidak bergerak, semua diatur oleh Tuhan. Pada masa lalu, kekhawatiran aku tentang apakah adik aku akan memecat aku membuat aku sangat cemas, tetapi ketika aku benar-benar mempertaruhkan segalanya, Iblis pun mundur, dan saudara perempuan aku tidak mengatakan apa-apa lagi. Sebagaimana firman Tuhan berbunyi: "Hati dan roh manusia berada di tangan Tuhan, segala sesuatu dalam kehidupannya berada dalam pengamatan mata Tuhan. Entah engkau memercayainya atau tidak, setiap dan segala hal, apakah hidup atau mati, akan berganti, berubah, diperbarui, dan lenyap sesuai dengan pemikiran Tuhan. Begitulah cara Tuhan memimpin segala sesuatu."

Pengalaman ini memberi aku sedikit pemahaman tentang bagaimana Tuhan berkuasa atas segala sesuatu, dan kebijaksanaan-Nya yang mahakuasa juga memberi aku beberapa pemahaman tentang tipu daya Iblis. Aku pribadi mengalami bahwa percaya kepada Tuhan bukan perkara yang mudah. Tuhan menggunakan pencobaan dan gangguan Iblis untuk memberi aku pemahaman tentang pekerjaan Tuhan, yang memungkinkan aku untuk lebih percaya diri mengikuti Tuhan. Aku juga mengalami bahwa ketika pencobaan Iblis datang, selama aku sungguh-sungguh berdoa kepada Tuhan, firman Tuhan akan menuntun aku untuk mengenali tipu daya Iblis dan menyaksikan pekerjaan ajaib Tuhan. Berkat Tuhan, apa pun pencobaannya, aku akan mengandalkan Tuhan, berdiri di pihak Tuhan, memberikan kesaksian, dan mempermalukan Iblis.

Tinggalkan komentar