Berlangganan

Menu

Apa cara berdoa Yang Benar

Catatan Editor

Doa adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari bagi orang-orang yang percaya kepada Tuhan, dan cara untuk mendekatkan diri dengan Tuhan dan mendapatkan pencerahan dan penerangan-Nya. Akan tetapi, banyak dari kita merasa bingung dengan hal ini: Meskipun kita berdoa kepada Tuhan setiap hari, kita gagal untuk mendapatkan pencerahan dan bimbingan Tuhan. Sebenarnya, hanya ketika kita terlibat dalam doa yang benar, Tuhan akan mendengar dan memberi kita pencerahan dan bimbingan. Jadi, apakah doa yang benar itu? Bagaimana seharusnya kita berdoa agar didengar oleh Tuhan? Konten berikut akan memberi tahu Anda jawabannya.

Apa Itu Doa Yang Benar

1. Bicarakan dengan Jujur Apa yang Ada di Hati Kita Kepada Tuhan

Tuhan berkata: "Tuhan adalah Roh dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah Dia dalam roh dan kebenaran" (Yohanes 4:24).

"Standar terendah yang Tuhan tuntut dari manusia adalah mereka dapat membuka hati mereka kepada-Nya. Jika manusia memberikan isi hatinya yang sesungguhnya kepada Tuhan dan mengatakan yang sebenarnya ada dalam hatinya kepada Tuhan, Tuhan bersedia bekerja di dalam diri manusia; Tuhan tidak menginginkan hati manusia yang bengkok, melainkan hati yang murni dan tulus. Jika manusia tidak sungguh-sungguh menyampaikan isi hatinya kepada Tuhan, Tuhan tidak menjamah hati manusia, atau bekerja di dalam dirinya. Dengan demikian, hal yang paling penting dalam berdoa adalah mengucapkan isi hatimu yang tulus kepada Tuhan, memberi tahu Tuhan tentang kelemahan atau watak pemberontakmu dan sepenuhnya membuka dirimu kepada Tuhan. Hanya setelah itu Tuhan akan tertarik pada doa-doamu; jika tidak, Tuhan akan menyembunyikan wajah-Nya darimu."

Dari kata-kata ini, kita melihat bahwa karena Tuhan itu setia tidak ada tipu daya dan tidak ada kemunafikan, Tuhan ingin kita berdoa kepada-Nya dalam roh dan kebenaran. Artinya, ketika berdoa, kita harus memberi tahu Dia pikiran terdalam dan kebenaran kita, dan memercayakan Dia tentang keadaan dan kesulitan kita yang sebenarnya. Sekalipun hanya ada beberapa kata, asalkan berasal dari hati kita dan tulus serta benar, maka inilah doa yang benar. Pikirkan tentang bagaimana doa pemungut cukai dipuji oleh Tuhan Yesus di dalam Alkitab. Meskipun dalam doanya pemungut cukai hanya berkata, 'Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa." (Lukas 18:13). kata-kata ini tulus. Doanya datang dari hatinya, tulus dan bersungguh-sungguh, dan berbicara dengan sangat jujur kepada Tuhan tanpa kebohongan, penipuan, atau penyembunyian. Karena itu, Tuhan mendengar doanya dan mengampuni dosa-dosanya.

Namun, sebagian besar waktu, bagaimanapun, kita mengucapkan kata-kata yang terdengar bagus kepada Tuhan dalam doa, mengungkapkan kesediaan kita untuk memuaskan, mencintai dan menaati-Nya, dll. Tetapi ketika menghadapi lingkungan yang tidak menyenangkan, kita gagal untuk memuaskan atau mencintai Tuhan, dan bahkan salah paham, menyalahkan dan menjauhi Dia. Ini menunjukkan bahwa kita hanya mengucapkan kata-kata yang terdengar menyenangkan untuk menipu Tuhan—dapatkah ini doa yang benar? Dan seringkali doa kita hanya berpegang teguh pada aturan dan hanya diucapkan sebagai formalitas; Meskipun kita melakukan dalam doa pagi dan doa malam setiap hari, kita hanya mengulangi kata-kata yang sama dan tidak berbicara kepada Tuhan dari hati. Doa yang tidak tulus seperti ini juga bukanlah doa yang benar, jadi Tuhan tidak akan mendengarkannya.

Oleh karena itu, ketika berdoa kita tidak boleh memberikan janji-janji kosong atau slogan-slogan kosong untuk menjilat Tuhan, dan tidak boleh mengucapkan doa yang tidak tulus. Sebaliknya, kita harus terbuka dan tulus dengan Tuhan, memberitahu Dia pikiran terdalam kita, dan memberitahu Dia tentang keadaan kita yang sebenarnya, serta masalah dan kesulitan praktis. Misalnya, jika kita tidak tahu bagaimana berdoa, kita bisa berdoa kepada Tuhan, "Ya Tuhan, saya tidak tahu bagaimana berdoa agar didengarkan oleh-Mu. Tolong jelaskan dan bimbing saya. " Sejujurnya ini adalah berbicara apa yang ada di hati kita kepada Tuhan. Ambil contoh lain, bencana semakin besar dan nubuat kembalinya Tuhan pada dasarnya telah digenapi, namun kami belum menyambut Tuhan. Kita bisa berdoa kepada Tuhan tentang masalah praktis ini, "Ya Tuhan, nubuatan alkitab tentang kedatangan-Mu pada dasarnya telah terpenuhi, namun saya belum menyambut-Mu. Apa yang harus saya lakukan untuk menyambut-Mu? Tolong jelaskan dan bimbing saya. " Ketika Tuhan melihat hati kita yang jujur dan tulus, Dia akan membimbing kita untuk menemukan cara untuk menyambut Tuhan. Kita akan memikirkan tentang apa yang Tuhan Yesus katakan, "Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6). "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku" (Yohanes 10:27). Wahyu 3:20 mengatakan, "Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku" Dalam Wahyu pasal 2 dan 3, "Barang siapa memiliki telinga, hendaklah dia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja" disebutkan beberapa kali. Dari sini terlihat bahwa ketika Tuhan datang kembali di akhir zaman, Dia akan mengungkapkan firman Roh Kudus kepada gereja-gereja dan mengetuk pintu hati kita dengan perkataan-Nya. Semua yang berfokus pada mendengarkan suara Tuhan untuk menyambut Tuhan adalah gadis yang bijaksana dan dapat menghadiri pesta perjamuan bersama Tuhan. Oleh karena itu, ketika kita mendengar seseorang bersaksi bahwa Tuhan telah datang kembali, kita hendaknya secara aktif berusaha untuk menyambut Tuhan, dan mendengarkan untuk melihat apakah ada ungkapan kebenaran. Setelah kita menentukan bahwa itu adalah suara Tuhan, kita harus menerima dan mengikuti. Dengan cara ini kita bisa menyambut Tuhan.

Jika kita sering berbicara dengan tulus kepada Tuhan seperti ini dalam doa, yaitu berdoa dengan benar di hadapan Tuhan, Tuhan akan membimbing kita. Akhirnya, kita tidak hanya akan semakin dekat dengan Tuhan, tetapi kita akan menemukan jalan praktik dan masalah serta kesulitan kita yang sebenarnya teratasi. Inilah hasil dari doa yang benar.

2. Berdoa di Atas Landasan Firman Tuhan untuk Mencari Kehendak Tuhan

Tuhan berfirman: "Doa bukanlah urusan menjalankan formalitas, atau mengikuti prosedur, atau melafalkan firman Tuhan, yang berarti, doa tidak berarti mengulang kata-kata dan meniru orang lain. Dalam doa, engkau harus menyerahkan hatimu kepada Tuhan, berbagi kata-kata di dalam hatimu kepada Tuhan sehingga engkau dapat dijamah oleh Tuhan. Agar doamu efektif, maka doamu harus didasarkan pada pembacaan firman Tuhan. Hanya dengan berdoa di tengah firman Tuhan, engkau akan dapat menerima lebih banyak pencerahan dan penerangan. Doa yang sungguh-sungguh terlihat dari hati yang merindukan persyaratan yang dibuat oleh Tuhan, dan kesediaan memenuhi persyaratan ini; engkau dapat membenci semua yang dibenci Tuhan, dengan landasan ini engkau akan memiliki pengetahuan, dan akan mengetahui dan jelas tentang kebenaran yang dijelaskan oleh Tuhan. Memiliki tekad, dan iman, serta pengetahuan, dan jalan untuk dijalani setelah berdoa—hanya inilah doa yang sungguh-sungguh, dan hanya doa seperti ini yang bisa efektif. Namun doa harus dibangun di atas dasar menikmati firman Tuhan dan bersekutu dengan Tuhan dalam firman-Nya, hatimu mampu mencari Tuhan dan damai di hadapan Tuhan. Doa seperti itu telah mencapai titik persekutuan sejati dengan Tuhan."

Firman Tuhan menunjukkan kepada kita bahwa doa yang benar didasarkan pada pembacaan firman Tuhan. Kita harus berdoa dari firman Tuhan untuk mencari kehendak dan persyaratan Tuhan dan memahami jalan praktik. Inilah doa yang benar. Ketika Tuhan melihat kerinduan hati kita akan kebenaran, Dia akan membimbing kita.

Sebagai contoh, suatu hari kita membaca firman Tuhan berikut ini, "Jadi, jika ada orang yang berkata kepada engkau: Lihat, Kristus ada di sini, atau Kristus ada di sana; jangan engkau percaya. Karena akan bangkit Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu, dan mereka akan membuat tanda-tanda dan mukjizat yang dahsyat; jadi, jika mungkin, mereka akan menyesatkan orang-orang pilihan" (Matius 24:23-24). Dan jika kita tidak berdoa kepada Tuhan untuk mencari dan sebaliknya hanya mengikuti arti harfiah dari ayat-ayat ini, kita akan salah mengira bahwa semua berita yang mengkhotbahkan kembalinya Tuhan adalah salah, dan akan menolak untuk menerimanya. Jika kita berdoa kepada Tuhan dengan hati yang mencari dengan rendah hati, maka mudah untuk menemukan bahwa Tuhan bernubuat dengan jelas, "Lihatlah, Aku segera datang" (Wahyu 22:7). Jadi, jika kita memegang keyakinan bahwa semua orang yang memberitakan kedatangan Tuhan adalah palsu, bukankah ini menyangkal kedatangan Tuhan kembali? Jelas, kepercayaan itu tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Jika kita secara membabi buta menentang dan menolaknya ketika mendengar berita kedatangan Tuhan kembali, maka kemungkinan besar kita akan menutup pintu saat Tuhan datang kembali. Setelah memahami semua ini, kita dapat berdoa dari dalam perkataan Tuhan Yesus itu untuk mencari, "Ya Tuhan, semua perkataan-Mu adalah kebenaran. Saya tidak dapat memahami maksud Engkau berdasarkan makna harfiah dari ayat-ayat ini. Tolong jelaskan dan bimbing saya untuk memahami arti sebenarnya dari kata-kata-Mu dan untuk menemukan jalan membedakan Kristus-Kristus palsu. "Melalui renungan yang cermat terhadap perkataan Tuhan, kita akan menemukan bahwa Dia telah memberi tahu kita karakteristik Kristus-Kristus palsu: Kristus-Kristus Palsu di zaman akhir hanya mengandalkan meniru pekerjaan Tuhan yang lalu dan menunjukkan beberapa tanda dan keajaiban sederhana untuk menipu orang. Setelah memahami ciri-ciri Kristus palsu, kita dapat membedakannya, jadi kita tidak akan menolak untuk menyelidiki jalan yang benar karena takut tertipu, dan oleh karena itu kita akan memiliki kesempatan untuk menyambut Tuhan.

Jika kita sering berdoa dan mencari dari dalam firman Tuhan, merenungkan arti sebenarnya dari firman Tuhan, dan mencari kehendak Tuhan dan jalan praktik, Tuhan melihat kita sebagai orang yang mencintai kebenaran, dan akan mencerahkan kita dua kali lipat dan memungkinkan kita untuk mengerti jalan praktik dalam segala hal yang kita temui. Inilah hasil dari doa yang benar.

Ini adalah dua prinsip praktik untuk doa yang benar. Jika kita sering melakukan doa yang benar seperti itu, pasti kita akan menerima perkenanan Tuhan, memiliki jalan ke depan dalam segala hal yang terjadi pada kita, dan semakin dekat dengan Tuhan.

Catatan Editor

Dari persekutuan ini, apakah Anda memahami apa itu doa yang benar? Jika artikel ini bermanfaat bagi Anda, silakan bagikan dengan orang lain. Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan hubungi kami menggunakan tombol obrolan online di bagian bawah. Kami online 24 jam sehari siap menjawab pertanyaan Anda.

Tinggalkan komentar