Berlangganan

Menu

Bagaimana Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali Akan Digenapi

Navigasi cepat
1.Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali Pada dasarnya Telah Tergenapi
2.Nubuat Tentang Kedatangan Tuhan Secara Rahasia
3.Bagaimana Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali di Awan Akan Tergenapi
4.Bagaimana Menyambut Tuhan Saat Dia Kembali Secara Diam-diam

Bagaimana Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali Akan Digenapi

Keinginan terbesar banyak orang percaya kepada Tuhan Yesus adalah untuk menyambut Dia di akhir zaman, dengan demikian begitu banyak yang ingin belajar tentang bagaimana nubuat kedatangan Yesus kedua kali akan digenapi, sehingga mereka dapat segera menyambut-Nya. Di sini kami akan bersekutu dan menyelesaikan masalah ini untuk menunjukkan kepada Anda cara menyambut Tuhan, yang akan memberikan Anda jalan penerapan.

Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali Pada dasarnya Telah Tergenapi

Adapun nubuat kedatangan Yesus yang kedua kali, itu dicatat dalam Wahyu 6:12, "Dan aku melihat saat Ia membuka meterai keenam, dan, lihatlah, ada gempa bumi yang hebat; dan matahari menjadi hitam seperti kain karung dari rambut, dan bulan menjadi semerah darah ...." Dan Matius 24: 6–8 berkata, "Engkau akan mendengar bunyi-bunyi peperangan dan kabar-kabar tentang peperangan: tetapi janganlah engkau gelisah: karena semua hal ini harus terjadi, tetapi kesudahannya belumlah tiba. Karena bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan: dan akan ada kelaparan, wabah, dan gempa bumi, di berbagai tempat. Semua itu adalah awal dari penderitaan."

Dalam beberapa tahun terakhir, pemandangan langka seperti bulan darah telah muncul satu demi satu. Selain itu, bencana semakin parah dan buruk di seluruh dunia, seperti gempa bumi, kebakaran, banjir, kelaparan, dan wabah penyakit. Terutama pandemi yang meletus di penghujung tahun 2019 telah menyebar ke seluruh dunia. Selain itu, dunia sedang dalam keadaan bergolak, perang, aksi kekerasan dan serangan teroris sering terjadi dan terus meningkat; atmosfer dunia semakin hangat, dan cuaca ekstrem selalu terjadi.

Dari tanda-tanda tersebut dapat dilihat bahwa nubuatan kedatangan Yesus yang kedua kali sebagian besar telah digenapi, dengan demikian menunjukkan bahwa Tuhan telah datang kembali. Lalu, bagaimana kita bisa menyambut Dia?

Nubuat Tentang Kedatangan Tuhan Secara Rahasia

Jika kita ingin menyambut Tuhan, kita harus jelas tentang bagaimana Dia akan datang. Banyak orang telah membaca kata-kata ini di dalam Alkitab, "Dan saat itulah akan muncul tanda Anak Manusia di langit: dan kemudian semua suku bangsa di bumi akan meratap, lalu mereka akan melihat Anak Manusia datang di awan-awan di langit dengan kuasa dan kemuliaan besar" (Matius 24:30). Mereka yakin bahwa Tuhan Yesus akan kembali diatas awan, jadi mereka menunggu dengan membabi buta sampai Dia datang di atas awan. Tetapi mengapa mereka tidak menyambut Tuhan karena nubuat kedatangan Yesus kedua kali pada dasarnya telah digenapi?

Sebenarnya, meskipun Tuhan menubuatkan bahwa Dia akan turun di atas awan, Dia tidak pernah berkata bahwa Dia hanya akan kembali dengan cara ini di akhir zaman, tetapi Dia masih ada bernubuat bagaimana kedatangan-Nya kembali dengan cara lain. Itulah sebabnya kita harus mencari dan menyelidiki dalam banyak aspek bagaimana Tuhan akan datang kembali untuk menyambut kedatangan-Nya yang kedua kali. Melalui mempelajari Alkitab, mudah untuk melihat bahwa kedatangan Tuhan dinubuatkan dalam dua cara yang berbeda. Selain turun di atas awan secara terbuka, Dia juga akan datang secara diam-diam. Misalnya, Alkitab mencatat, "Karena itu hendaklah engkau berjaga-jaga: sebab Anak Manusia akan datang pada waktu yang tidak engkau duga" (Matius 24:44). "Karena sama seperti kilat yang memancar dari satu bagian di bawah langit, bersinar sampai ke bagian lain di bawah langit; demikian juga Anak Manusia saat hari kedatangan-Nya tiba. Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini" (Lukas 17:24-25). "Lihatlah, Aku datang bagaikan pencuri" (Wahyu 16:15). "Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6). Referensi Kitab Suci "bagaikan pencuri", "pada tengah malam terdengar seruan" dan "Anak Manusia datang" menunjukkan bahwa Tuhan akan datang kembali dengan cara lain, yaitu datang secara diam-diam dengan berinkarnasi sebagai Anak Manusia. Kata "Anak Manusia" mengacu pada dilahir dari seseorang, ada ibu dan ayah. Jadi, Roh Tuhan yang mengenakan daging manusia sebagai pribadi disebut Anak Manusia. Misalnya, ketika Tuhan Yesus datang untuk melakukan pekerjaan-Nya, Dia menjadi daging dan menampakkan diri di antara manusia dalam bentuk Anak Manusia, Dia makan, mengenakan pakaian, hidup dan bertindak seperti orang biasa. Jika Tuhan datang dalam bentuk Roh, maka Dia tidak bisa disebut Anak Manusia, sama seperti Tuhan Yahweh adalah Roh dan karena itu tidak bisa disebut Anak Manusia. Tubuh rohani Tuhan Yesus setelah kebangkitan-Nya dapat menembus tembok, dapat muncul dan menghilang, sangat transenden, dan karenanya tidak dapat disebut Anak Manusia juga.

Disatu sisi, kata-kata "pertama-tama Dia harus menderita, dan ditolak oleh generasi ini" disebutkan dalam Kitab Suci. Hanya ketika Tuhan menjadi daging dan melakukan pekerjaan-Nya sebagai Anak Manusia, Dia akan menderita karena penolakan, penghukuman, dan penolakan dari umat manusia. Jika Tuhan datang kembali dalam bentuk Roh setelah kebangkitan-Nya dan Dia datang dengan kemuliaan besar di atas awan secara terbuka di hadapan semua orang, tidak ada yang berani melawan Dia. Maka tidak mungkin menderita dan ditolak oleh generasi ini. Hanya dengan Tuhan yang berinkarnasi sebagai manusia biasa dan normal dan oleh orang-orang yang tidak memperlakukan-Nya sebagai Tuhan, Dia akan menanggung penderitaan. Ketika Tuhan Yesus bekerja secara rahasia dengan identitas Anak Manusia, misalnya, orang Farisi hanya melihat penampilan luar Tuhan dan mengira Dia adalah seorang Nazaret dan tidak mengenali Dia sebagai Mesias. Dengan demikian mereka mengutuk dan melawan Tuhan dan bahkan memakukan Dia di kayu salib. Oleh karena itu, ketika Tuhan datang kembali di akhir zaman, Dia pertama-tama akan menampakkan diri kepada kita dengan berinkarnasi dan bekerja secara rahasia—dan Anak Manusia akan datang pada waktu yang tidak diduga.

Bagaimana Nubuat Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali di Awan Akan Tergenapi

Pada titik ini, beberapa orang pasti akan bertanya: "Jika kedatangan kembali Tuhan Yesus turun secara diam-diam dalam daging sebagai Anak Manusia, bagaimana nubuat kedatangan Yesus kedua kali di awan digenapi?" Faktanya, setiap nubuatan yang diucapkan Tuhan Yesus akan digenapi. Kedatangan kembali Tuhan akan dilakukan secara bertahap: Dia pertama-tama akan berinkarnasi sebagai Anak Manusia pada saat kedatangan yang secara diam-diam, setelah itu Dia akan menampakkan diri secara terbuka kepada semua orang. Ini akan seperti ketika Tuhan Yesus datang untuk bekerja: Dia pertama kali berinkarnasi sebagai Anak Manusia dan datang secara rahasia. Setelah menyelesaikan pekerjaan penyaliban, Dia dibangkitkan dari kematian. Dia secara terbuka menampakkan diri kepada orang-orang selama empat puluh hari, dan kemudian naik ke surga.

Kedatangan Tuhan kembali di akhir zaman, pertama-tama juga menjadi daging dan datang secara rahasia. Selama ini, mereka yang mencintai kebenaran dan dapat mengenali suara Tuhan mampu melepaskan semua gagasan mereka dan menerima pekerjaan Tuhan di akhir zaman, sehingga menjadi objek keselamatan Tuhan, akhirnya dijadikan pemenang oleh Tuhan dan dipimpin ke dalam kerajaan Tuhan. Namun, mereka yang dengan keras kepala berpegang teguh pada gagasan mereka sendiri untuk menolak dan memfitnah Tuhan dan menolak, mengutuk pekerjaan Tuhan di akhir zaman secara alami disingkapkan sebagai orang jahat, musuh Tuhan, dan orang-orang yang pada akhirnya akan disingkirkan oleh Tuhan. Maka, mereka yang mencintai kebenaran dipisahkan dari mereka yang tidak mencintai kebenaran, dan gandum dipisahkan dari lalang. Hanya setelah Tuhan memisahkan yang baik dari yang jahat, Dia akan datang diatas awan, secara terbuka menampakkan diri kepada semua orang, dan mulai memberi pahala kepada yang baik dan menghukum yang jahat berdasarkan perbuatan setiap orang, sehingga menggenapi nubuat dalam Wahyu 1: 7, "Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya, juga mereka yang menikam Dia: dan semua orang di bumi akan meratap karena Dia. Jadilah demikian, Amin."

Mari kita pikirkan: Jika Tuhan turun di depan umum di atas awan seperti yang dibayangkan orang, maka lalang, kambing, dan hamba-hamba yang jahat pasti akan sujud menyembahnya. Bagaimana mereka akan disingkapkan? Bagaimana masing-masing akan ditempatkan sesuai dengan jenisnya? Dan bagaimana Tuhan menghukum yang jahat dan memberi pahala yang baik? Hanya ketika Tuhan datang secara diam-diam dengan berinkarnasi sebagai Anak Manusia barulah nubuatan yang diucapkan oleh Tuhan Yesus digenapi dan diselesaikan sepenuhnya.

Bagaimana Menyambut Tuhan Saat Dia Kembali Secara Diam-diam

Kita telah melihat bahwa kedatangan Tuhan pertama-tama akan dilakukan secara diam-diam dalam daging, begitu banyak yang mulai peduli tentang bagaimana menyambut Tuhan selama Dia datang untuk bekerja secara diam-diam. Tuhan Yesus telah memberi tahu kita, "Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6). "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku" (Yohanes 10:27). Juga tertulis dalam Kitab Wahyu, "Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku" (Wahyu 3:20). Dari sini kita dapat melihat bahwa hal terpenting dalam menyambut Tuhan adalah kita harus mendengarkan suara Tuhan dengan penuh perhatian. Gadis-gadis bijaksana, ketika mendengar bahwa seseorang telah memberikan kesaksian bahwa Tuhan Yesus telah kembali, akan mencari dan menyelidiki dengan kerendahan hati dan fokus pada mendengarkan suara Tuhan untuk menyambut Tuhan. Mereka yang mendengar suara Tuhan dan yang kemudian menerima dan tunduk pada-Nya adalah gadis-gadis bijaksana yang menyambut mempelai laki-laki—kedatangan Tuhan yang kedua kali.

Saat ini, nubuat kedatangan Tuhan Yesus secara diam-diam telah digenapi. Gereja Tuhan Yang Mahakuasa telah secara terbuka bersaksi bahwa Tuhan Yesus telah kembali sebagai Tuhan Yang Mahakuasa yang berinkarnasi. Tuhan Yang Mahakuasa telah mengungkapkan jutaan kata dan melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai di rumah Tuhan untuk memurnikan dan menyelamatkan manusia secara menyeluruh. Penampakan dan pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa tidak hanya memenuhi nubuatan Tuhan turun secara diam-diam, tetapi juga memenuhi nubuat Tuhan kembali untuk mengungkapkan kebenaran dan melakukan pekerjaan penghakiman. Sama seperti Tuhan Yesus berkata: "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13)."Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman" (Yohanes 12:48). Dan dikatakan dalam 1 Petrus 4:17, "Karena waktunya akan datang penghakiman harus dimulai di rumah Tuhan."

Saat ini adalah tahap pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa secara diam-diam dalam menyelamatkan umat manusia. Tuhan Yang Mahakuasa mengungkapkan firman untuk menghakimi dan memurnikan orang. Begitu Dia membuat sekelompok pemenang, pekerjaan besar Tuhan akan berhasil diselesaikan, dan pekerjaan Tuhan yang berinkarnasi secara diam-diam juga akan berakhir. Tuhan kemudian akan mulai melepaskan bencana besar untuk memberi pahala kepada yang baik dan menghukum yang jahat. Semua yang dibuat menjadi pemenang sebelum bencana akan berada di bawah perlindungan Tuhan dan akan bertahan hidup; mereka yang terus-menerus menolak untuk menerima pekerjaan rahasia kedatangan Tuhan Yang Mahakuasa, dan yang mengutuk Kristus akhir zaman, akan benar-benar ditinggalkan dan disingkirkan oleh Tuhan, jatuh ke dalam bencana, meratap dan mengertakkan gigi.

Sekarang sudah hampir 30 tahun sejak Tuhan Yang Mahakuasa memulai pekerjaan-Nya. Dia telah membuat sekelompok pemenang, dan kesaksian mereka sekarang telah lama dipublikasikan secara online, bersaksi kepada seluruh dunia bahwa Tuhan Yang Mahakuasa adalah Tuhan Yesus yang datang kembali. Oleh karena itu, jika kita ingin menyambut Tuhan, kita perlu mempelajari dengan cermat pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa di akhir zaman, dan mendengarkan untuk melihat apakah ucapan Tuhan Yang Mahakuasa adalah suara Tuhan. Dengan cara ini kita tidak akan melewatkan kesempatan untuk menyambut Tuhan dan dijadikan pemenang, dan pada akhirnya tidak akan dibenci, ditolak atau dihilangkan oleh Tuhan, menangis dan mengertakkan gigi dalam kegelapan.

Catatan Editor

Sekarang kita telah memahami bagaimana nubuatan kedatangan Yesus kedua kali akan digenapi. Jika Anda ingin menyelidiki pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa di akhir zaman, atau jika Anda memiliki masalah atau pertanyaan lain, Anda dapat mengklik ikon obrolan online di bawah artikel ini untuk mencari dan menyelidiki, atau mengirim pesan kepada kami di Messenger.

Tinggalkan komentar