Berlangganan

Menu

Akhirnya saya menemukan jalan keluar dari kekeringan rohani(I)

Navigasi cepat
1.Aku Bertemu dengan Tuhan untuk Pertama Kalinya dan Aku Mengalami Kedamaian dan Sukacita
2.Gereja Menjadi Tandus dan Aku Mencari dengan Rasa Sakit dan Kebingungan
3.Aku Menemukan Alasan bagi Ketandusan di Gereja-gereja

Aku Bertemu dengan Tuhan untuk Pertama Kalinya dan Aku Mengalami Kedamaian dan Sukacita

Pada tahun 2010, aku pindah ke Korea Selatan dengan suamiku dan mulai percaya kepada Tuhan Yesus di sebuah gereja dekat rumah kami. Pada pertemuan, pendeta sering berkhotbah tentang jalan "keselamatan salib" dan "Tuhan mengasihi orang-orang di dunia," dan hatiku sangat tersentuh oleh kasih Tuhan Yesus yang luar biasa. Setiap kali aku berdoa kepada Tuhan, aku akan merasa seolah-olah Dia tepat berada di sampingku, dan hatiku akan dibanjiri perasaan damai dan aman. Pada waktu itu, aku akan pergi ke gereja tepat waktu setiap minggu untuk mendengarkan khotbah pendeta, dan aku dengan sungguh-sungguh membaca Alkitab setiap hari, dan berhasil menyelesaikan membaca seluruh Alkitab dalam waktu satu tahun. Aku membaca nubuat-nubuat Tuhan Yesus bahwa Dia akan kembali pada akhir zaman untuk mengangkat kita ke kerajaan surga, dan karenanya aku berharap dapat menyambut kedatangan Tuhan kembali dalam masa hidupku sendiri.

Gereja Menjadi Tandus dan Aku Mencari dengan Rasa Sakit dan Kebingungan

Beberapa tahun berlalu dan kerinduanku akan kedatangan Tuhan Yesus kembali tidak mereda, dan aku merasa bahwa situasi di gerejaku menjadi sangat berbeda dengan sebelumnya. Pendeta selalu memberitakan hal-hal lama yang sama dan khotbah-khotbahnya tidak membawa penerangan baru sama sekali. Pada doa pagi, beberapa saudara-saudari akan terus menguap, dan beberapa benar-benar akan tertidur. Aku juga berada dalam keadaan setengah bingung dan doa-doaku kering dan hambar. Terlebih lagi, jumlah orang yang datang ke gereja berkurang dari 40 atau 50 menjadi sekitar selusin, dan mereka akan bergegas masuk dan kemudian bergegas keluar lagi dan akan tidur siang selama pertemuan. Bukan hanya itu, pendeta juga akan selalu meminta orang untuk memberikan sumbangan pada pertemuan. Tuhan Yesus dengan jelas berkata, "Tetapi ketika engkau bersedekah, janganlah tangan kirimu tahu apa yang dilakukan tangan kananmu: Supaya sedekahmu itu tersembunyi: dan Bapamu yang melihat secara tersembunyi akan memberikan upah kepadamu secara terbuka" (Matius 6:3-4). Namun pada pertemuan, pendeta selalu mengumumkan di depan umum berapa banyak sumbangan orang, dan dia selalu bersikap paling baik kepada mereka yang paling banyak menyumbang. Sebagian besar sumbangan digunakan untuk membayar gaji pendeta dan para diakonnya, dan bahkan akan digunakan bagi anak-anak mereka. Aku memikirkan dua putra Eli dalam Perjanjian Lama. Karena mereka dengan berani mencuri persembahan yang diperuntukkan bagi Yahweh, mereka dihukum oleh Tuhan. Aku terkejut dengan yang dilakukan pendeta: uang yang disumbangkan oleh saudara-saudari adalah untuk Tuhan dan itu adalah persembahan. Bagaimana bisa pendeta mengambil uang ini dan membelanjakannya untuk keluarganya sendiri begitu saja? Apakah mereka tidak takut dihukum oleh Tuhan karena melakukan hal seperti itu? Melihat semua hal yang melanggar hukum terjadi di gerejaku, aku merasa sangat tidak bahagia, dan aku berpikir: Bagaimana gerejaku bisa seperti ini? Ke mana perginya gereja yang berkembang di masa lalu? Apakah Tuhan masih bersama kita? Aku mulai berpikir untuk menemukan gereja lain di tempat lain.

Tidak lama setelah itu, aku pindah ke rumah baru. Aku ingin menemukan gereja yang baik dan menemukan kembali antusiasme yang kumiliki ketika aku mulai percaya kepada Tuhan. Jadi, aku bertanya-tanya dan, melalui perkenalan salah satu tetanggaku, aku datang ke sebuah gereja dan melihat bahwa gereja itu terdapat di gedung yang besar dan banyak orang datang ke pertemuan. Namun setelah itu, aku menemukan bahwa sebagian besar orang datang untuk berdoa dan menghadiri pertemuan di sana karena ingin berbicara dalam bahasa roh dan tidak begitu peduli untuk bersekutu dengan firman Tuhan. Karena aku tidak mengerti apa yang mereka katakan, aku sekali lagi tidak bisa menahan rasa kantuk, dan aku menjadi khawatir bahwa aku akan ditinggalkan oleh Tuhan jika hal ini berlangsung lebih lama. Kemudian aku memikirkan firman Tuhan Yesus: "Tetapi barangsiapa minum dari air yang Kuberikan kepadanya tidak akan pernah haus lagi; tetapi air yang akan Kuberikan kepadanya itu akan menjadi sumur sumber air di dalam dirinya, yang memancar terus hingga kehidupan yang kekal" (Yohanes 4:14). Firman Tuhan adalah sumber air hidup, dan selama aku dapat lebih memahami firman-Nya, maka kekuatan imanku kepada Tuhan pasti akan muncul. Maka, aku menghadiri kelas pelatihan Alkitab di gereja. Namun, setelah satu tahun pelatihan, selain lebih fasih berbicara tentang ayat-ayat Kitab Suci, aku tidak mendapatkan banyak manfaat darinya. Dua tahun berlalu dan aku masih tidak bisa merasakan kehadiran Tuhan, dan aku tidak punya pilihan selain meninggalkan gereja ini dengan kekecewaan sekali lagi. Kemudian, tetanggaku memberi tahuku tentang sebuah gereja yang memberikan khotbah yang luar biasa dan dia menyuruh aku untuk mendengarkannya. Dengan sedikit harapan, aku pergi ke gereja yang dia ceritakan. Bertentangan dengan harapanku, bagaimanapun, situasi di gereja ini hampir sama dengan dua gereja sebelumnya yang aku hadiri: pendeta tidak menyampaikan penerangan apa pun, dan orang-orang menjual madu, sayuran dan minyak dan sebagainya di lorong gereja. Melihat bahwa gereja diperlakukan seperti pasar makanan, aku memikirkan apa yang dikatakan Tuhan Yesus ketika Dia menegur orang-orang Farisi, kepala imam dan ahli Taurat: "Tertulis: Rumah-Ku ini rumah doa. Tapi kamu jadikan markas pencuri" (Lukas 19:46). Gereja adalah tempat di mana Tuhan disembah--bagaimana mereka dapat memberi contoh seperti itu dengan membeli dan menjual di dalam gereja? Ini sama dengan apa yang ada di bait suci dua ribu tahun yang lalu!

mencari akar ketandusan gereja

Melihat kembali ke gereja-gereja yang telah aku hadiri, aku melihat bahwa mereka semua hampir sama, tanpa pekerjaan atau bimbingan Roh Kudus sama sekali, dan dengan kebanyakan orang berada dalam keadaan negatif dan stagnasi. Menghadapi situasi seperti itu, hatiku terasa sangat sakit, dan aku tidak tahu jalan mana yang harus aku ikuti. Pada awalnya, aku percaya kepada Tuhan agar aku bisa mendapatkan pujian-Nya dan masuk ke dalam kerajaan surga, tetapi sekarang aku tidak bisa mendapatkan kembali iman dan kasihku kepada Tuhan, jadi bagaimana aku bisa masuk ke dalam kerajaan surga jika hal ini terus berlanjut? Tetapi aku tidak memiliki jalan penerapan lain dan satu-satunya harapanku adalah agar Tuhan bergegas datang kembali. Aku sering diam-diam berdoa dalam hati kepada Tuhan: "Ya Tuhan! Kapan Engkau akan datang kembali?"

Aku Menemukan Alasan bagi Ketandusan di Gereja-gereja

Suatu hari di bulan Agustus 2016, seorang teman Kristen bernama Saudari Cao membawa seseorang bernama Saudari Jin ke rumahku. Ketika kami berbicara tentang ketandusan di gereja, aku berkata dengan emosional, "Aku benar-benar merindukan keadaan ketika aku pertama kali mulai percaya kepada Tuhan. Tuhan berada bersamaku setiap hari dan hatiku dipenuhi oleh kedamaian dan sukacita. Saat ini, aku membaca Alkitab tetapi tidak menemukan pencerahan atau iluminasi, doaku kering dan hambar, aku selalu merasa mengantuk di pertemuan gereja dan aku tidak bisa menerapkan firman Tuhan. Aku sudah menghadiri beberapa gereja tetapi belum bisa mendapatkan kembali iman yang kumiliki sebelumnya. Ah, aku benar-benar tidak tahu ada apa. Dalam Wahyu, Tuhan berfirman kepada malaikat dari gereja orang-orang Laodikia: 'Aku tahu pekerjaanmu, engkau tidak panas dan tidak dingin: Akan lebih baik apabila engkau panas atau dingin. Jadi karena engkau suam-suam kuku dan tidak panas atau dingin, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku' (Wahyu 3: 15-16). Bukankah gereja saat ini sama seperti gereja Laodikia? Jika semuanya berjalan seperti ini, kita pasti akan ditinggalkan oleh Tuhan!" Aku menghela nafas panjang.

Saudari Jin kemudian berkata, "Saudari, masalah yang engkau gambarkan adalah hal biasa di seluruh gereja di mana saja. Tuhan Yesus berkata: 'Siapa pun yang haus, hendaklah ia datang kepada-Ku dan minum. Orang yang percaya kepada-Ku, seperti yang dikatakan Kitab Suci, dari kedalaman dirinya akan mengalir aliran-aliran air hidup' (Yohanes 7: 37-38). Hanya Tuhanlah roti hidup, sumber air hidup--di mana pun Tuhan berada, juga ada roti hidup. Sebelumnya, ketika kita berdoa kepada Tuhan atau membaca firman-Nya, kita akan merasakan kehadiran-Nya dan kita memperoleh penerangan dan jalan penerapan setiap kali kita menghadiri pertemuan. Namun demikian, sekarang, kita tidak dapat merasakan kehadiran Tuhan dan roh kita menjadi gelap dan mandek. Ini hanya dapat menunjukkan bahwa Tuhan Yesus telah meninggalkan kita; yaitu, Roh Kudus tidak lagi bekerja di antara kita. Bagaimana mungkin sebuah gereja menjadi tandus jika ia memiliki pekerjaan Roh Kudus?"

Persekutuan saudari itu memberiku perasaan bahwa aku mendengar sesuatu yang baru dan minatku tiba-tiba terguncang. Memikirkan kembali bagaimana keadaan dalam beberapa tahun terakhir, saudari itu telah menggambarkannya dengan tepat, dan aku benar-benar ingin tahu alasan mengapa semuanya terjadi. Maka, aku bertanya kepada saudari itu, "Efesus 1:23 berkata: 'Yang merupakan tubuh-Nya, kepenuhan Dia yang memenuhi segalanya.' Jadi mengapa Tuhan meninggalkan gereja? Apakah engkau tahu tentang apa semua ini?"

Saudari Jin melanjutkan persekutuannya, mengatakan, "Pertanyaan ini adalah kunci, karena berkaitan dengan apakah kita akan dapat menyambut kedatangan Tuhan kembali atau tidak. Pertama, mari kita pikirkan kembali ketandusan bait suci pada akhir Zaman Hukum Taurat. Seperti yang kita semua tahu, bait suci pada mulanya dipenuhi dengan kemuliaan Tuhan Yahweh, sebagaimana yang Dia katakan kepada Salomo: 'Sebab sekarang Aku telah memilih dan menguduskan rumah ini, agar nama-Ku tinggal di sana selama-lamanya: dan mata-Ku dan hati-Ku akan senantiasa berada di sana' (2 Tawarikh 7:16). Pada waktu itu, orang-orang yang melayani Tuhan Yahweh di bait suci dihormati dan menimbulkan rasa hormat, dan tidak ada yang berani bertindak seenaknya dengan cara apa pun. Ketika para imam memasuki bait suci, mereka pertama-tama harus mematuhi perintah Yahweh, agar jangan sampai mereka dibakar sampai mati oleh api yang jatuh dari puncak bait suci. Jadi mengapa, pada akhir Zaman Hukum Taurat, orang-orang tidak didisiplin atau dihukum oleh Tuhan ketika para imam melakukan pengorbanan yang tidak patut dan ketika rakyat biasa menukar uang dan memperdagangkan ternak, domba, dan merpati di bait suci? Ini memperlihatkan bahwa Yahweh sudah meninggalkan bait suci, dan itulah sebabnya orang-orang berani bertindak demikian di sana. Dari sini, kita dapat melihat bahwa ada dua alasan ketandusan di bait suci: yang pertama adalah bahwa para pemimpin Yahudi tidak mematuhi hukum Yahweh, mereka tidak memiliki hati yang takut akan Tuhan dan mereka telah menyimpang dari jalan Tuhan, jadi Roh Kudus meninggalkan bait suci dan tidak lagi bekerja di sana. Alasan kedua adalah karena, sesuai dengan rencana-Nya untuk menyelamatkan umat manusia dan sesuai dengan kebutuhan umat manusia pada masa itu, Tuhan berinkarnasi untuk melakukan tahap kerja disalibkan untuk menebus umat manusia. Oleh karena itu, semua yang mengikuti Tuhan Yesus pada masa itu semuanya datang untuk menikmati kedamaian dan sukacita yang dibawa oleh pekerjaan Roh Kudus, mereka memperoleh persediaan air hidup dan mereka menemukan jalan-jalan penerapan yang baru. Namun demikian, para imam Yahudi, orang-orang Farisi dan orang-orang biasa, karena mereka berpegang teguh pada hukum dan menolak untuk menerima keselamatan Tuhan Yesus, mereka dengan demikian kehilangan pekerjaan Roh Kudus. Persis seperti yang dikatakan Tuhan Yahweh: 'Lihatlah harinya akan tiba,' demikianlah firman Tuhan Yahweh: 'Aku akan mengirimkan kelaparan ke negeri ini, bukan kelaparan akan roti atau kehausan akan air, tetapi akan mendengarkan firman Yahweh' (Amos 8:11)."

Persekutuan Saudari Jin benar-benar senada dengan Alkitab, dan aku tidak bisa tidak tenggelam dalam pemikiran yang dalam: jadi ketandusan di bait suci disebabkan oleh para pemimpin agama yang tidak mematuhi perintah Tuhan dan dengan demikian dibenci dan ditolak oleh Tuhan, yang mengakibatkan Tuhan meninggalkan bait suci. Ini juga disebabkan oleh Tuhan yang melakukan tahapan pekerjaan baru di luar bait suci. Jika ini masalahnya, maka pastilah ketandusan dalam dunia keagamaan saat ini adalah karena alasan yang sama? Memikirkan hal-hal ini, aku terus mendengarkan persekutuan Saudari Jin.

Dia melanjutkan, "Ketika Tuhan meninggalkan bait suci, bait suci menjadi kacau dan tandus. Demikian pula, alasan ketandusan di dunia keagamaan saat ini adalah karena para pendeta dan penatua sekarang menentang kehendak Tuhan dan melakukan hal yang mereka inginkan. Mereka tidak peduli akan kehidupan saudara-saudari; mereka hanya fokus pada reputasi dan posisi mereka sendiri. Di gereja, mereka bersaing satu sama lain untuk mendapatkan kekuasaan dan keuntungan dan mereka memberitakan pengetahuan mereka tentang Alkitab untuk memamerkan diri dan menjadi saksi bagi diri mereka sendiri. Mereka memimpin saudara-saudari di hadapan mereka dan mereka tidak bersaksi bagi Tuhan atau meninggikan Tuhan dengan cara apa pun, mereka tidak memimpin saudara-saudari untuk menerapkan atau mengalami firman Tuhan. Mereka telah sepenuhnya tersesat dari jalan Tuhan, dan ini adalah alasan utama dunia keagamaan kehilangan pekerjaan Roh Kudus. Alasan lainnya adalah karena Tuhan telah memulai zaman baru dan sekali lagi melakukan tahap pekerjaan baru. Ketika tahap pekerjaan baru dimulai, pekerjaan Roh Kudus juga bergerak ke pekerjaan Tuhan yang baru. Ini persis memenuhi nubuat dalam Alkitab yang menyatakan: 'Aku juga telah menahan hujan darimu, saat tiga bulan lagi menjelang panen: satu kota akan turun hujan, dan kota yang lain tidak turun hujan: satu bagian turun hujan, dan bagian yang tidak mendapatkan hujan itu layu. Maka penduduk dua atau tiga kota akan pergi ke satu kota, untuk minum air; tetapi mereka tidak puas: namun kamu tidak kembali kepada-Ku, firman Yahweh' (Amos 4: 7-8). Kata-kata 'satu bagian turun hujan' berarti gereja yang menerima dan menaati pekerjaan baru Tuhan. Karena mereka menerima perkataan baru Tuhan, mereka menikmati persediaan dan makanan dari air hidup yang mengalir dari tahta Tuhan. Sedangkan 'bagian yang tidak mendapatkan hujan itu layu' berarti bahwa karena pendeta dan pemimpin dunia keagamaan tidak menerapkan firman Tuhan dan tidak mengikuti perintah Tuhan, tetapi sebaliknya menolak, menentang dan mengutuk pekerjaan baru Tuhan, mereka dibenci, ditolak, dan dikutuk oleh Tuhan. Mereka benar-benar kehilangan pekerjaan Roh Kudus, mereka tidak dapat memperoleh pasokan air hidup, dan mereka merosot ke ketandusan."

Bersambung ...

Bacaan Diperpanjang:
Akhirnya saya menemukan jalan keluar dari kekeringan rohani(II)

Tinggalkan komentar