Berlangganan

Menu

Bagaimana Orang Kristen Memahami Kehendak Tuhan Saat Hal-hal Menimpa

Dalam hidup kita, kita akan menemukan hal-hal yang berbeda baik besar maupun kecil setiap hari. Jika kita tidak tahu kehendak Tuhan, kita tidak akan punya tempat untuk berpaling dan tidak tahu apa yang harus kita lakukan untuk mendapatkan pujian Tuhan. Lalu tahukah Anda bagaimana mengenal kehendak Tuhan dalam hal-hal yang menimpa Anda? Di bawah ini, saya ingin memberi tahu Anda dua jalan praktik.

Bagaimana Orang Kristen Memahami Kehendak Tuhan Saat Hal-hal Menimpa?

Bagaimana Mengenal Kehendak Tuhan (1): Tenang di Hadapan Tuhan untuk Berdoa dan Mencari

Ketika kita menemukan sesuatu yang tidak sesuai dengan keinginan kita sendiri, tahukah Anda bagaimana mengenal kehendak Tuhan? Tuhan berkata: "Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka engkau akan menemukan; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu" (Matius 7:7).

"Dalam kehidupan nyata, engkau harus berdoa setiap kali terjadi apa pun pada dirimu. Pertama-tama, engkau harus berlutut dan berdoa—ini sangat penting. Doa menunjukkan sikapmu terhadap Tuhan di hadirat-Nya. Engkau tidak akan melakukannya jika Tuhan tidak ada dalam hatimu. Ada orang-orang yang berkata, 'Aku berdoa tetapi tetap saja Tuhan tidak mencerahkanku!' Engkau tidak boleh berkata seperti itu. Pertama-tama perhatikan apakah motivasimu untuk berdoa benar; jika engkau benar-benar mencari kebenaran dan sering berdoa kepada Tuhan, Dia pasti dapat mencerahkanmu dalam hal tertentu sehingga engkau dapat mengerti—dengan kata lain, Tuhan akan membuatmu mengerti."

Firman Tuhan menunjukkan kepada kita bahwa ketika kita dihadapkan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan kita, hal terpenting adalah menerima dan taat, dan datang ke hadapan Tuhan untuk berdoa dan mencari kehendak Tuhan. Ini adalah jalan praktik untuk mengetahui kehendak Tuhan. Ketika kita menenangkan hati kita di hadapan Tuhan, dan mencari dan berdoa kepada Tuhan dengan hati yang taat, Tuhan melihat hati kita benar dan akan menerangi untuk memahami kehendak-Nya, sehingga kita memiliki jalan penerapan dan mendapatkan perkenanan dan berkah Tuhan .

Ambil Ayub sebagai contoh. Ketika semua kekayaan dan hartanya serta semua anaknya diambil darinya, dia datang ke hadapan Tuhan untuk berdoa dan mencari dengan hati yang taat. Dengan melakukan ini, dia memahami kehendak Tuhan Yahweh dan tahu bahwa itu adalah pencobaan dan pemurnian Tuhan yang telah menimpanya untuk menguji iman, pengabdian, dan ketaatannya kepada Tuhan. Dia juga menyadari bahwa semua yang dia miliki adalah pemberian Tuhan dan karena itu Tuhan mengambilnya juga sangat pantas. Setelah memahami kehendak Tuhan, Ayub berkata, "Dengan telanjang aku keluar dari rahim ibuku, dengan telanjang aku juga akan kembali ke situ: Yahweh yang memberi, Yahweh juga yang mengambil; terpujilah nama Yahweh" (Ayub 1:21). "Apakah kita mau menerima yang baik dari tangan Tuhan dan tidak mau menerima yang jahat?" (Ayub 2:10). Melalui doa dan pencarian, Ayub memahami kehendak Tuhan, dan dia tidak hanya tidak berbicara berdosa, tetapi memberikan kesaksian yang gemilang tentang Tuhan. Oleh karena itu, Tuhan memujinya, menampakkan dirinya melalui badai, dan menganugerahkan lebih banyak berkat kepadanya. Dapat dilihat bahwa ketika seseorang menemukan hal-hal yang tidak menyenangkan, hanya dengan berdoa dan mencari dengan hati yang taat dia bisa mengetahui kehendak Tuhan.

Kapanpun kita menemukan sesuatu yang tidak sesuai dengan keinginan kita sendiri, selama kita mencari dan berserah diri dalam doa kita, kita bisa memahami kehendak Tuhan. Misalnya, beberapa waktu lalu, saya sakit parah dan hampir mati. Meskipun saya tidak mengatakan apa-apa, hati saya dipenuhi dengan kesalahpahaman dan menyalahkan Tuhan. Saya pikir saya telah percaya kepada Tuhan selama bertahun-tahun dan selalu bekerja keras, jadi bagaimana saya bisa mendapatkan penyakit yang begitu mengerikan? Mengapa Tuhan tidak melindungi saya? Semakin saya memikirkannya, semakin saya keberatan dalam hati, merasa sangat tertekan dan tertekan. Saya menyadari bahwa keadaan saya salah, jadi saya datang ke hadapan Tuhan untuk berdoa dan mencari kehendak Tuhan. Saya kemudian menyadari: Ketika semuanya berjalan dengan baik, saya dapat dengan antusias mengabdikan diri untuk Tuhan, dan tidak memiliki keluhan tidak peduli betapa lelahnya saya. Tetapi ketika saya sakit, saya tidak memiliki energi yang sama seperti yang saya miliki di masa lalu, dan dipenuhi dengan kesalahpahaman dan menyalahkan Tuhan. Lalu untuk apa sebenarnya pengabdian saya untuk Tuhan? Bukankah itu hanya sebagai imbalan atas berkat kerajaan surgawi dan untuk lebih banyak keberuntungan dan rahmat? Ketika keinginan saya untuk mendapatkan berkat hancur, saya dipenuhi dengan keluhan dan kesalahpahaman tentang Tuhan—bagaimana saya mencintai dan setia kepada Tuhan? Saya hanya mencoba untuk tawar-menawar dengan Tuhan; Saya mencoba menggunakan Dia dan menipu Dia! Bagaimana iman kepada Tuhan seperti itu layak mendapatkan pujian-Nya? Sampai pada kesadaran ini, saya akhirnya mengerti bahwa Tuhan mengatur situasi itu untuk mengungkapkan motif saya untuk mendapatkan berkah melalui iman saya kepada Tuhan dan untuk membalikkan persepsi saya yang salah tentang kepercayaan saya kepada Tuhan.

Setelah memahami niat baik Tuhan dalam menyelamatkan saya, saya merasa sangat menyesal. "Tuhan adalah Pencipta dan saya adalah makhluk ciptaan," "Percaya pada Tuhan dan menyembah Tuhan adalah hukum surga dan prinsip bumi. Apakah saya akan diberkati atau mengalami malapetaka, saya harus setia kepada Tuhan, dan tidak boleh membuat kesepakatan dengan Tuhan. Ini adalah hati nurani dan alasan yang harus saya miliki sebagai makhluk ciptaan." Jadi saya berdoa dan membuat tekad kepada Tuhan: "Terlepas dari apakah saya menjadi lebih baik atau tidak, saya akan tunduk pada pengaturan-Mu dan tidak lagi membuat tuntutan yang berlebihan dari Engkau. Tidak peduli apakah berkah atau bencana datang kepada saya, saya akan melakukan tugas saya dengan baik untuk membalas cinta-Mu." Setelah saya berdoa kepada Tuhan seperti ini, saya merasa nyaman dan damai di dalam hati. Tidak lama setelah itu, penyakit saya membaik.

Dari sini kita dapat melihat bahwa ketika menghadapi sesuatu yang tidak diinginkan, kita harus tenang di hadapan Tuhan untuk mencari, karena hanya dengan cara inilah kita dapat memahami kehendak Tuhan dan memiliki jalan penerapan.

Bagaimana Orang Kristen Memahami Kehendak Tuhan Saat Hal-hal Menimpa?

Bagaimana Memahami Kehendak Tuhan (2): Mencari Kehendak Tuhan dalam Firman-Nya

Jika kita ingin mengetahui kehendak Tuhan, selain berdoa dan mencari, yang terpenting adalah membaca firman Tuhan dan berusaha mengetahui kehendak Tuhan dalam firman-Nya. Seperti firman Tuhan berkata: "Bagaimana Tuhan dan manusia bisa disatukan? Bagaimana engkau bisa mengenal Tuhan? Bagaimana cara Tuhan bekerja pada manusia? Dia menggunakan kata-kata untuk mengungkapkan kehendak-Nya, menggunakan kata-kata untuk membimbing engkau ke jalan yang harus engkau jalani, menggunakan kata-kata untuk mengujimu, dan Dia menggunakan kata-kata untuk memberitahumu tentang semua persyaratan dan kriteria yang Dia miliki untukmu. Pahami ini, dan engkau telah memahami akar masalahnya. Tanpa sadar, engkau memahami semua aspek kebenaran dalam firman Tuhan: prinsip bergaul dengan orang lain dan menangani masalah, bagaimana memperlakukan saudara dan saudari, bagaimana mendekati pekerjaan gereja dan tugasmu, bagaimana engkau harus mengalami pencobaan, bagaimana cara setia kepada Tuhan, bagaimana menyerah dan bagaimana memperlakukan dunia. Semua kebenaran ini dapat ditemukan dalam firman Tuhan, dan Tuhan telah memberitahukan semuanya kepadamu."

Kita semua tahu bahwa firman Tuhan adalah kebenaran, adalah apa yang Tuhan miliki dan siapa Dia, dan mewakili kehendak Tuhan. Firman Tuhan telah memberi tahu kita segalanya: orang mana yang disukai Tuhan dan orang mana yang dibenci Tuhan, kepada siapa kemarahan Tuhan diarahkan, siapa yang Dia hukum, keadaan emosi-Nya, tuntutan-Nya kepada orang-orang, kehendak-Nya bagi umat manusia, bagaimana orang harus memperlakukan firman Tuhan dan bagaimana mereka harus menyambut Tuhan. Jadi, selama kita mencari dalam firman Tuhan ketika kita menghadapi masalah, kita akan dapat memahami kehendak Tuhan dan menemukan jalan praktik yang tepat.

Misalnya, ketika kita yang percaya kepada Tuhan sedang menjalankan tugas kita di gereja, beberapa orang mendesak kita untuk mendapatkan uang dan menghasilkan banyak uang. Di saat-saat seperti ini, jika kita mencari kebenaran dalam firman Tuhan, kita akan tahu kehendak Tuhan. Tuhan Yesus dengan jelas memberi tahu kita, "Karena apa untungnya jika seseorang mampu mendapatkan seluruh dunia, dan kehilangan jiwanya sendiri? Atau apa yang bisa diberikan seseorang sebagai ganti jiwanya?" (Matius 16:26). "Tak seorang pun dapat melayani dua tuan: karena dia akan membenci yang satu, dan mencintai yang lain; atau dia akan setia pada yang satu, dan membenci yang lain. Kamu tidak bisa melayani Tuhan dan mamon." (Matius 6:24). Dari perkataan ini, kita tahu bahwa kehendak Tuhan adalah agar kita puas dengan pakaian dan makanan yang cukup daripada menghasilkan kekayaan, dan bahwa sebagai orang yang percaya kepada Tuhan, kita harus mengejar kebenaran dan mendapatkan kebenaran sebagai hidup kita, karena hanya dengan cara ini kita bisa mendapatkan pujian Tuhan dan memasuki kerajaan Tuhan. Jika kita tidak berusaha untuk mengetahui kehendak Tuhan dalam firman Tuhan, kita akan berpikir bahwa perkataan orang juga masuk akal sehingga menyerah melakukan tugas kita untuk menghasilkan uang. Dengan cara ini, kita akan jatuh ke dalam skema Setan dan tenggelam ke dalam pencobaan, semakin menjauh dan mengkhianati Tuhan.

Mari kita lihat contoh lainnya. Sekarang, bencana besar telah dimulai dan nubuat kedatangan Tuhan kembali pada dasarnya telah digenapi, dan Tuhan sudah kembali. Namun, banyak orang tidak menyambut Tuhan. Bagaimana kita harus mengetahui kehendak Tuhan dalam perkataan-Nya dalam hal ini? Kita harus mencari apa yang Tuhan katakan tentang masalah menyambut Tuhan. Tuhan Yesus berkata: "Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6). Kitab Wahyu juga berisi nubuatan berikut, "Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku" (Wahyu 3:20). "Barang siapa memiliki telinga, hendaklah dia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja" (Wahyu 2:7). Kata-kata ini dengan jelas mengatakan bahwa ketika kita mendengar seseorang bersaksi bahwa Tuhan telah kembali, kita harus bergegas menemui-Nya, Tuhan akan mengetuk pintu hati orang-orang dengan perkataan-Nya, dan mereka yang menerima setelah mendengar suara Tuhan akan menjadi bisa menyambut Tuhan. Jadi, kita memiliki jalan praktik: Setelah mendengar seseorang bersaksi bahwa Tuhan Yesus telah datang kembali dan menyatakan "apa yang dikatakan Roh kepada gereja-gereja," kita harus mencari dan memeriksa apakah kata-kata ini mengandung kebenaran dan apakah itu suara Tuhan. Setelah kita memastikan bahwa itu adalah suara Tuhan, kita harus menerima dan taat — bukankah itu menyambut Tuhan? Jadi, apa pun yang kita hadapi, selama kita mencari kebenaran dalam firman Tuhan kita akan bisa mengetahui kehendak Tuhan dan menemukan jalan praktik.

Selama kita memahami dua jalan di atas, kita akan memahami bagaimana mengetahui kehendak Tuhan dan memiliki jalan praktik yang benar pada orang, masalah, dan hal-hal yang kita temui.

Catatan Editor

Jika artikel ini bermanfaat bagi Anda, bagikan dengan orang lain. Jika Anda mengalami kebingungan atau kesulitan lain dalam keyakinan Anda, silakan klik icon obrolan online di bagian bawah halaman ini untuk menghubungi kami. Kami tersedia 24 jam sehari untuk menjawab pertanyaan Anda.

Tinggalkan komentar