Berlangganan

Menu

Mengetahui Apa Itu Kebenaran adalah Satu-satunya Cara untuk Menyambut Tuhan

Navigasi cepat
1.Apa Itu Kebenaran?
2.Kristus Mengungkapkan Kebenaran Berdasarkan Kebutuhan Manusia
3.Sudahkah Anda Mendengar Kebenaran yang Diungkapkan oleh Kristus di Akhir Zaman?

Apa itu kebenaran? Apa hubungan antara masalah ini dan menyambut Tuhan? Sebenarnya, Tuhan Yesus telah lama bernubuat: "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13). Kitab Wahyu ayat 2 dan 3 bernubuat berkali-kali: "Barang siapa memiliki telinga, hendaklah dia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja" Nubuat ini menunjukkan bahwa ketika Tuhan datang kembali di zaman akhir, Dia akan mengucapkan kata-kata baru dan membimbing orang untuk memahami dan masuk ke dalam semua kebenaran. Jadi jika kita ingin menyambut Tuhan, kita harus tahu apa itu kebenaran; akan sangat sulit bagi kita untuk menyambut Tuhan tanpa mengetahui apa itu kebenaran.

Misalnya, ketika Tuhan Yesus menampakkan diri untuk melakukan pekerjaan-Nya, Dia memberi orang jalan pertobatan dan mengungkapkan kebenaran untuk membekali dan menggembalakan manusia serta menyelesaikan kesulitan praktis mereka. Namun, karena orang Farisi, yang familiar dengan Alkitab, tidak tahu apa itu kebenaran, mereka menghujat Tuhan Yesus, dan bahkan menyalibkan Tuhan Yesus yang mengungkapkan kebenaran, sehingga menimbulkan hukuman dan kutukan Tuhan. Jelas, sangat penting bagi kita untuk mengetahui apa itu kebenaran, karena itu berhubungan langsung dengan takdir akhir kita. Jadi, apa sebenarnya kebenaran itu? Bagaimana kita dapat mengenali kebenaran dan menyambut Tuhan? Mari kita bersekutu dan menjelajahinya di bawah ini.

Mengetahui Apa Itu Kebenaran adalah Satu-satunya Cara untuk Menyambut Tuhan

Apa Itu Kebenaran?

Jika kita ingin mengetahui apa itu kebenaran, kita perlu mengetahui sumber kebenaran. Pertama mari kita lihat apa yang dikatakan tentang apa itu kebenaran di dalam Alkitab: "Pada awalnya adalah Firman, dan Firman itu bersama-sama dengan Tuhan, dan Firman itu adalah Tuhan" (Yohanes 1:1). Tuhan Yesus berkata: "Yesus berkata kepadanya: 'Akulah jalan, kebenaran, dan hidup: tidak ada manusia yang datang kepada Bapa, tanpa melalui Aku'" (Yohanes 14:6). Dari sini kita dapat melihat bahwa Firman adalah Tuhan, dan firman adalah kebenaran, jalan dan hidup. Firman yang menjadi daging mengacu pada Roh Tuhan yang berinkarnasi dalam daging, yaitu kebenaran, jalan, dan hidup semuanya datang dalam daging. Justru karena Kristus adalah Tuhan yang berinkarnasi dan memiliki esensi ilahi, watak Tuhan dan apa yang Tuhan miliki dan Kristus adalah kebenaran, jalan dan hidup. Hanya Kristus yang dapat mengungkapkan kebenaran dan memberikan jalan dan hidup kepada manusia.

Mari kita membaca dua ayat lagi dari firman Tuhan, dan kita akan lebih memahami apa itu kebenaran. Tuhan berfirman: "Kebenaran berasal dari dunia manusia, tetapi kebenaran di antara manusia disampaikan oleh Kristus. Kebenaran itu berasal dari Kristus, yakni, dari Tuhan sendiri, dan ini bukan sesuatu yang mampu dilakukan oleh manusia."

"Kebenaran adalah pepatah kehidupan yang paling nyata, dan pepatah yang terpenting di antara semua umat manusia. Karena inilah yang dikehendaki Tuhan dari manusia, dan merupakan pekerjaan yang dilakukan sendiri oleh Tuhan, sehingga hal ini disebut pepatah kehidupan. Ini bukanlah pepatah yang dirangkum dari sesuatu, juga bukan kutipan terkenal dari tokoh besar; sebaliknya, ini adalah perkataan untuk umat manusia dari Tuhan atas langit dan bumi dan segala sesuatu, dan bukan beberapa kata yang dirangkum oleh manusia, melainkan kehidupan yang melekat dalam diri Tuhan. Dan itulah sebabnya kebenaran ini disebut sebagai yang tertinggi dari semua pepatah kehidupan."

Sebagaimana dapat dilihat, kebenaran datang dari Tuhan dan diungkapkan melalui Kristus, dan semua yang Kristus katakan adalah kebenaran. Sabda Tuhan yang diungkapkan Kristus adalah benar-benar ekspresi watak Tuhan, apa yang Tuhan miliki dan siapa Dia, misteri rencana pengelolaan Tuhan, tuntutan dan niat Tuhan bagi umat manusia. Semua perkataan-Nya adalah kebenaran. Itu adalah prinsip dan arahan yang sangat diperlukan untuk hidup kita, perilaku dan penyembahan kepada Tuhan; mereka adalah cara hidup yang diberikan oleh Tuhan kepada kita. Kebenaran adalah hidup Tuhan yang membawa otoritas dan kuasa, jadi hanya kebenaran yang dapat menyelamatkan dan mengubah manusia, dan menjadi kehidupan kekal manusia. Dengan mengandalkan kebenaran untuk hidup, kita bisa hidup seperti manusia sejati, dan dengan demikian bisa mengenal Tuhan, tunduk kepada Tuhan, menyembah Tuhan, menjadi cocok dengan Tuhan, dan akhirnya dipimpin ke dalam kerajaan Tuhan. Ini semua adalah hasil yang dicapai oleh kebenaran yang diungkapkan oleh Tuhan. Kebenaran ini tidak akan pernah bisa diungkapkan oleh manusia mana pun. Sekalipun kata-kata tokoh rohani terkenal itu konstruktif bagi orang-orang, itu bukanlah kebenaran, tetapi hanya beberapa pengalaman dan pemahaman terbatas tentang kebenaran. Itu hanya bisa mewakili perspektif, ide, dan pemahaman manusia, serta perawakan pribadi dan pengetahuan mereka tentang Tuhan dan kebenaran. Betapa pun tinggi pengetahuan mereka dan seberapa banyak perkataan mereka sesuai dengan kebenaran, itu hanya dapat membantu dan mendukung kita untuk sementara, dan tidak akan pernah mencapai hasil dari penyelamatan dan perubahan manusia atau menjadi kehidupan manusia.

Di akhir Zaman Hukum Taurat, misalnya, orang semakin banyak berbuat dosa, tidak mampu menaati hukum dan menghadapi bahaya hukuman mati oleh hukum. Dengan latar belakang ini, tokoh rohani atau pemimpin agama terkenal mana yang dapat memberikan jalan baru bagi manusia untuk penerapan dan menyediakan apa yang mereka butuhkan dalam hidup? Tak seorang pun. Hanya ketika Tuhan Yesus Kristus datang, memberi manusia jalan pertobatan dan melakukan pekerjaan penebusan untuk mengampuni umat manusia dari dosa, orang tidak lagi dikutuk atau dihukum oleh hukum. Kebenaran yang diungkapkan oleh Tuhan Yesus tidak hanya membuat manusia mengetahui belas kasihan dan cinta Tuhan dan melihat kasih Tuhan yang luar biasa bagi umat manusia, tetapi juga menunjukkan jalan baru untuk diikuti—untuk mengaku dosa dan bertobat, mencintai musuh mereka, menjadi rendah hati, sabar dan memaafkan, mencintai Tuhan dengan segenap hati, jiwa, kekuatan dan pikiran mereka, untuk memikul salib mereka, menjadi terang dan garam, dll. Kebenaran ini adalah jalan praktik baru bagi orang-orang pada waktu itu dan merupakan prinsip dan arahan yang sangat diperlukan untuk hidup, berperilaku dan penyembahan mereka kepada Tuhan; kebenaran bisa menyelamatkan dan mengubah manusia, dan menjadi kehidupan kekal manusia. Orang-orang yang menerapkan menurut firman Tuhan Yesus berubah dalam berbagai tingkatan—mereka dapat bertoleransi dan mengampuni orang lain, dan menjalani kehidupan kemanusiaan yang normal. Inilah hasil yang dicapai oleh kebenaran yang diungkapkan oleh Tuhan Yesus kepada manusia.

Dari sini kita dapat melihat bahwa hanya Kristus yang dapat mengungkapkan kebenaran, menunjukkan jalan praktik baru kepada manusia, dan menyelamatkan serta mengubah manusia, dan menjadi kehidupan abadi bagi manusia. Kata-katanya tidak dapat diucapkan oleh tokoh rohani atau pemimpin agama terkenal, dan ini adalah sesuatu yang tidak dapat mereka capai. Karena sekarang kita tahu apa itu kebenaran, sekarang kita punya cara untuk menyambut Tuhan. Ketika kita mendengar seseorang bersaksi bahwa Tuhan Yesus telah datang kembali, jika kita ingin tahu apakah itu benar, kita hanya perlu mencari dan menyelidiki secara proaktif untuk melihat apakah cara ini mengandung ungkapan kebenaran dan apakah itu dapat menyediakan atau tidak bagi kehidupan kita.

Kristus Mengungkapkan Kebenaran Berdasarkan Kebutuhan Manusia

Setelah kita mengetahui apa itu kebenaran, kita juga harus tahu kebenaran apa yang Tuhan limpahkan kepada kita untuk menjadi hidup kita di akhir zaman. Melakukan hal itu dapat memastikan bahwa kita akan dapat menyambut Tuhan. Sebenarnya, Tuhan mengungkapkan kebenaran untuk menyediakan manusia sesuai dengan kebutuhan manusia yang rusak pada waktu yang berbeda. Misalnya, di akhir zaman hukum taurat, orang tidak dapat mematuhi hukum dan terancam hukuman mati. Oleh karena itu, sesuai dengan kebutuhan umat manusia yang rusak, Tuhan melakukan tahap pekerjaan penebusan untuk mengampuni dosa-dosa manusia dan mengarahkan orang-orang pada Zaman Kasih Karunia ke jalan yang harus mereka masuki. Dengan mempraktekkan kebenaran yang diungkapkan oleh Tuhan Yesus, perilaku kita agak berubah, namun tidak dapat dipungkiri bahwa kita masih sering berbuat dosa dan bertentangan dengan ajaran Tuhan. Misalnya, kita berbohong dan menipu demi kepentingan kita sendiri; kita bisa iri dan membenci orang lain; kita sombong dan angkuh, menonjolkan diri kita sendiri, meninggikan diri kita sendiri dan meremehkan orang lain; ketika kita menghadapi bencana alam dan buatan manusia, atau pencobaan dan kesengsaraan, kita masih menyalahkan dan mengkhianati Tuhan; ketika pekerjaan Tuhan tidak sejalan dengan gagasan kita, kita masih menghakimi dan melawan Tuhan; … Meskipun kita berusaha sekuat tenaga untuk menahan diri, kita tetap tidak bisa tidak berbuat dosa, tidak pernah bisa melepaskan belenggu dan batasan dosa. Ini karena pekerjaan Tuhan di Zaman Kasih Karunia bukanlah pekerjaan mengungkapkan kebenaran untuk memurnikan manusia dan ini yang akan Tuhan lakukan ketika Dia datang kembali di akhir zaman. Seperti yang pernah Tuhan Yesus nubuatkan: "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13). "Dan kalau ada orang yang mendengar perkataan-Ku, dan tidak percaya, Aku tidak menghakiminya: karena Aku datang bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkan dunia. Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman" (Yohanes 12:47-48).

"Sucikanlah mereka dengan kebenaran-Mu: firman-Mu adalah kebenaran" (Yohanes 17:17). Dan 1 Petrus 4:17 berkata, "Karena waktunya akan datang penghakiman harus dimulai di rumah Tuhan: dan jika itu pertama kali dimulai pada kita, apakah kesudahan dari mereka yang tidak menaati Injil Tuhan?" Wahyu 22:14 bernubuat: "Berbahagialah mereka yang melakukan perintah-perintah-Nya, sehingga mereka dapat memperoleh hak atas pohon kehidupan dan dapat masuk melalui pintu-pintu gerbang ke dalam kota itu".

Seperti yang dapat dilihat dari nubuatan-nubuatan ini, karena tingkat pertumbuhan orang-orang pada waktu itu sangat rendah, selama Zaman Kasih Karunia Tuhan Yesus tidak mengungkapkan terlalu banyak kebenaran atau memberi kita cara untuk menyelesaikan sifat setan kita. Demikianlah Tuhan bernubuat bahwa Dia akan kembali, bahwa Dia akan mengungkapkan kebenaran yang lebih banyak dan lebih tinggi, dan bahwa Dia akan melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai dari rumah Tuhan—Dia akan menilai dan memurnikan watak rusak kita melalui pekerjaan dan perkataan-Nya. Artinya, di akhir zaman Tuhan akan mengungkapkan lebih banyak kebenaran daripada semua yang ada di dalam Alkitab untuk memurnikan dan mengubah manusia, memungkinkan kita untuk sepenuhnya lepas dari dosa dan akhirnya memasuki kerajaan Tuhan. Oleh karena itu, hanya dengan menyambut Tuhan dan mendapatkan kebenaran yang Tuhan akan limpahkan kepada kita di akhir zaman kita dapat dimurnikan dan diselamatkan.

Sudahkah Anda Mendengar Kebenaran yang Diungkapkan oleh Kristus di Akhir Zaman?

Di dunia saat ini, hanya Gereja Tuhan Yang Mahakuasa yang secara terbuka bersaksi bahwa Tuhan Yesus telah datang kembali sebagai Tuhan Yang Mahakuasa. Mereka bersaksi bahwa Tuhan Yang Mahakuasa telah mengungkapkan banyak kebenaran dan mengungkapkan misteri di dalam Alkitab, dan telah melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai dari rumah Tuhan untuk menyelamatkan dan menyucikan manusia, menyelamatkan kita sepenuhnya dari belenggu dosa. Ini sepenuhnya memenuhi nubuat Tuhan Yesus yang mengungkapkan kebenaran untuk melakukan pekerjaan penghakiman.

Mari kita membaca beberapa ayat lagi dari firman Tuhan: "Meskipun Yesus melakukan banyak pekerjaan di antara manusia, Ia hanya menyelesaikan penebusan seluruh umat manusia dan menjadi korban penghapus dosa manusia, tetapi tidak melepaskan manusia dari wataknya yang rusak. Menyelamatkan manusia sepenuhnya dari pengaruh Iblis tidak hanya membuat Yesus harus menanggung dosa manusia sebagai korban penghapus dosa, tetapi juga membuat Tuhan wajib melakukan pekerjaan yang lebih besar untuk melepaskan manusia dari wataknya yang telah dirusak Iblis. Jadi, setelah dosa manusia diampuni, Tuhan kembali menjadi daging untuk memimpin manusia memasuki zaman yang baru. Tuhan memulai melakukan hajaran dan penghakiman, dan pekerjaan ini telah membawa manusia ke dalam alam yang lebih tinggi. Semua orang yang tunduk di bawah kekuasaan-Nya akan menikmati kebenaran yang lebih tinggi dan menerima berkat yang lebih besar. Mereka benar-benar hidup dalam terang dan akan mendapatkan kebenaran, jalan, dan hidup."

"Di akhir zaman, Kristus menggunakan berbagai kebenaran untuk mengajar manusia, mengungkapkan hakikat manusia, dan membedah kata-kata dan perbuatan-perbuatannya. Firman ini terdiri dari berbagai kebenaran, seperti tugas-tugas manusia, bagaimana manusia harus menaati Tuhan, bagaimana setia kepada Tuhan, bagaimana hidup dalam kemanusiaan yang normal, serta hikmat dan watak Tuhan, dan lain-lain. Firman ini semuanya ditujukan pada hakikat manusia dan wataknya yang rusak. Secara khusus, firman yang mengungkapkan bagaimana manusia menolak Tuhan diucapkan karena manusia merupakan perwujudan Iblis dan kekuatan musuh yang melawan Tuhan. Dalam melaksanakan pekerjaan penghakiman-Nya, Tuhan bukannya begitu saja menjelaskan tentang sifat manusia hanya dengan beberapa kata. Dia menyingkapkannya, menanganinya, dan memangkasnya sekian lama. Cara-cara penyingkapan, penanganan, dan pemangkasan ini tidak bisa digantikan dengan kata-kata biasa, tetapi dengan kebenaran yang tidak dimiliki oleh manusia sama sekali. Hanya cara-cara seperti ini yang dianggap penghakiman, hanya melalui penghakiman jenis ini manusia bisa ditundukkan dan diyakinkan sepenuhnya untuk tunduk kepada Tuhan, dan bahkan memperoleh pengenalan yang sejati akan Tuhan. Tujuan pekerjaan penghakiman agar manusia mengetahui wajah Tuhan yang sejati dan kebenaran tentang pemberontakannya sendiri. Pekerjaan penghakiman memungkinkan manusia untuk mendapatkan banyak pemahaman akan kehendak Tuhan, tujuan pekerjaan Tuhan, dan misteri-misteri yang tidak dapat dipahami manusia. Pekerjaan ini juga memungkinkan manusia untuk mengenali dan mengetahui hakikatnya yang rusak dan akar dari kerusakannya, dan juga mengungkapkan keburukan manusia. Semua hasil ini dicapai melalui pekerjaan penghakiman, karena substansi pekerjaan ini adalah pekerjaan membukakan kebenaran, jalan, dan hidup Tuhan kepada semua orang yang beriman kepada-Nya. Pekerjaan ini adalah pekerjaan penghakiman yang dilakukan oleh Tuhan."

Firman Tuhan sangat jelas; Tuhan Yesus melakukan pekerjaan penebusan di Zaman Kasih Karunia untuk mengampuni dosa-dosa orang dan membebaskan mereka dari hukuman hukum. Namun, Tuhan Yesus tidak membebaskan kita dari sifat berdosa dan watak setan kita, jadi sangat sulit bagi kita untuk lepas dari siklus dosa dan kita masih tidak bisa melepaskan diri dari belenggu dan batasan dosa sekeras apapun kita berusaha.

Oleh karena itu, sesuai dengan kebutuhan kita sebagai manusia yang rusak, Tuhan telah melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai dari rumah Tuhan di atas dasar pekerjaan penebusan Tuhan Yesus, dan Dia telah sepenuhnya mengungkapkan kepada kita watak-Nya yang benar, agung, murka yang tidak mentolerir apa pun. Dia mengungkapkan semua kebenaran untuk memurnikan, menyelamatkan dan menyempurnakan manusia untuk sepenuhnya mencabut penyebab dosa-dosa kita. Kebenaran yang diungkapkan oleh Tuhan di akhir zaman adalah semua realitas kehidupan yang harus dimiliki orang di Zaman Kerajaan. Tuhan memberitahu kita tentang niat-Nya dalam menciptakan umat manusia, dan mengungkapkan semua misteri rencana pengelolaan-Nya untuk menyelamatkan umat manusia: Misteri tiga tahap pekerjaan-Nya, substansi dan kebenaran di dalam setiap tahap pekerjaan-Nya, misteri inkarnasi-Nya, bagaimana Tuhan melakukan pekerjaan penghakiman di akhir zaman, dan bagaimana orang bisa takut akan Tuhan dan menjauhi kejahatan, serta bagaimana Iblis merusak umat manusia, taktik dan tipuan Iblis untuk merusak umat manusia, dan seterusnya. Selain memberi tahu kita semua kebenaran ini, Tuhan juga menyingkapkan dan membedah akar penyebab penolakan manusia kepada Tuhan, memungkinkan kita untuk mengetahui kebenaran dan substansi umat manusia yang dirusak oleh Setan, dan Dia menunjukkan kepada kita jalan untuk membuang kerusakan kita dan mencapai perubahan watak. Selain itu, Tuhan memberitahu kita bagaimana menjalani kemanusiaan yang normal, bagaimana menjadi orang yang jujur, bagaimana menjadi orang yang menaati Tuhan, mencintai Tuhan, takut akan Tuhan dan menghindari kejahatan, dan banyak lagi. Jika kita menerima kebenaran sebagai kehidupan yang diungkapkan oleh Tuhan Yang Mahakuasa di akhir zaman, kita dapat mencapai perubahan watak hidup kita, dan menjadi orang yang memiliki kebenaran dan kemanusiaan. Orang-orang seperti itu adalah mereka yang telah mendapatkan kebenaran dan disempurnakan oleh Tuhan, adalah mereka yang telah lolos dari pengaruh gelap Setan dan telah diperoleh oleh Tuhan, dan mereka yang menaati Tuhan, mencintai Tuhan, melakukan kehendak Tuhan, dan sejalan dengan Tuhan. Orang-orang seperti itu adalah mereka yang akan memasuki kerajaan Tuhan dan mendapatkan kehidupan kekal.

Coba kita pikirkan: Tokoh rohani terkenal mana yang dapat mengungkapkan kebenaran ini? Siapa yang dapat menjelaskan sepenuhnya misteri pekerjaan Tuhan? Siapakah yang bisa mengungkapkan kebenaran untuk membersihkan dan menyelamatkan orang dan membebaskan mereka dari belenggu dosa? Selain Tuhan sendiri, tidak ada orang lain yang mampu mengungkapkan kebenaran ini; hanya Tuhan yang dapat mengungkapkan kebenaran untuk memurnikan dan menyelamatkan manusia—ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal. Sekarang kata-kata yang diungkapkan oleh Tuhan Yang Mahakuasa telah dipublikasikan secara online untuk dicari dan diselidiki oleh semua umat manusia. Dengan membaca firman Tuhan Yang Mahakuasa, banyak orang yang haus akan kebenaran telah mengenalinya sebagai kebenaran, sebagai suara Tuhan, dan satu demi satu telah berpaling kepada Tuhan Yang Mahakuasa. Mereka telah menjalani penghakiman dan hajaran Tuhan serta mengalami pembersihan dan perubahan watak rusak mereka; mereka telah membuat berbagai macam kesaksian. Ada kesaksian tentang mencapai pertobatan sejati dan perubahan dalam watak hidup mereka melalui menjalani penghakiman dan pemurnian firman Tuhan; ada kesaksian tentang mempraktikkan kebenaran dan menjadi orang yang jujur ​​serta dengan setia melakukan tugas mereka; ada kesaksian tentang mematuhi dan mengasihi Tuhan dalam pencobaan dan pemurnian; ada juga kesaksian pemenang, dan banyak lagi. Kesaksian ini telah tersedia untuk umum secara online bagi semua orang untuk melihat bahwa apa yang diungkapkan oleh Tuhan Yang Mahakuasa adalah kebenaran dan dapat membersihkan serta menyelamatkan manusia, bahwa Tuhan telah memperoleh sekelompok orang yang sepikiran dengan-Nya, dan kerajaan Tuhan telah turun di dunia.

Sekarang, bencana besar telah datang dan pekerjaan penghakiman dan pemurnian Tuhan di akhir zaman mendekati akhirnya. Di saat genting ini, jika kita masih tidak mencari dan menyelidiki pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa, apa akhir kita? Tuhan Yang Mahakuasa menasihati kita: "Kristus akhir zaman membawa kehidupan, dan membawa jalan kebenaran yang abadi dan tidak berkesudahan. Kebenaran ini adalah jalan yang memungkinkan manusia memperoleh kehidupan, dan satu-satunya jalan untuk manusia mengenal Tuhan dan menjadi berkenan di hadapan Tuhan. Apabila engkau tidak mencari jalan kehidupan yang disediakan Kristus akhir zaman, engkau tidak akan pernah berkenan di hadapan Yesus, dan tidak akan pernah memenuhi syarat untuk memasuki gerbang kerajaan surga, karena engkau adalah boneka dan tawanan sejarah." Apakah kita dapat memperoleh kebenaran yang dianugerahkan oleh Tuhan di akhir zaman dan apakah kita dapat memperoleh jalan kehidupan kekal dan memasuki kerajaan surga bergantung pada pilihan kita.

Catatan Editor

Sudahkah Anda memahami apa itu kebenaran setelah membaca artikel ini? Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, jangan ragu untuk menghubungi kami melalui tombol obrolan online kami.

Tinggalkan komentar