Berlangganan

Menu

Karena mendefinisikan Tuhan dalam Alkitab, saya hampir melewatkan kedatangan Tuhan Yesus yang kedua (II)

Navigasi cepat
1.Pengaturan Tuhan yang luar biasa, membuat saya sekali lagi mencari dan menyelidiki
2.Dengan berbagi kebenaran, gagasan saya dipecahkan dan hati saya merasa bebas
3.Dengan Melepaskan Gagasan, Saya Menemukan Jalan Menuju Kehidupan Kekal

Pemikiran Kristen

Pengaturan Tuhan yang luar biasa, membuat saya sekali lagi mencari dan menyelidiki

Suatu hari ketika saya sedang mendaki gunung, saya melihat seorang saudari Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Melalui obrolan, saya baru tahu bahwa dia benar-benar mengkhawatirkan saya karena tidak pergi ke gereja. Setiap hari dia datang ke bukit ini, dan berharap dapat bertemu dengan saya. Ketika saya melihat saudari ini, yang berkeringat, saya merasakan sesuatu yang tidak bisa saya uraikan—saya benar-benar tersentuh oleh perhatiannya yang tulus terhadap saya. Setelah kami berbicara satu sama lain, dia mengundang saya ke rumahnya pada hari berikutnya, saya bertanya-tanya, apakah Tuhan mengatur saya untuk bertemu lagi dengan saudari ini dari Gereja Tuhan Yang Mahakuasa? Saya kemudian berdoa dalam hati kepada Tuhan.

Pada saat itu, saya teringat sebuah film Injil "Kebebalan Mematikan" yang saya tonton sebelumnya muncul di benak saya, dalam film itu Protagonis menyerah pada penyelidikannya tentang jalan yang benar, karena ia percaya apa yang dikatakan pendetanya, tetapi kemudian, melalui persekutuan tentang kebenaran yang disampaikan oleh saudari-saudari dari Gereja Tuhan Yang Mahakuasa, dia memahami bahwa hanya gadis-gadis yang bijaksana yang mendengarkan suara Tuhan, sedangkan mereka yang tidak mencari kebenaran tidak dapat mendengar suara Tuhan dan diangkat di hadapan takhta-Nya — dan hanya dapat disesatkan dan dikendalikan oleh Iblis dan mati karena tipuannya. Film ini juga membicarakan bahwa prinsip paling mendasar dalam menyelidiki jalan yang benar adalah melihat apakah mengandung kebenaran, dan apakah yang diungkapkan adalah suara Tuhan, yang dapat mengungkapkan kebenaran pastilah penampakan dan karya Kristus, karena tidak seorang pun di antara manusia yang rusak dapat mengungkapkan kebenaran. Memikirkan semua ini, saya memutuskan untuk terus mencari dan menyelidiki, saya dengan senang hati menerima undangannya.

Dengan berbagi kebenaran, gagasan saya dipecahkan dan hati saya merasa bebas

Hari berikutnya saya pergi ke rumah saudari seperti yang direncanakan dan mengatakan kebingungan dalam hati saya dengannya. "Saudari, pendeta kami mengatakan bahwa pekerjaan dan perkataan Tuhan semuanya ada di dalam Alkitab, jadi segala sesuatu di luar Alkitab adalah bidat. Tetapi Anda dan yang lainnya memberikan kesaksian bahwa Tuhan sudah kembali dan telah menyatakan kebenaran untuk melakukan tahap pekerjaan baru. Meskipun saya sudah membaca firman Tuhan Yang Mahakuasa dan merasa bahwa itu memang suara Tuhan, dan mengandung kebenaran yang bisa dicari, ketika saya memikirkan apa yang dikatakan pendeta, saya takut akan mengikuti jalan yang salah. Itu sebabnya saya tidak berani menyelidikinya. Bisakah Anda menjelaskan hal ini?"

Setelah saudari itu mendengarkan, dia kemudian berkata: "Apapun yang dikatakan pendeta Anda, bahwa semua pekerjaan dan perkataan Tuhan ada dalam Alkitab dan segala sesuatu di luar itu adalah bidat, apakah ada dasar untuk hal itu dalam firman Tuhan? Apakah Roh Kudus pernah mengatakan itu? Jelas tidak ada. Setiap orang yang mengerti Alkitab tahu bahwa ada 66 bagian di dalam Alkitab, yang dibagi menjadi Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Perjanjian Lama adalah catatan tentang pekerjaan Tuhan Yahweh di Israel, sedangkan Perjanjian Baru adalah catatan tentang pekerjaan Tuhan Yesus di Yudea. Ketika Tuhan Yesus datang ke bumi untuk bekerja, saat itu hanya ada Perjanjian Lama; tidak ada Perjanjian Baru. Perjanjian Baru disusun oleh manusia setelah tahun 300 M. Karena perselisihan antara orang-orang yang terlibat dan kelalaian yang mereka buat, beberapa perkataan Tuhan Yahweh yang dikomunikasikan oleh para nabi tidak sepenuhnya dimasukkan dalam Perjanjian Lama — ini adalah fakta yang diakui secara umum. Selain itu, di Zaman Kasih Karunia Tuhan Yesus bekerja dan berbicara selama tiga setengah tahun; selama waktu itu, kita tidak tahu berapa banyak pekerjaan dan firman yang Dia katakan, tetapi Empat Injil Perjanjian Baru hanya mencatat sebagian dari pekerjaan dan kata-kata-Nya yang terbatas. Bagian tersebut ibarat puncak dari gunung es. Itulah sebabnya rasul Yohanes berkata,"Masih banyak hal-hal lain lagi yang diperbuat oleh Yesus, tetapi jikalau semuanya itu harus dituliskan satu per satu, maka agaknya dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu." (Yohanes 21:25) Kita dapat melihat dari sini bahwa pekerjaan dan firman Tuhan belum dicatat dalam Alkitab secara keseluruhan — beberapa di antaranya berada di luar Alkitab. Tuhan adalah Penguasa segala sesuatu, dan Dia adalah sumber abadi dari air kehidupan - apa yang datang dari Dia tidak akan pernah habis. Lalu bagaimana mungkin bahwa Dia hanya mengatakan atau melakukan hal-hal terbatas yang ada di dalam Alkitab? Jika kita membatasi Tuhan dalam ruang lingkup Alkitab dan mengatakan bahwa Dia tidak bekerja atau berbicara di luar alkitab, bukankah itu membatasi dan merendahkan Tuhan?"

Saya terkejut dengan persekutuannya. "Itu benar! Tuhan Yesus tidak pernah mengatakan bahwa pekerjaan dan perkataan Tuhan semuanya di catat dalam Alkitab. Ketika saya memikirkan bahwa Tuhan Yesus bekerja selama tiga setengah tahun dan mengatakan segala macam hal dan melakukan banyak mukjizat, tidak mungkin semuanya hanya dicatat dalam satu buku. Saya dapat melihat bahwa apa yang dikatakan pendeta tentang 'semua pekerjaan dan firman Tuhan ada di dalam Alkitab' tidak memiliki dasar dalam Alkitab!"

Ketika saya memikirkan hal ini, saudari ini kemudian berkata, "Saudari, mari kita membaca kata-kata Tuhan Yang Mahakuasa, dan kita akan memahaminya dengan lebih baik, Firman Tuhan berkata: 'Alkitab adalah sebuah buku sejarah, dan jika engkau makan dan minum Perjanjian Lama selama Zaman Kasih Karunia—jika engkau melakukan apa yang dituntut di zaman Perjanjian Lama selama Zaman Kasih Karunia—Yesus akan menolak dan mengutukmu; jika engkau menerapkan Perjanjian Lama pada pekerjaan Yesus, engkau akan menjadi orang Farisi. ... Selama masa Yesus hidup, Yesus memimpin orang Yahudi dan semua orang yang mengikuti-Nya selaras dengan pekerjaan Roh Kudus di dalam Dia di saat itu. Dia tidak menggunakan Alkitab sebagai landasan dari pekerjaan-Nya, tetapi bicara sesuai dengan pekerjaan-Nya; Dia tidak memedulikan apa yang dikatakan oleh Alkitab, Dia juga tidak mencari jalan untuk memimpin pengikut-Nya di dalam Alkitab. Sejak Dia mulai bekerja, Dia menyebarkan jalan pertobatan—kata yang sama sekali tidak disebut di dalam nubuat Perjanjian Lama. Dia bukan saja tidak bertindak sesuai dengan Alkitab, tetapi Dia juga membuka jalan yang baru, dan melakukan pekerjaan baru. Dia tidak pernah merujuk pada Alkitab ketika berkhotbah. Selama Zaman Hukum Taurat, tidak ada orang yang pernah bisa melakukan mukjizat-Nya dalam menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan. Demikian pula, pekerjaan-Nya, ajaran-Nya, otoritas-Nya, dan kuasa firman-Nya melampaui siapa pun selama Zaman Hukum Taurat. Yesus hanya melakukan pekerjaan yang lebih baru, dan meskipun banyak orang mengutuk-Nya dengan menggunakan Alkitab—dan bahkan menggunakan Perjanjian Lama untuk menyalibkan-Nya—pekerjaan-Nya melampaui Perjanjian Lama; jika tidak demikian, mengapa orang-orang memakukan-Nya ke kayu salib? Bukankah karena Perjanjian Lama tidak mengatakan apa pun tentang ajaran-Nya dan kemampuan-Nya untuk menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan? Pekerjaan-Nya dimaksudkan untuk membuka jalan baru, bukan untuk sengaja melawan Alkitab, atau sengaja membuang Perjanjian Lama. Dia hanya datang untuk melakukan pelayanan-Nya, untuk mendatangkan pekerjaan baru bagi mereka yang merindukan dan mencari Dia. ... Apakah doktrin perlu diterapkan pada pekerjaan Tuhan? Dan haruskah pekerjaan Tuhan selaras dengan nubuatan para nabi? Lagipula, mana yang lebih besar: Tuhan atau Alkitab? Mengapa pekerjaan Tuhan harus selaras dengan Alkitab? Apakah Tuhan tidak punya hak untuk melampaui Alkitab? Tidak bisakah Tuhan meninggalkan Alkitab dan melakukan pekerjaan lain? Mengapa Yesus dan murid-murid-Nya tidak memelihara hari Sabat? Jika Dia harus memelihara hari Sabat dan bertindak sesuai dengan perintah-perintah Perjanjian Lama, mengapa Yesus tidak memelihara hari Sabat setelah Dia datang, tetapi malah membasuh kaki, menutup kepala, memecah roti, dan minum anggur? Bukankah semua ini tidak tercantum di dalam perintah Perjanjian Lama? Jika Yesus menghormati Perjanjian Lama, mengapa Dia meninggalkan doktrin-doktrin ini? Engkau harus mengetahui mana yang ada lebih dahulu, Tuhan atau Alkitab! Sebagai Tuhan atas hari Sabat, tidak bisakah Dia juga menjadi Tuhan atas Alkitab?"

Dia kemudian membagikan persekutuan ini: "Apakah kita menjadi lebih jelas dengan pertanyaan ini setelah membaca firman Tuhan Yang Mahakuasa? Alkitab hanyalah catatan sejarah dari dua tahap pekerjaan dan firman Tuhan, dan itu tidak mewakili semua pekerjaan Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia. Pekerjaan Tuhan ada terlebih dahulu, dan kemudian baru ada Alkitab, jadi setiap kali Tuhan bekerja, dia sama sekali tidak melakukannya berdasarkan Alkitab, dan tentu saja Dia tidak merujuk pada Alkitab, dan Dia tidak mencari jalan dalam Alkitab untuk membimbing para pengikut-Nya—pekerjaan Tuhan selalu bergerak maju dan berkembang. Tuhan bukan hanya Tuhan atas hari Sabat tetapi juga Tuhan atas Alkitab. Dia memiliki hak untuk keluar dari batas-batas Alkitab, untuk melakukan pekerjaan yang lebih baru dan lebih tinggi sesuai dengan rencana-Nya sendiri dan kebutuhan umat manusia pada saat itu, untuk memimpin manusia ke jalan baru, untuk memberikan kebenaran yang lebih tinggi kepada umat manusia, dan membiarkan manusia mendapatkan rahmat dan keselamatan yang lebih besar sama seperti di Zaman Hukum Taurat—Tuhan mengeluarkan hukum-hukum melalui Musa dan meminta semua orang menaati perintah-perintah tersebut dan mematuhi hari Sabat. Tetapi ketika Tuhan Yesus datang untuk bekerja di Zaman Kasih Karunia, Dia tidak bekerja sesuai dengan Perjanjian Lama. Dia mengkhotbahkan jalan pertobatan dan mengajar orang-orang untuk mengasihi orang seperti mengasihi diri mereka sendiri, untuk mengampuni orang tujuh puluh kali tujuh kali, dan pada hari Sabat Dia membawa murid-murid-Nya ke ladang gandum untuk memetik bulir gandum untuk dimakan. Dia juga melakukan banyak mukjizat dan disalibkan demi umat manusia. Dia membawa jalan yang baru kepada orang-orang pada waktu itu yang hidup di bawah hukum Taurat dan menebus manusia dari dosa. Kata-kata dan karya Tuhan Yesus sepenuhnya melampaui Perjanjian Lama, jadi bisakah kita membatasi Tuhan Yesus dengan mengatakan bahwa itu adalah bidat karena telah melampaui Perjanjian Lama waktu itu? Jika kita melakukan ini, maka kita pasti adalah orang yang menentang dan menghujat Tuhan! Tuhan memiliki otoritas dan kuasa dan sepenuhnya dapat keluar dari Alkitab. Kita, manusia yang rusak, tidak memiliki hak untuk menghakimi atau membatasi pekerjaan atau firman Tuhan. Dan saat ini, Tuhan Yang Mahakuasa, Kristus pada akhir zaman, sedang mengungkapkan kata-kata dan melakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai dari rumah Tuhan di atas dasar karya penebusan Tuhan Yesus dan sesuai dengan kebutuhan umat manusia yang rusak. Meskipun orang-orang ditebus di Zaman Kasih Karunia, kita masih memiliki akar dosa dan sering hidup dalam siklus berbuat dosa dan mengaku dosa. Itulah sebabnya Tuhan datang pada akhir zaman untuk melakukan tahap pekerjaan menghakimi dan menghajar umat manusia dengan kata-kata-Nya—itu adalah untuk sepenuhnya menghapus sifat berdosa kita, untuk sepenuhnya membersihkan kita dari watak rusak kita. Kemudian kita bisa sepenuhnya bebas dari belenggu dosa, disucikan dan diselamatkan oleh Tuhan, dan pada akhirnya Tuhan dapat membawa kita ke tempat tujuan yang indah. Tahap pekerjaan baru ini lebih tinggi daripada dua tahap pekerjaan sebelumnya, dan bahkan lebih lagi, ini adalah tahap pekerjaan terakhir-Nya untuk menyelamatkan umat manusia. Ini telah dinubuatkan di dalam Alkitab: "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13)."Barang siapa memiliki telinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja; Kepada Dia yang menang, Aku akan membiarkannya makan manna yang tersembunyi …" (Wahyu 2:17). "Dan sesudah ketujuh guruh itu mengeluarkan suara, aku akan menuliskannya, tetapi aku mendengar suatu suara dari sorga berkata: 'Meteraikanlah apa yang dikatakan oleh ketujuh guruh itu dan janganlah engkau tuliskan itu!'" (Wahyu 10:4). Ayat-ayat ini menunjukkan kepada kita bahwa Tuhan akan datang pada akhir zaman untuk mengucapkan lebih banyak kata dan melimpahkan semua kebenaran kepada umat manusia. Karena ini adalah kata-kata baru dan pekerjaan baru, maka pasti berada di luar Alkitab karena tidak ada yang bisa mencatat pekerjaan Tuhan di akhir zaman di dalam Alkitab sebelumnya, Jika nerdasarkan apa yang dikatakan pendeta bahwa sesuatu di luar Alkitab adalah bidat, bukankah itu telah mengutuk pekerjaan dan perkataan Tuhan Yesus yang telah kembali? Jelas bahwa mengatakan sesuatu seperti itu tidak dapat dipertahankan sama sekali, dan itu sama sekali tidak bisa menjadi tolok ukur untuk kita menyambut kedatangan Tuhan. Saudari, jika kita ingin menyambut kedatangan Tuhan, kita harus meninggalkan konseps-konsepsi kita, menjadi gadis yang bijaksana, dan fokus mendengarkan suara Tuhan. Itulah satu-satunya cara kita dapat menyambut kedatangan Tuhan yang kedua kali."

Setelah membaca firman Tuhan Yang Mahakuasa dan mendengarkan persekutuan saudari ini, saya bersyukur bahwa saya tidak secara buta mendengar apa yang dikatakan pendeta dan kakak perempuan saya, dan dengan demikian menghukum pekerjaan Tuhan Yang Mahakuasa di akhir zaman. Jika saya melakukan itu, saya tidak hanya akan melewatkan kesempatan untuk menyambut kedatangan Tuhan, tetapi saya juga akan melakukan dosa yang mengerikan karena menghujat Tuhan! Ketika saya memikirkan hal ini, saya berkata kepada saudari ini: "Saya bersyukur kepada Tuhan bahwa kekhawatiran yang saya miliki di hati saya telah dihilangkan melalui persekutuan Anda. Saya mengerti bahwa Alkitab hanyalah catatan dari dua tahap pekerjaan Tuhan, tetapi pekerjaan yang belum Dia lakukan tidak mungkin dituliskan di dalam Alkitab sebelumnya! Menilai pekerjaan dan firman Tuhan hanya berdasarkan Alkitab benar-benar tidak sejalan dengan kehendak Tuhan."

Dengan Melepaskan Gagasan, Saya Menemukan Jalan Menuju Kehidupan Kekal

Sambil tersenyum dan mengangguk, dia menjawab: "Ya! Alkitab adalah catatan sejarah dari dua tahap pekerjaan Tuhan; pekerjaan dan perkataan Tuhan tidak dapat dibatasi hanya pada Alkitab, dan kita tidak dapat percaya Tuhan berdasarkan Alkitab, Alkitab adalah Alkitab, dan Tuhan adalah Tuhan - Alkitab tidak dapat disejajarkan dengan Tuhan. Tuhan Yesus berkata: 'Selidikilah kitab-kitab suci; karena engkau berpikir di dalamnya ada kehidupan kekal itu: padahal kitab-kitab suci itu memberikan kesaksian tentang Aku. Dan engkau tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh kehidupan' (Yohanes 5:39-40). Kita hanya bisa mendapatkan kebenaran dan kehidupan jika kita datang kepada Tuhan, menerima dan menaati pekerjaan dan perkataan Tuhan di akhir zaman. Seperti yang dikatakan oleh Tuhan Yang Mahakuasa: 'Kristus akhir zaman membawa hidup, dan membawa jalan kebenaran yang abadi dan tidak berkesudahan. Kebenaran ini adalah jalan yang memungkinkan manusia memperoleh hidup, dan satu-satunya jalan untuk manusia mengenal Tuhan dan menjadi berkenan di hadapan Tuhan' 'Jika ada jalan yang lebih tinggi, mengapa mempelajari jalan yang rendah dan sudah kedaluwarsa? Jika ada perkataan yang lebih baru, dan pekerjaan yang lebih baru, mengapa hidup di antara catatan-catatan sejarah tua? Perkataan-perkataan baru ini dapat membekalimu, yang membuktikan bahwa ini adalah pekerjaan yang baru; catatan-catatan lama tidak dapat memuaskanmu, atau memuaskan kebutuhanmu di saat ini, yang membuktikan bahwa semua itu adalah sejarah, dan bukan pekerjaan di saat ini dan di sini. Jalan yang tertinggi adalah pekerjaan yang terbaru, dan dengan pekerjaan baru, setinggi apa pun jalan di masa lalu, jalan itu tetap merupakan sejarah berisi perenungan orang-orang, dan terlepas dari nilainya sebagai rujukan, semuanya tetap merupakan jalan yang lama. Meskipun tercatat dalam "Kitab Suci", jalan yang lama tetap merupakan sejarah; meskipun tidak tercatat dalam "Kitab Suci", jalan yang baru adalah jalan yang terjadi di sini dan sekarang. Jalan ini bisa menyelamatkanmu, dan jalan ini bisa mengubahmu, karena ini adalah pekerjaan Roh Kudus'".

Saudari melanjutkan dalam persekutuan: "Tuhan Yang Mahakuasa, Kristus akhir zaman sekarang telah menyatakan semua kebenaran yang dapat menyelamatkan kita. Dia telah mengungkap misteri yang tersembunyi sejak penciptaan dunia seperti misteri nama-nama Tuhan, misteri inkarnasi Tuhan, dan kebenaran sesungguhnya dalam tiga tahap pekerjaan-Nya. Dia juga telah menyingkapkan esensi umat manusia yang menentang Tuhan dan sifat pemberontakan kita, menunjukkan kepada kita jalan praktis untuk membuang watak rusak kita sehingga kita mencapai kesucian. Kebenaran-kebenaran ini adalah jalan menuju kehidupan yang kekal. Hanya dengan memperoleh jalan kehidupan kekal yang Tuhan berikan kepada kita di akhir zaman, barulah kita dapat sepenuhnya lepas dari kekuasaan Iblis, tidak lagi berbuat dosa atau menentang Tuhan, mengembangkan pemahaman yang benar tentang Dia, dan menjadi orang yang menyembah dan menaati-Nya dan dipuji oleh Tuhan. Tetapi sebaliknya, jika kita terus berpegang pada pekerjaan Tuhan di masa lalu dan berpegang teguh pada Alkitab, kita hanya akan dihilangkan oleh pekerjaan baru Tuhan. Kita sangat beruntung mendengar suara Tuhan dan menerima pekerjaan penghakiman Tuhan di akhir zaman adalah orang yang paling diberkati!"

Saya sangat senang mendengar persekutuan ini dan saya berkata, "Jadi pekerjaan Tuhan di akhir zaman telah mengungkapkan semua misteri kebenaran ini. Sekarang saya mengerti bahwa hanya Tuhan yang bisa mengungkapkan kebenaran untuk menyelamatkan umat manusia sementara Alkitab tidak bisa sepenuhnya menyelamatkan kita. Hanya dengan melangkah keluar dari Alkitab, melepaskan gagasan kita, dan menerima pekerjaan dan firman Tuhan di akhir zaman, barulah kita dapat masuk ke dalam kerajaan Tuhan!"

Saya diliputi oleh campuran emosi dan tangisan air mata yang sukacita. Saya bersukacita karena saya menyadari bahwa Tuhan Yesus yang saya rindukan adalah Tuhan Yang Mahakuasa yang telah mengungkapkan jutaan kata dan akhirnya saya dapat menyambut kedatangan kembali Tuhan. Hal yang menyesalkan adalah saya telah begitu bodoh dan pengecut, berpegang pada gagasan yang disebarkan oleh pendeta, percaya bahwa semua perkataan Tuhan ada di dalam Alkitab, bahwa segala sesuatu di luar Alkitab adalah bidat, dan juga memperlakukan pekerjaan Tuhan di akhir zaman dengan "Tiga Larangan" yang membuat saya nyaris melewati kesempatan untuk kembali ke sisi Tuhan beberapa kali. Saya bersyukur kepada Tuhan karena Dia tidak meninggalkan saya, tetapi mengizinkan saya untuk datang ke rumah Tuhan melalui persekutuan saudari ini yang dengan sabar membagikan kebenaran kepada saya, kemudian saya dengan gembira memberi tahu dia bahwa saya bersedia menerima Injil akhir zaman dari Tuhan—dia sangat senang ketika mendengar hal ini!

Sejak saat itu saya mulai pergi ke gereja hampir setiap hari, dan dengan membaca firman Tuhan dan menjalani kehidupan gereja bersama dengan saudara-saudari, saya telah memahami begitu banyak kebenaran yang tidak pernah saya pahami sebelumnya. Saya merasa sangat dibekali dan kedamaian dalam jiwa saya. Sekarang saya memenuhi tugas saya di gereja, dan setiap kali saya melihat orang baru datang untuk mencari dan menyelidiki, saya merasa tersentuh dengan kata-kata yang tidak bisa saya jelaskan, merasa bahwa kita benar-benar adalah sekelompok orang yang sangat beruntung, bahwa kita telah berhasil menaiki "kereta terakhir" pekerjaan Tuhan. Ini adalah peninggian dan kasih Tuhan yang terbesar bagi kita! Terima kasih Tuhan Yang Mahakuasa karena telah menyelamatkanku! Semua kemuliaan milik Tuhan Yang Mahakuasa!

Tamat.

Bacaan Diperpanjang:
Karena mendefinisikan Tuhan dalam Alkitab, saya hampir melewatkan kedatangan Tuhan Yesus yang kedua (I)

Tinggalkan komentar