Berlangganan

Menu

Refleksi Kristen: Aku Berjuang Melawan Nasib, tetapi dalam Kegagalanku, Aku Bahkan Menemukan ...

Kata pengantar

Di tengah lautan manusia yang luas ini, aku sama seperti banyak orang lainnya, penuh dengan mimpi-mimpi untuk memulai perjalanan hidupku. Aku percaya nasibku dapat ditentukan oleh tanganku sendiri, dan bahwa aku akan mampu, melalui usahaku sendiri, menjalani gaya hidup kelas atas, yang akan membuat orang lain merasa iri terhadapku dan menghormatiku. Oleh karena itu, aku berjuang mati-matian, tetapi semua yang aku dapatkan untuk usahaku adalah kegagalan demi kegagalan. Mau tak mau aku bertanya-tanya: "Apakah nasib kita benar-benar ada di tangan kita sendiri? Apa yang harus kita kejar untuk menjalani hidup yang berarti?" Setelah beberapa pencarian, aku memperoleh wawasan baru melalui pengalaman pribadi ...

Perjuangan Pertamaku dalam Melawan Nasib Berakhir dengan Kegagalan

Ketika aku berusia 21 tahun, aku menjadi dokter di sebuah rumah sakit yang berafiliasi dengan bisnis distribusi skala besar, suamiku juga bekerja di unit itu. Kami menjalani kehidupan yang stabil dan kami tidak kekurangan makanan atau pakaian, tetapi aku masih belum puas. Ketika aku melihat kontraktor (mereka yang dikontrak ke berbagai departemen di rumah sakit) memakai pakaian bermerek dan mengendarai mobil, yang menimbulkan kecemburuan dan rasa hormat dari banyak rekanku. Aku tahu bahwa itulah hidupku dan itu satu-satunya cara hidup yang berarti. Saat itu, lagu populer "Kerja Keras Menuju Kesuksesan" menjadi inspirasiku, dan aku percaya bahwa dengan usahaku sendiri, aku akan dapat mengubah nasibku dan menjalani kehidupan kelas atas yang akan membuat orang lain merasa iri dan menghormatiku.

Aku kemudian melihat bahwa ada beberapa kontraktor dan mereka melakukan banyak hiburan, dan menghabiskan waktu dengan makan, jadi aku berpikir bahwa jika aku membuka restoran dan bar karaoke, aku pasti akan menghasilkan lebih banyak uang, daripada aku hanya mengerjakan pekerjaan normalku. Oleh karena itu, aku dengan tegas berhenti dari pekerjaanku dan mengambil pinjaman untuk membuka restoran dan bar karaoke. Pada awalnya, bisnisku berkembang pesat, dan aku dapat membayar kembali pinjaman hanya dalam waktu satu bulan. Aku sangat senang, dan aku berpikir jika bisnisku berjalan seperti itu, aku akan dengan mudah dapat membeli mobil dan rumah. Namun, dua bulan kemudian, kokiku yang terkenal dan bergaji tinggi berhenti, dan aku tidak punya pilihan lain selain turun tangan dan memasak sendiri. Sejak saat itu, setiap hari aku berputar-putar seperti gasing, sibuk sepanjang waktu. Terkadang, aku harus memasak untuk delapan atau sembilan meja di malam hari dan menjadi sangat lelah sehingga aku bahkan tidak bisa berdiri tegak. Meskipun aku merasa lelah dalam badan maupun pikiran, ketika aku menghitung uang tunai, aku merasa layak untuk lelah sedikit. Setahun kemudian, karena pekerjaan suamiku direlokasi, aku harus menutup restoran dan bar karaoke. Saat menghitung uang, aku menemukan bahwa aku telah menghasilkan hampir dua ratus ribu yuan selama setahun. Aku sangat gembira, dan aku semakin percaya pada pepatah, "Ubah nasibmu dengan kedua tanganmu sendiri." Ketika aku kembali ke kampung halamanku dengan semua uang ini, keluarga dan teman-teman yang makan hidangan yang kubuat dan melihat rumah baru yang kubeli, mereka semua melihatku dengan mata yang penuh kekaguman dan pujian, aku mabuk dengan itu, dan itu adalah perasaan yang manis yang tak tertandingi.

Aku tidak pernah bisa membayangkan, bahwa teman terdekatku dengan alasan meminjam uang dan kemudian mengambil seluruh tabunganku, dan itu seperti semua uangku tiba-tiba menguap dari dunia. Aku menjadi gila dan mencari informasi di mana-mana tentang ke mana dia mungkin pergi, tetapi aku tidak dapat menemukannya tidak peduli apa yang aku coba. Selama periode itu, aku merasa sangat cemas sehingga aku tidak bisa makan atau tidur, dan aku menjadi sangat kurus. Dihadapkan dengan pukulan yang tidak terduga ini, aku benar-benar hancur, dan memegangi rambutku dengan kedua tanganku. Aku berseru kepada Tuhan: "Ya Tuhan! Bagaimana mungkin semua uang yang kuhasilkan dengan susah payah itu hilang? Aku hanya tidak rela ...."

Aku Berjuang untuk Masa Depan Sekali Lagi dan Akhirnya Merasa Disiksa dan Dilukai

Setelah merasa putus asa untuk beberapa waktu, aku mulai menyemangati diri sendiri lagi, dan berkata pada diri sendiri, "Seperti kata pepatah, 'Di mana ada kehidupan, di situ ada harapan.' Aku masih muda, dan meskipun uangku sekarang sudah habis, aku hanya bisa menghasilkannya!" Jadi, aku mengerahkan energiku dan mencari di mana-mana cara untuk menghasilkan uang. Selama tahun-tahun berikutnya, aku menjual obat-obatan dan pakaian, aku membuka toko teh dan terlibat dalam penjualan langsung, tetapi setiap usaha berakhir dengan kegagalan, dan aku akhirnya harus bergantung pada beberapa ratus yuan yang dikirim suamiku ke rumah setiap bulan untuk menutupi biaya hidup dasar. Aku tidak ingin menjadi miskin, aku memeras otakku setiap hari, dan mencoba memikirkan cara untuk menghasilkan uang. Karena aku sangat resah, rambutku mulai memutih meskipun aku masih berusia tiga puluhan, kepalaku sering terasa seperti akan meledak, dan aku menderita insomnia terus-menerus, tetapi aku tidak menghiraukannya. Aku terus-menerus mencoba mencari tahu alasan kegagalanku dan menghibur diriku dengan gagasan bahwa setiap orang pernah gagal dalam bisnis. Seperti kata pepatah, "Kegagalan adalah ibu dari kesuksesan", oleh karena itu kegagalan meletakkan dasar untuk kesuksesan dalam usaha berikutnya, dan "Setiap kehidupan akan mengalami pasang surut". Asalkan aku memiliki iman dan bersedia untuk melakukannya, bekerja keras dan berjuang untuk itu, aku percaya bahwa aku pasti akan berhasil suatu hari nanti!

Aku kemudian melihat bahwa harga pasar daging babi melambung tinggi, dan aku juga mendengar beberapa teman lamaku mengatakan bahwa setiap orang yang memelihara babi menghasilkan banyak uang; aku menjadi bersemangat dan berpikir bahwa ini harus menjadi kesempatanku untuk bangkit kembali dari abu. Oleh karena itu aku menjual rumah baruku dan menuangkan semua uang untuk membuka peternakan babi. Melihat anak babi semakin gemuk dari hari ke hari, aku berpikir dengan penuh semangat, "Sebelum bulan ini habis, aku akan dengan mudah dapat menjual babi ini seharga 180 atau 190 ribu yuan. Dan dalam lima tahun, aku akan mencapai impianku untuk tinggal di villa tamanku sendiri." Namun, ketika aku sedang bermimpi menjadi kaya, anak-anak babi kecil itu mulai mati satu per satu. Dalam kesakitan dan kesusahan, aku meminjam uang dari seorang teman untuk menjaga peternakan babi agar tetap berjalan. Untuk menghemat uang, aku bahkan berhenti mempekerjakan orang yang membersihkan kandang babi, dan sebaliknya aku melakukan semua pekerjaan peternakan sendiri. Aku bekerja sepanjang hari dari fajar hingga senja dan menjadi sangat lelah sehingga aku bahkan tidak bisa berdiri tegak. Sakit kepalaku menjadi lebih buruk dan parah, dan serangan insomniaku menjadi semakin sering. Aku berpikir bahwa kerja keras dan upayaku bisa mendapatkan imbalan yang kaya. Namun di luar dugaan, harga daging babi turun, harga pakan babi naik, dan wabah berbagai jenis flu babi juga selalu terjadi. Aku bekerja keras selama tiga tahun, dan semua uang yang kuhasilkan saat itu hanya digunakan untuk membayar kembali uang yang kupinjam. Benar-benar kelelahan, aku kehilangan ambisi tinggi yang kumiliki pada awalnya; aku hanya merasa sangat lelah dan yang ingin aku lakukan hanyalah istirahat. Pada akhirnya, aku tidak dapat mempertahankan peternakan babi itu, dan yang bisa aku lakukan hanyalah menjualnya kepada seorang teman dengan harga yang sangat rendah. Seolah-olah aku telah memimpikan mimpi yang kacau di atas panggung kehidupan, dan sekarang aku telah terbangun dan kembali ke kenyataan yang kejam.

Frustasi dan kegagalan berkali-kali memukulku, dan aku tidak bisa mencari tahu apa yang salah. Aku telah menginvestasikan seluruh waktu dan energiku ke dalam setiap usaha, jadi mengapa aku tidak menghasilkan uang? Aku bahkan iri pada orang-orang yang melakukan pekerjaan normal, karena setidaknya mereka mendapat upah tetap setiap bulan dan tidak kehilangan uang mereka untuk bisnis. Aku, di sisi lain, telah bekerja dan menyibukkan diri selama bertahun-tahun, dan bukan saja aku tidak menghasilkan uang, tetapi terus merugi. Selain fakta bahwa aku kehilangan rumah, tubuhku juga didera penyakit. Aku bertanya-tanya apakah tidak lebih baik jika aku tidak menghabiskan tahun-tahun terakhir ini dalam kekacauan seperti itu tetapi terus bekerja di unit kerjaku di rumah sakit. Aku merasa sangat sedih selama waktu itu, dan hanya menghabiskan waktu dengan bermain mahjong setiap hari. Aku telah kehilangan semua kepercayaan tentang hidupku dan masa depanku, dan aku tidak memiliki keberanian untuk berjuang lagi ....

Suatu hari, seorang teman memberi tahuku bahwa dia telah menghasilkan banyak uang dalam lebih dari sebulan penjualan langsung, dan dia berkata kepadaku dengan segala ketulusan dan keseriusan, "Aku menggunakan bagian depan tokoku sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman, dan kemudian membeli empat tempat untuk membuka toko pasar. Mari kita lakukan bisnis ini bersama-sama. Anda tidak perlu menginvestasikan satu sen pun. Bantu aku dengan memperluas pasar sudah cukup. Kita dapat berbagi keuntungan." Kata-kata temanku membawa harapan ke hatiku yang mati, dan aku berpikir ini adalah kesempatan untuk mengubah hidupku. Oleh karena itu, tanpa ragu aku terjun ke bisnis penjualan langsung. Aku berusaha keras, aku menggunakan segala macam cara untuk membuat kontak dan memperluas pasar kami, dan aku bekerja keras untuk mempromosikan penjualan produk kami kepada orang-orang. Dalam waktu kurang dari sebulan, aku membuat pencapaian yang luar biasa dengan menghasilkan 110 ribu yuan, tetapi itu hanya cukup untuk membayar kembali modal yang telah diinvestasikan temanku dan untuk menutupi biaya operasional. Namun, toko pasar kami yang lain juga berkinerja sangat baik, dan masing-masing menghasilkan 110 ribu yuan. Segera setelah kami menghasilkan uang ini, aku akan mendapatkan bagianku. Setiap hari, aku menggunakan jariku untuk menghitung berapa penghasilanku; satu toko pasar saja bisa menghasilkan 110 ribu yuan dan aku sekarang memiliki delapan toko pasar, jadi aku akan segera menghasilkan hampir setengah juta yuan. Dalam hal ini, aku akan segera mewujudkan impianku untuk tinggal di villa taman dan mengendarai mobil mewah, dan teman-teman serta keluargaku akan iri dan menghormatiku. Aku sangat bersemangat pada waktu itu, sehingga aku sering tidak bisa tidur, dan bahkan ketika aku tertidur, aku akan membangunkan diriku dengan tertawa. Namun, apa yang tidak pernah aku duga sebelumnya adalah bahwa perusahaan tiba-tiba direstrukturisasi, dan mode operasi yang asli dihapuskan. Ini berarti kami tidak bisa lagi mengambil seluruh 110 ribu yuan dari setiap toko. Berita ini menggelapkan duniaku seperti awan yang menyelimuti matahari, dan itu memukulku dengan pukulan fatal. Aku merasa seolah-olah aku telah jatuh ke dalam gua bawah tanah yang membeku, semangatku lebih rendah dari sebelumnya, dan aku menyerah pada keputusasaan.

Setelah berita ini tersiar, aku menghabiskan setiap malam dengan terjaga, seringkali tidak dapat menahan diri untuk tidak menangis, dan aku sangat kesal. Aku terus bertanya pada diri sendiri, "Aku mampu, aku dapat memperluas pasar, dan aku dapat memimpin tim yang terdiri dari beberapa ratus orang. Aku bisa bekerja keras dan aku bahkan bisa melakukan pekerjaan yang kotor dan melelahkan seperti menjalankan peternakan babi. Jadi mengapa aku selalu gagal ketika aku akan berhasil? Aku telah bekerja keras dan mengeluarkan semua darah, keringat, dan air mataku selama bertahun-tahun sekarang, tetapi aku masih berakhir dengan tangan kosong. Mengapa aku tidak pernah mendapatkan imbalan apa pun atas semua kerja keras dan usahaku? Mengapa rencanaku tidak pernah sukses seperti yang kuinginkan? Mengapa aku tidak hanya gagal mengubah nasibku dengan kedua tanganku sendiri, tetapi malah menghancurkan diri sendiri? Mungkinkah yang aku kejar salah? ..." Pertanyaan-pertanyaan ini berputar-putar di kepalaku, tetapi aku masih tidak dapat menemukan jawaban apa pun.

Di Tangan Siapa Nasibku?

Hanya ketika aku menerima pekerjaan Tuhan di akhir zaman dan membaca firman Tuhan, aku akhirnya menemukan jawabannya. Aku membaca firman Tuhan ini: "Akan selalu ada jarak antara mimpi seseorang dan kenyataan yang harus dihadapinya; segala sesuatu tidak pernah menjadi seperti yang orang inginkan, dan dihadapkan pada kenyataan seperti itu, orang tidak akan pernah mencapai kepuasan atau kesenangan. Sebagian orang akan melakukan apa pun yang terbayangkan oleh mereka, akan mengerahkan segala upaya dan mengorbankan banyak hal demi penghidupan dan masa depan mereka, dalam upaya mengubah nasib mereka sendiri. Namun, pada akhirnya, sekalipun mereka dapat mewujudkan mimpi dan keinginan mereka melalui kerja keras mereka sendiri, mereka tidak pernah bisa mengubah nasib mereka, dan segigih apa pun mereka berusaha, mereka tidak pernah dapat melampaui nasib yang telah ditentukan bagi mereka. … …Karena orang tidak mengakui pengaturan Tuhan dan kedaulatan Tuhan, mereka selalu menghadapi nasib dengan menentang dan dengan sikap memberontak, dan mereka selalu ingin menyingkirkan otoritas dan kedaulatan Tuhan dan hal-hal yang telah ditentukan sebagai nasib mereka, berharap dengan sia-sia untuk mengubah keadaan mereka saat ini dan mengubah nasib mereka. Namun, mereka tidak pernah bisa berhasil dan mereka gagal pada setiap kesempatan. Pergumulan ini, yang terjadi jauh di dalam jiwa seseorang, mendatangkan rasa sakit mendalam yang terasa seakan tulang-tulang mereka telah diukir, pada saat hidup mereka digerogotinya. Apa penyebab kesakitan ini? Apakah karena kedaulatan Tuhan, ataukah karena seseorang dilahirkan tidak beruntung? Jelaslah bahwa keduanya tidak benar. Pada dasarnya, ini disebabkan oleh jalan yang orang ambil, cara-cara yang mereka pilih untuk menjalani hidup mereka" (Tuhan itu Sendiri, Tuhan yang Unik III).

Firman Tuhan mengungkapkan akar penyebab mengapa kita merasa begitu tersesat dan hidup dalam kesakitan. Kita manusia tidak mengakui kedaulatan Tuhan, dan kita tidak menyadari bahwa nasib kita ada di tangan Tuhan. Sebaliknya, kita hidup dengan kekeliruan sesat yang diindoktrinasi oleh Iblis kepada kita, seperti "Nasib seseorang ada di tangannya sendiri", "Raih kebahagiaanmu sendiri", dll., kami terus berusaha mengandalkan ide-ide sendiri untuk menentang dan menentukan nasib sendiri. Dengan melakukan ini, kita akhirnya menyia-nyiakan semua energi kita dan mengeluarkan semua upaya, keringat serta darah kita, dan kita masih tidak bisa mengubah nasib kita. Sebaliknya, kita akhirnya menghancurkan diri sendiri, dan kita hidup dalam kesakitan dan siksaan, tanpa ada jalan keluar. Memikirkan kembali beberapa tahun terakhir, aku selalu percaya bahwa "Nasib seseorang ada di tangannya sendiri", dan dengan harapan yang sia-sia untuk menjalani kehidupan yang membuat iri orang lain melalui upayaku sendiri. Untuk tujuan ini, aku tidak ragu-ragu untuk melepaskan pekerjaan tetap dan telah membuka restoran, kemudian aku menjalankan peternakan babi, kemudian aku terlibat dalam penjualan langsung, dan semuanya berakhir dengan kegagalan. Sepanjang jalan, aku terus-menerus ingin mengubah nasibku dengan kedua tanganku sendiri, tetapi setelah bertahun-tahun mengalami pasang surut, aku kembali ke titik awal. Tidak ada yang terjadi seperti yang aku rencanakan, dan nasibku tetap tidak berubah terlepas dari semua upayaku. Namun aku dengan keras kepala menentang dan melawan nasibku berkali-kali, tetapi aku tidak hanya gagal menjalani kehidupan yang membuat iri orang lain, tetapi aku juga mengorbankan kesehatanku; aku lelah dalam tubuh dan pikiran, dan aku hidup dalam penderitaan yang tak terkatakan. Baru pada saat itulah aku sampai pada pemahaman bahwa perkataan seperti "Nasib seseorang ada di tangannya sendiri" dan "Raih kebahagiaanmu sendiri" adalah kebohongan Iblis yang menyesatkan dan sama sekali tidak dapat dipertahankan! Hanya Tuhan yang mengatur nasib kita, dan Tuhan sudah lama mengatur seperti apa nasib kita dalam hidup dan seberapa kaya kita nantinya. Tidak peduli bagaimana kita dapat membuat rencana atau berusaha, kita tidak dapat mengubah apa yang telah Tuhan atur dan takdirkan sebelumnya. Tuhan membangunkan aku dari mimpiku dan memecahkan masalah yang telah lama menimpaku. Aku merasa jauh lebih santai dan aku mengerti betapa berharganya kebenaran itu. Setelah itu, aku mulai menikmati membaca firman Tuhan dan aku mulai menjalani kehidupan gereja, dan setiap hari aku merasa puas.

Pertempuran Melawan Nasib Dilakukan untuk Ketenaran dan Keuntungan

Kemudian, aku membaca firman Tuhan ini: "Sebenarnya, seluhur apa pun cita-cita manusia, serealistis apa pun keinginan manusia, atau seberapa pantas tampaknya hal-hal tersebut, semua yang ingin dicapai manusia, semua yang dicari manusia, terkait erat dengan dua kata. Kedua kata ini sangat penting bagi kehidupan setiap orang, dan kedua kata ini adalah hal-hal yang ingin Iblis tanamkan dalam diri manusia. Apakah kedua kata ini? Kedua kata ini adalah 'ketenaran' dan 'keuntungan'. Iblis menggunakan metode yang sangat halus semacam ini, sebuah metode yang sangat selaras dengan gagasan manusia, yang sama sekali tidak radikal, yang melaluinya menyebabkan orang tanpa sadar menerima cara hidup Iblis, aturan-aturan Iblis untuk dijalani, dan untuk menetapkan tujuan hidup serta arah dalam kehidupan mereka, dan dengan melakukannya, mereka juga tanpa sadar jadi memiliki ambisi dalam kehidupan. Sebesar apa pun tampaknya ambisi kehidupan ini, semua itu terkait erat dengan 'ketenaran' dan 'keuntungan'. Segala sesuatu yang diikuti oleh orang hebat atau terkenal mana pun—sebenarnya, oleh semua orang—dalam kehidupan, hanya terkait dengan dua kata ini: 'ketenaran' dan 'keuntungan'. Orang mengira setelah memiliki ketenaran dan keuntungan, mereka kemudian dapat memanfaatkan hal-hal tersebut untuk menikmati status yang tinggi dan kekayaan yang besar, serta menikmati hidup. Mereka menganggap ketenaran dan keuntungan adalah semacam modal yang bisa mereka gunakan untuk memperoleh kehidupan yang penuh pencarian akan kesenangan dan kenikmatan daging yang sembrono. Demi ketenaran dan keuntungan yang begitu didambakan umat manusia ini, orang-orang bersedia, meskipun tanpa sadar, menyerahkan tubuh, pikiran mereka, semua yang mereka miliki, masa depan, dan nasib mereka kepada Iblis. Mereka melakukannya bahkan tanpa keraguan sedikit pun, tanpa pernah tahu akan perlunya memulihkan semua yang telah mereka serahkan. Dapatkah orang tetap memegang kendali atas diri mereka sendiri setelah mereka berlindung kepada Iblis dengan cara ini dan menjadi setia kepadanya? Tentu saja tidak. Mereka sama sekali dan sepenuhnya dikendalikan oleh Iblis. Mereka telah sama sekali dan sepenuhnya tenggelam dalam rawa, dan tidak mampu membebaskan dirinya" (Tuhan itu Sendiri, Tuhan yang Unik VI).

Aku akhirnya mengerti dari penyingkapan firman Tuhan bahwa dorongan utama di balik aku terus berjuang melawan nasibku dengan kedua tanganku sendiri meskipun berulang kali gagal, adalah bahwa aku berada di bawah kendali ketenaran dan keuntungan. Sejak aku mulai sekolah, aku telah menerima logika Iblis dan filosofi duniawi seperti "Menonjolkan diri dan membawa kehormatan bagi nenek moyangnya" "Semakin engkau menderita, semakin engkau akan berhasil" dan "Manusia bergelut ke atas; air mengalir ke bawah" Aku selalu percaya dalam hatiku bahwa satu-satunya kehidupan yang layak untuk dijalani, satu-satunya kehidupan yang memiliki arti, adalah menjalani gaya hidup kelas tinggi, menikmati kehidupan yang berkualitas tinggi, dan memenangkan penghargaan serta kekaguman orang lain. Lebih jauh lagi, aku melihat orang-orang kaya di sekitarku menikmati gaya hidup yang mewah dan penghargaan dari semua orang di sekitar mereka, dan aku menjadi semakin yakin bahwa menjalani kehidupan seperti ini adalah benar. Untuk mendapatkan ketenaran dan keuntungan dan untuk mewujudkan impianku untuk menjalani hidup kelas tinggi, berkali-kali aku mengandalkan usaha dan perjuanganku sendiri, dan aku bersedia untuk terus berjalan bahkan dengan mengorbankan kesehatanku dan segalanya. Aku hampir tidak menyadari bahwa, ketika aku hidup dengan pandangan hidup yang salah yang ditanamkan dalam diriku oleh Iblis dan aku menganggap ketenaran dan keuntungan sebagai satu-satunya hal yang layak untuk dikejar, aku telah tanpa sadar memulai jalan yang salah untuk menentang kedaulatan Tuhan. Pikiranku telah sepenuhnya dipenuhi oleh pikiran tentang ketenaran dan keuntungan dan aku tidak pernah mencari untuk menemukan kehidupan yang bermakna. Sebaliknya, ketika aku mendapatkan ketenaran dan keuntungan, aku menjadi mabuk olehnya, dan ketika aku kehilangannya, aku menjadi sedih dan tertekan, sedemikian rupa sehingga aku kehilangan semua harapan untuk hidup, dan aku menjadi merosot dan dekaden. Jika aku terus seperti itu, maka seluruh hidupku akan dihabiskan dengan sia-sia tanpa nilai atau makna apa pun, dan pada akhirnya aku akan mati dalam kesakitan.

Saat itu aku teringat dengan pasangan suami istri yang dulu berteman denganku. Mereka awalnya adalah guru, mendapatkan gaji yang stabil, dan dihormati oleh semua orang. Namun, mereka tidak bahagia dengan kehidupan stabil mereka, dan selalu berpikir untuk membuat bisnis besar, menghasilkan banyak uang, dan membuat diri mereka menjadi terkenal. Maka, mereka memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan mereka dan meluncurkan diri ke lautan dunia bisnis. Mereka akhirnya gagal lagi dan lagi, sampai akhirnya, karena mereka berhutang begitu banyak dan takut akan pembalasan, mereka meninggalkan rumah dan bisnis, dan melarikan diri. Keluarga bahagia seperti itu berakhir dengan kehancuran, dan tentunya ini adalah konsekuensi dari mengejar ketenaran dan keuntungan, dan dilukai oleh Iblis. Artinya, Iblis menggunakan ketenaran dan keuntungan untuk menipu dan menyakiti orang, sangat jahat dan tercela! Jika bukan karena penyingkapan dari firman Tuhan, aku masih akan ditipu dan dirugikan oleh Iblis. Baru kemudian aku menyadari bahwa setiap kegagalan dan kemunduranku sebenarnya adalah Tuhan yang mengingatkanku dan memaksaku untuk merenung dan mempertimbangkan kembali. Tuhan memaksaku untuk melihat bahwa ketenaran dan keuntungan adalah belenggu yang digunakan Iblis untuk mengendalikan orang, bahwa jalan untuk mengejar ketenaran dan keuntungan adalah salah, dan semakin banyak orang mengejar ketenaran dan keuntungan, semakin banyak rasa sakit yang akan mereka alami. Merenungkan hal-hal ini, aku merasakan niat baik Tuhan dan kasih-Nya kepadaku. Aku merasa bersyukur kepada Tuhan, dan aku memutuskan untuk mengucapkan selamat tinggal pada pengejaranku yang salah di masa lalu.

Hanya Mengejar Kebenaran dan Melakukan Tugas Dengan Baik yang Adalah Kehidupan Sejati

Suatu hari, selama renungan rohaniku, aku membaca firman Tuhan yang mengatakan: "Sebagai seorang yang normal dan yang berupaya keras untuk mengasihi Tuhan, masuk ke dalam kerajaan untuk menjadi salah satu dari antara umat Tuhan adalah masa depanmu yang sejati dan suatu kehidupan yang paling berharga dan penting; tidak ada yang lebih diberkati dari dirimu. Mengapa Kukatakan demikian? Sebab mereka yang tidak percaya kepada Tuhan hidup untuk daging, dan mereka hidup untuk Iblis, tetapi sekarang, engkau hidup untuk Tuhan, dan hidup untuk melakukan kehendak Tuhan. Itu sebabnya Kukatakan bahwa hidupmu adalah hidup yang paling bermakna. Hanya sekelompok orang ini, yang telah dipilih oleh Tuhan, yang dapat hidup dalam kehidupan yang paling bermakna: tidak ada orang lain di dunia ini yang dapat hidup dalam kehidupan yang sedemikian berharga dan bermakna. Karena engkau semua telah dipilih oleh Tuhan, ditinggikan oleh Tuhan, dan terlebih lagi, karena kasih Tuhan kepadamu, engkau semua telah memahami kehidupan yang sejati, dan mengetahui cara menjalani hidup yang paling bernilai" (Kenalilah Pekerjaan Terbaru Tuhan dan Ikutilah Jejak Langkah-Nya). Setelah aku membaca kata-kata ini, hatiku merasa dipenuhi dengan terang, dan aku merasa telah menemukan tujuan yang tepat untuk dikejar. Sebelumnya, aku tidak percaya pada Tuhan, aku juga tidak memahami kebenaran; aku tidak mengenal kedaulatan Tuhan dan hidup hanya demi mengejar ketenaran dan keuntungan dan demi kenikmatan materi, dan akhirnya aku hidup dalam penderitaan yang tak terkatakan. Sekarang, terima kasih kepada Tuhan yang menunjukkan kebaikan dan meninggikanku, aku akhirnya datang ke hadapan Tuhan dan aku memiliki kesempatan untuk mengejar kebenaran dan menjalani kehidupan manusia yang sejati. Aku tahu bahwa aku harus memanfaatkan kesempatan ini, melakukan tugas sebagai makhluk ciptaan dan menjalani kehidupan yang bermakna. Seperti Nuh dalam Perjanjian Lama: Dia tidak pernah memikirkan masa depannya atau membuat rencana apa pun untuk itu, dan dia mampu mengagungkan Tuhan di dalam hatinya dan hidup untuk melakukan kehendak Tuhan. Dia membangun bahtera sesuai dengan perintah Tuhan dan, pada akhirnya, Nuh menyenangkan Tuhan dan diberkati, dan keluarganya yang terdiri dari delapan orang selamat dari air bah. Meskipun aku sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan Nuh, aku ingin meniru dia dan menjadi seseorang yang mengindahkan firman Tuhan dan menaati Tuhan. Aku ingin menyerahkan seluruh hidupku ke dalam tangan Tuhan, mengucapkan selamat tinggal pada kehidupan lamaku di mana aku mencoba mengubah nasibku dengan kedua tanganku sendiri dan mengejar ketenaran serta keuntungan, dan membiarkan Tuhan mengatur dan menjadi Tuanku dalam segala hal.

Setelah itu, aku membaca firman Tuhan setiap hari dan aku melakukan tugasku di dalam gereja. Sekarang, aku sering menghadiri pertemuan dengan saudara-saudariku untuk bersekutu tentang pengalaman dan pemahaman kami tentang firman Tuhan. Kami menyanyikan lagu pujian untuk Tuhan. Ketika masalah menimpaku, aku fokus mencari kebenaran, aku mencari jalan dalam firman Tuhan untuk menyelesaikan masalahku, dan hidupku dipenuhi dengan terang dan sukacita. Selain itu, sakit kepala dan sakit punggung yang telah menggangguku selama bertahun-tahun secara bertahap mulai membaik tanpa pengobatan, dan insomnia parahku juga hilang. Ini adalah hal-hal yang tidak dapat dibeli dengan uang. Aku berterima kasih kepada Tuhan dari lubuk hatiku karena telah menyelamatkanku dan karena menunjukkan belas kasihan kepadaku.

Suatu hari, aku kebetulan bertemu dengan temanku yang terlibat dalam bisnis penjualan langsung dan melihat bahwa dia telah membeli mobil sedan dan memakai pakaian bermerek, tetapi hatiku tidak tergerak dan tidak merasa sedikit iri. Ini karena aku telah benar-benar memahami bahwa mengejar ketenaran dan keuntungan adalah sarana yang digunakan Iblis untuk merusak dan merugikan orang, dan aku telah merasakan kegetiran dan penderitaan yang telah dibawa oleh pengejaran ketenaran dan keuntungan kepadaku. Aku sekarang telah kembali ke rumah Tuhan, aku berjalan di jalan yang benar dalam kehidupan mengejar kebenaran, dan sekarang aku merasakan kelepasan dan kegembiraan dalam rohku—ini adalah harta yang tak ternilai harganya. Memikirkan kembali pengalaman dan kesadaran sebelum dan sesudah aku percaya kepada Tuhan, aku lebih menghargai kehidupan sekarang di mana aku memiliki bimbingan dan penyertaan Tuhan. Setelah sekarang melepaskan diri dari ikatan ketenaran dan keuntungan, setelah menjauhkan diri dari belenggu dan siksaan Iblis, dan telah memilih untuk percaya kepada Tuhan dan mengikuti Tuhan, aku tahu aku tidak akan pernah menyesalinya!

Kata Penutup

Meskipun aku masih dikelilingi oleh berbagai kekeliruan dan filosofi Iblis, perbedaannya sekarang adalah aku fokus mengejar kebenaran dan mengenal Tuhan, dan aku tidak lagi ditipu atau dikendalikan oleh kekeliruan dan filosofi Iblis. Meskipun aku sekarang tidak menjalani kehidupan kelas tinggi yang membuat semua orang iri, aku memiliki semua yang kubutuhkan, dan yang paling penting, aku memiliki firman Tuhan untuk memimpin dan membimbingku, jiwaku damai dan tenteram, dan aku puas dengan hidupku. Aku sangat merasakan bahwa pengejaran yang berbeda menghasilkan kehidupan yang berbeda, dan satu-satunya kehidupan sejati—kebahagiaan terbesar yang kumiliki—adalah mengejar kebenaran, menyembah Tuhan, tunduk pada pengaturan dan penataan Tuhan, dan melakukan tugas makhluk ciptaan.

Tinggalkan komentar